Dataran Tinggi Dieng Kembali Disergap Embun Es, Obyek Wisata Masih Tertutup Untuk Wisatawan

Embun Es Dieng

Dataran Tinggi Dieng merupakan kawasan wisata yang indah di perbatasan Wonosobo dan Banjarnegara, Jawa Tengah. Di kawasan wisata ini tiap tahunnya juga muncul fenomena ‘salju’ di musim kemarau. Fenomena ini bernama embun es atau bisa disebut embun upas.

Advertisement

Embun upas Dieng adalah fenomena tahunan yang mencuri perhatian. Betapa tidak, embun es yang sering dianggap ‘salju’ itu selalu rutin turun di Dataran Tinggi Dieng. Hal ini sekaligus jadi pertanda musim kemarau di mana suhu di Dieng sangatlah dingin. Hari ini, embun upas datang di pagi hari Dieng yang dingin.

Embun upas kembali terlihat di Dieng pagi ini. Jadi satu tanda bahwa musim kemarau sudah datang di Dieng

Embun upas Dieng datang pada pagi hari ini, Jumat, (12/6). Seperti di akun Instagram @praumountain, tampak embun es sudah melapisi rumput-rumput. Suhu Dieng pagi ini mencapai minus 2 derajat Celcius. Tak ayal, banyak wisatawan datang yang ingin datang ke sana. Padahal tempat wisata di Dieng baik  di Wonosobo ataupun Banjarnegara masih tertutup untuk wisatawan.

Advertisement

Embun es ini datang setiap tahunnya di musim kemarau. Sebenarnya, di balik keindahannya embun ini merusak ladang pertanian warga

embun es dieng tahun lalu via wartakota.tribunnews.com

Datangnya embun upas adalah fenomena rutin yang terjadi di wilayah dataran tinggi Dieng. Dieng mempunyai topografi pegunungan yang berada di ketinggian di atas 2.000 meter dari permukaan laut. Embun es biasanya terjadi antara bulan Mei sampai Agustus saat musim kemarau setiap tahunnya. Hal ini juga disebabkan oleh intrusi kering dari Australia kuat di wilayah Jawa Tengah yang mengakibatkan berkurangnya uap air dan membuat pembentukan awan berkurang hingga tidak terbentuk awan. Suhu udara pun menjadi dingin dan terciptalah ‘salju’ atau embun upas di Dieng. Tak banyak yang tahu, sejatinya embun es ini bersifat merusak pertanian warga.

Lalu bagaimana dengan penyelenggaraan Dieng Culture Festival yang biasanya digelar bulan Agustus tiap tahunnya?

dieng culture festival via www.instagram.com

Dieng Culture Festival adalah event budaya yang terkenal sebagai ikon Dataran Tinggi Dieng. Diadakan tiap tahun, bulan Agustus selalu dipilih pada 10 kali penyelenggaraan event tersebut. Hal ini dikarenakan musim kemarau mencapai puncaknya di bulan Agustus. Nah, di saat bulan Agustus, cuaca di Dieng sangatlah dingin. Cuaca dingin itulah yang memberi nilai tambah Dieng Culture Festival terutama dengan festival musik Jazz Atas Awan.

Advertisement

Namun di tahun ini, kemungkinan besar DCF akan ditunda atau ditiadakan karena pandemi Corona. Bulan Agustus sudah sangat dekat dan pandemi belum mereda sama sekali. Sangat berisiko ribuan orang berkumpul di satu venue di kondisi seperti ini. Di akun media sosial Dieng Culture Festival pun tidak ada sama sekali publikasi acara DCF tahun 2020 ini.

Bagi wisatawan yang tetep ke Dieng untuk lihat es akhir pekan nanti, jangan lupa jaga jarak dan mengenakan masker ya!

Advertisement
Berikan Komentar

Tim Dalam Artikel Ini

Penulis

Traveler Baper, Penghulu Kaum Jomblo

Editor

Traveler Baper, Penghulu Kaum Jomblo

CLOSE