Ngerasa Pintar Banget Pas SD tapi Sekarang Gini-gini Aja? Mungkin ini Bisa Jadi Alasannya

Alasan pintar pas SD

Kocak bin konyol, tapi beginilah fakta yang sering kita temui di sekitar kita, bahkan terjadi sama diri kita sendiri. Sadar nggak sih, dulu zaman SD rasanya kita jadi anak yang nurut dan pintar banget. Setiap ulangan harian nggak pernah dapat nilai di bawah 9, setiap ada ujian kenaikan kelas pun nggak pernah keluar dari 3 besar kelas. Sepertinya, masa-masa SD adalah masa di mana kita pernah menjadi bocah yang kemampuan otaknya bisa dibilang berguna 100 persen.

Advertisement

Beda dengan saat ini di mana kita udah semakin menginjak usia dewasa. Alih-alih jadi orang pintar kayak zaman SD dulu, bisa mikir jernih aja rasanya udah untung-untungan. Yakin deh, pasti banyak orang di luar sana yang saat SD pintar banget, tapi giliran udah dewasa malah jadi kebalikannya. Persoalan ini tentu jadi sebuah misteri tersendiri bagi kita-kita yang merasakannya. Tapi, mungkin hal-hal di bawah ini adalah alasannya sih.

1. Dulu waktu SD dalam seminggu kita bisa les sampai berkali-kali. Mulai dari les renang sampai les piano semua dibabat habis

Ilustrasi anak SD / Credit: Prestasiglobal via www.prestasiglobal.id

Masih terheran-heran dan suka bertanya-tanya kepada diri sendiri, kenapa dulu kita pas SD sempat-sempatnya dan mau-maunya disuruh les banyak hal setiap minggunya ya? Nggak cuma les baca tulis atau les mata pelajaran inti, tapi juga les sampingan lainnya kayak renang sampai les piano pun bahkan dilakukan dan disapu rata. Mungkin ini jadi salah satu alasan utama kenapa dulu kita pas SD selalu punya prestasi cemerlang sih, lha wong semua hal dipelajari dengan semangat banget. Pantes juga dulu setiap bocah selalu punya cita-cita jadi astronot, giliran pas udah gede baru sadar gimana susahnya cari duit :’)

2. Nggak jarang selalu ada iming-iming dari orang tua setiap habis dapat nilai atau juara bagus

Ilustrasi lika-liku anak SD / Credit: Beritasatu via www.beritasatu.com

Alasan kedua yang nggak kalah absurd kenapa dulu saat SD kita pintar banget adalah persoalan yang satu ini. Setiap dapat nilai bagus saat ulangan harian pasti dijanjikan dibelikan sesuatu sama orang tua, apalagi kalau dapat juara saat kenaikan kelas. Makanya nggak heran jika dulu kita semangat banget buat ngejar berbagai macam prestasi ketika SD. Sekarang mah boro-boro, mau minta hadiah sama orang tua udah gengsi, giliran cari sendiri juga sampai jungkir balik.

Advertisement

3. Masih nurut banget kalau disuruh belajar sama orang tua, nggak punya banyak diksi buat ngeles ini dan itu

Ilustrasi nurut sama orang tua / Credit: Klikdokter via www.klikdokter.com

Jangan lupakan juga alasan sepele yang satu ini! Pada sadar nggak sih kalau tingkat kengeyelan kita sama orang tua saat ini sama pas zaman kecil itu berbeda jauh? Dulu, setiap kali disuruh belajar paling-paling alesannya cuma ngantuk. Beda dengan saat ini yang jangankan disuruh belajar, lha disuruh beranjak dari tempat tidurnya aja pasti ada-ada aja alasannya kok. Entah yang ngeles kalau tidurnya kemaleman, kecapekan habis kerja kelompok, pusing mikirin negara, puyeng mikirin konflik Timur Tengah, hingga berbagai macam sederet alasan nggak masuk akal lainnya. Kalau udah gini sih gimana ceritanya mau pintar kayak zaman SD? 🙁

4. Nggak kenal yang namanya bucin sampai putus cinta, terus nggak mood buat ngapa-ngapain

Dulu nggak kenal bucin / Credit: TimesofIndia via www.japantimes.co.jp

Alasan yang terakhir ini sepertinya memang relate banget buat kehidupan banyak orang saat ini. Satu-satunya alasan paling logis kenapa dulu zaman SD kita pintar banget adalah karena saat itu kita nggak kenal sama yang namanya bucin alias budak cinta. Nggak paham gimana rasanya putus cinta sampai nggak nyaman buat ngapa-ngapain. Memang benar kata orang-orang, “Semua manusia itu pintar sampai akhirnya mereka kenal sama yang namanya jatuh cinta”. Hadeeeh!

Sebenarnya nggak perlu disesali juga sih, namanya juga masa kecil. Tapi, terkadang pertanyaan-pertanyaan tadi memang suka mengganjal di benak kepala kita sih. Selagi masih jadi manusia yang bermartabat, peduli, kreatif, dan baik, nggak ada masalah kok. Apapun itu, beruntunglah kamu semua yang kemampuan otaknya sama persis dengan zaman SD dulu, alias pintar sepanjang masa 😀

Ikuti Instagram @wolesjon biar nggak ketinggalan informasi seputar cowok dan dunia hiburan lainnya, kuy!

Advertisement
Berikan Komentar

Tim Dalam Artikel Ini

Penulis

Editor

Penikmat jatuh cinta, penyuka anime dan fans Liverpool asal Jombang yang terkadang menulis karena hobi.

CLOSE