Memasuki akhir tahun, biasanya banyak dari kamu yang udah bikin ancang-ancang buat liburan. Dari yang cuma liburan ke pantai deket rumah, sampai yang berhasil menabung untuk plesir ke luar negeri. Nah, kalau liburan ke yang deket-deket sih biasanya nggak perlu persiapan segudang ya. Beda kalau perginya ke negara lain. Tentu butuh persiapan lebih banyak, mulai baju, duit, memori kamera, sampai colokan! Iya, colokan! Jangan bilang kamu baru tahu kalau colokan di tiap negara itu beda-beda??

Kalau di Indonesia kita biasa pakai colokan yang lubangnya dua (2 pin), lain halnya dengan negara-negara lain. Bahkan saat ini diperkirakan ada sekitar 200 jenis colokan berbeda lho. Padahal negara yang diakui PBB aja cuma 193. Nah, sebenarnya kenapa ya kok colokan di dunia beda-beda? Bukannya kalau kayak gitu malah merepotkan? Sebelum buru-buru ngomel, mending simak dulu rangkuman Hipwee News & Feature berikut ini soal alasan kenapa colokan bisa beragam jenisnya. Simak kuy~

Semua ini bermula dari kemunculan listrik untuk rakyat pada abad ke-19 di Amerika Utara dan Eropa. Sambungan listrik waktu itu dipakai buat penerangan aja

Dulu listrik cuma buat lampu. Baru bolam lampu yang bisa dicolokkan langsung ke aliran listrik via www.resilience.org

Baru tahun 1903, Harvey Hubbell berhasil menemukan colokan 2 pin mirip yang kita pakai sekarang

Supaya alat-alat lain yang bukan bolam lampu juga bisa dialiri listrik via en.wikipedia.org

Seiring perkembangan teknologi, muncul berbagai alat elektronik yang pakai colokan 2 pin

Alat elektronik abad 19 via antiqueradios.com

Advertisement

Tapi ternyata kemajuan itu malah memunculkan masalah baru, yakni perbedaan harga tarif sambungan listrik. Demo pun nggak bisa dihindari

Emang dasar manusia udah dari dulu terlampau kreatif ya, akhirnya banyak yang coba mengakalinya pakai Edison Screw Fitting

Edison Screw Fitting buat mengakali harga listrik biar lebih murah via www.amazon.com

Intinya mereka sengaja mencolokkan alat elektronik ke sambungan lampu biar biaya listriknya lebih murah!

Jelas aja ini membahayakan soalnya rentan kecelakaan. Buat meminimalisirnya, diciptakanlah colokan 3 pin buat menetralkan suplai listrik ke tanah

Colokan 3 pin dibuat untuk mengamankan aliran listrik via www.tripsavvy.com

Munculnya variasi colokan ini, jadi inspirasi bagi banyak pihak buat menciptakan inovasi colokan lain yang diklaim lebih aman

Colokan bervariasi via voat.co

Dunia mengalami kegalauan colokan soalnya jadi banyak macamnya. Tapi akhirnya dibentuklah Komite Teknik Elektro Internasional (IEC) buat menetapkan standar colokan universal

Badan ini sampai sekarang gagal buat kesepakatan tentang standar universal colokan listrik via www.standardacademy.org

Tapi sayang banget usaha mereka ini bebarengan sama Perang Dunia, jadi nggak terlalu digubris deh

Perang dunia dianggap menghambat pematenan standar colokan dunia via nationalinterest.org

Setelah PD berakhir, tahu-tahu udah banyak aja jenis colokan tersebar

Meski kayaknya susah banget mengatur standar colokan dunia, IEC nggak menyerah gitu aja. Pada akhirnya mereka menetapkan standar colokan tipe N. Sedihnya, cuma Brazil aja yang mau nurut 🙁

Advertisement

Alasannya tiap negara udah terlanjur menetapkan standar daya, tegangan, dan arus listrik masing-masing. Mereka mengacu pada 2 standar voltase internasional, yaitu Amerika Utara dan Eropa

Jadi colokan listrik di tiap negara itu sebenarnya merepresentasikan sejarah panjang dari negara itu sendiri. Kayak Indonesia yang ternyata colokannya sama dengan bekas penjajah kita, Belanda

Bekas peninggalan sejarah via www.adaptelec.com

Ya pada akhirnya ngatur semua negara buat pakai colokan sesuai standar emang susah sih. Lah udah terlanjur pada punya standar masing-masing

Tiap negara beda colokan via rebrn.com

Kalau emang mau direalisasikan, semua harus siap bakal merombak ribuan bahkan jutaan gedung seluruh dunia! Bayangkan berapa duit yang dihabiskan?

Bayangin aja kalau semua gedung dan rumah di dunia dirombak colokan lostriknya via www.buildingsny.com

Daripada buat revisi gituan, mending duitnya buat bayar utang negara. Ya nggak?

Nah, gimana? Udah paham, ‘kan, kenapa colokan di tiap negara bisa beda-beda. Ada baiknya sebelum kalian berangkat liburan ke luar negeri, cari info soal colokan di negara tujuanmu ya! ‘Kan berabe kalau udah bawa kamera, ponsel, atau laptop tapi kalau baterai habis nggak bisa nge-charge..

Advertisement

Artikel Bermanfaat dan Menghibur Lainnya