Muhammadiyah Keluarkan Fatwa Haram untuk Vape. Jangan Emosi Dulu, Baca Deh Alasannya

Muhammadiyah vape haram

Fatwa haram seringkali jadi polemik di negeri ini. Setelah beberapa hari lalu ramai beredar kabar soal fatwa haram Netflix yang kemudian dibantah oleh Majelis Ulama Indonesia (MUI), kini ada fatwa haram vape atau rokok elektrik. Bukan dari MUI, sebagaimana dilansir dari Kompas, Majelis Tarjih dan Tajdid Pimpinan Pusat Muhammadiyah baru saja mengeluarkan fatwa haram untuk vape pada hari Jumat lalu (24/1).

Advertisement

Mungkin yang perlu dipahami terlebih dahulu, lembaga dan instansi seperti MUI atau Muhammadiyah memang berhak-berhak saja mengeluarkan peringatan atau fatwa. Sifatnya layaknya peringatan dan imbauan bagi pengikut lembaga tersebut, bukan perubahaan perundang-undangan di negeri ini.  Jadi kenapa ya kira-kira Muhammadiyah mengharamkan vape di awal tahun 2020 ini? Yuk cek alasan selengkapnya!

Fatwa ini sebenarnya konsisten dengan posisi Muhammadiyah terhadap rokok, baik konvensional maupun elektrik. Hukumnya haram karena termasuk kahaba’is yaitu perbuatan merusak atau membahayakan

Mendesak karena semakin mengkhawatirkan di kalangan anak muda  via unsplash.com

Fatwa haram untuk vape atau e-cigaratte tersebut tertuang dalam fatwa Majelis Tarjih dan Tajdid Pimpinan Pusat Muhammadiyah nomor 01/PER/L1/E/2020. Aturan ini keluar setelah Majelis melakukan konsolidasi Internal dengan Muhammadiyah Tobacco Control Center (MTCC) Universitas Muhammadiyah Magelang dan Universitas Muhammadiyah Yogyakarta.

Advertisement

Berdasarkan fatwa tersebut dijelaskan bahwa vape hukumnya haram karena termasuk kahaba’is yaitu perbuatan yang merusak atau membahayakan. Masih menurut fatwa itu, menghisap vape adalah kegiatan menjatuhkan diri dalam kebinasaan baik secara cepat atau lambat. Muhammadiyah juga memiliki fatwa yang sama terhadap rokok konvensional. Dilansir dari CNN, selain mengharamkan menghisap vape, Muhammadiyah juga menilai pembelian vape sebagai tabzir atau pemborosan yang dilarang oleh Al Quran.

Warga Muhammadiyah diimbau untuk secara aktif berpartisipasi mencegah segala jenis rokok. Muhammadiyah juga berharap pemerintah akan segera mengeluarkan aturan larangan total untuk rokok

Imbauan untuk warga Muhammadiyah berperan serta menciptakan masyarakat yang bebas bahaya rokok via mediaindonesia.com

Kekhawatiran akan semakin merebaknya penggunaan vape, terutama di kalangan anak-anak dan remaja — adalah alasan lain kenapa Muhammadiyah terdorong mengeluarkan fatwa ini. Apalagi uap vape juga ikut membahayakan orang lain yang terpapar. Ke depannya, warga Muhammadiyah diharapkan dapat secara aktif berpartisipasi dalam pencegahan rokok baik rokok konvensional maupun vape demi terciptanya masyarakat yang bebas dari bahaya rokok. Begitu pula tersurat harapan Muhammadiyah agar pemerintah segera mengatur pelarangan segala jenis rokok.

Setelah fatwa ini dikeluarkan,#FatwaHaramVape ramai diperbincangkan di media sosial. Warganet tampaknya punya banyak opini mengenai  fatwa ini

#FatwaHaramVape langsung ramai diperbincangkan di berbagai lini media sosial. Ada yang mendukung, ada yang mencibir, ada juga yang membuat jokes dari fatwa haram vape yang dikeluarkan Muhammadiyah ini. Dari segi medis pun, selalu ada perdebatan soal penggunaan vape. 

Mereka yang pro masih meyakini vape jauh lebih sehat daripada rokok konvensional. Namun mereka yang kontra mengkhawatirkan tingkat penggunaan yang makin tinggi di kalangan remaja dan bagaimana vape dianggap substitusi yang lebih sehat atau bahkan ‘obat’ untuk berhenti merokok. Belum lagi kasus-kasus penyakit pernapasan yang belakangan dikaitkan dengan vape. Kalau menurut kalian gimana Guys?

Artikel Bermanfaat dan Menghibur Lainnya

Advertisement
loading...
Berikan Komentar

Tim Dalam Artikel Ini

Penulis

Editor

Learn to love everything there is about life, love to learn a bit more every passing day

CLOSE