5 Hal Positif Pasca Dipecatnya Dirut Garuda Ari Askhara Bagi Pariwisata Indonesia. Semoga Garuda Lebih Baik!

Ari Askhara Dipecat

Kabar mengejutkan dari maskapai terkemuka tanah air, Garuda Indonesia. Direktur Utama Garuda Indonesia, I Gusti Ngurah Askhara Danadiputra dipecat oleh Menteri BUMN Erick Thohir setelah melakukan penyelundupan Harley Davidson di pesawat Airbus yang bertolak dari Touluse, Prancis. Dirut yang dilantik sejak September 2018 ini dianggap melakukan tindakan pidana setelah menyelundupkan Harley Davidson tersebut.

Advertisement

Terbukanya kasus penyelundupan ini seolah jadi membuka ‘dosa-dosa’ Ari Askhara selama menjadi Direktur Utama Garuda Indonesia. Banyak kalangan menilai, nasib karyawan Garuda makin sengsara dengan beban kerja yang tidak manusiawi. Di sisi lain, terjadinya kasus kartel tiket pesawat juga dianggap sebagai ‘ulah’ Ari Askhara. Setidaknya ada 5 hal positif dari dipecatnya Ari Askhara. Berikut ulasannya.

1. Tiket pesawat yang melambung tinggi selama setahun terakhir bisa dinormalisasi kembali

garuda indonesia via marketeers.com

Sudah jadi rahasia umum bahwa kartel tiket pesawat melibatkan dua maskapai terbesar di Indonesia yakni Garuda Indonesia dan Lion Air. Terjadinya kenaikan tiket pesawat yang gila berawal dari adanya perjanjian kerjasama operasional antara Garuda Indonesia dan Sriwijaya Air. Dengan adanya hal tersebut, maskapai di Indonesia cuma terbagi 2 grup besar yakni Garuda dan Lion Air. Kartel tiket terjadi setelah 3 bulan Ari Askhara menjabat dan hanya beberapa bulan setelah kerjasama dengan Sriwijaya. Jadi bisa dipastikan Ari Askhara jadi salah satu aktor kenaikan tiket pesawat yang luar biasa.

2. Brand Garuda Indonesia mengalami penurunan karena efisiensi yang tidak masuk akal sementara Direksinya bermewah-mewahan dengan gaji total 3,71 Milyar per tahun

Pramugari via blog.karir.com

Hal positif lainnya adalah keuangan Garuda bisa kembali sehat setelah Ari Askhara dicopot. Jangan lupakan nakalnya direksi Garuda setelah memberikan laporan keuangan palsu pada awal tahun ini. Pegawai Garuda juga banyak yang tidak puas karena mengalami overwork dan gaji yang kurang memadai. Sementara itu direksinya bermewah-mewahan dengan gaji 3,71 M per tahun. Sampai-sampai menyelundupkan barang mewah tanpa bayar pajak.

3. Tiket mahal bikin kunjungan ke destinasi wisata menurun. Pelaku usaha wisata gerah selama setahun terakhir

tiket pesawat kapan turun? via www.merdeka.com

Kabar baik bagi dunia pariwisata Indonesia pasca Ari Askhara didepak. Tiket mahal bikin pariwisata turun drastis. Orang-orang jadi males liburan ke dalam negeri dan memilih ke luar negeri. Hal ini berimbas ke pemasukan bagi pelaku usaha yang turun karena efek tersebut. Jika tiket bisa dinormalkan, kunjungan wisatawan diyakini akan meningkat pesat.

4. Garuda Indonesia keluar dari 10 besar maskapai terbaik dunia dan bukan maskapai dengan crew kabin terbaik. Reputasi maskapai ini bisa diperbaiki jika direksinya dirombak

ari askhara via ekonomi.bisnis.com

Pamor Garuda Indonesia dalam beberapa bulan terakhir terjun bebas. Dulunya masuk 10 besar maskapai terbaik dunia, sekarang tidak masuk. Biasanya menjadi maskapai dengan crew kabin terbaik dunia, sekarang kalah sama Singapore Airlines. Hal ini diyakini karena awak kabin bekerja secara tidak manusiawi dan banyak fasilitas yang harus bayar sendiri. Pelayanan di dalam kabin Garuda pun dikritik habis-habisan, terutama makanannya yang jauh dari kelas Garuda itu sendiri.

5. Traveler pun akan lebih optimis dan mau kembali naik Garuda setelah kejadian ini. Jika manajemen diperbaiki, maka traveler pun dilayani dengan baik

Advertisement

garuda dan rius berdamai via www.inews.id

Ingat kasus Rius Vernandes yang melakukan review kabin Garuda Indonesia Sydney menuju ke Bali? Youtuber ini dilaporkan polisi hanya karena mereview pesawat Garuda yang pelayanannya kurang memuaskan. Meskipun berujung damai, namun tindakan pelaporan polisi hanya karena mendapat masukan dari penumpangnya justru bikin Garuda Indonesia dihujat netizen. Ke depannya, traveler nggak perlu takut untuk mereview pelayanan Garuda Indonesia.

Memang sih Ari Askhara layak dicopot setelah punya banyak ‘dosa’ di Garuda Indonesia. Semoga terpilih pengganti yang lebih baik.

Advertisement
Berikan Komentar

Tim Dalam Artikel Ini

Penulis

Traveler Baper, Penghulu Kaum Jomblo

Editor

Traveler Baper, Penghulu Kaum Jomblo

CLOSE