Video berdurasi nggak lebih dari 53 detik, belangkangan sedang menjadi sorotan adalah ‘Mpok Alpa’, sosok wanita dalam video yang berlogat Betawi. Wanita dengan nama asli Niena Carolina itu berhasil bikin warganet ‘bungah’, karena nggak sekadar curhatan seorang istri yang kesal karena nggak diajak ke mal, tapi karena berkat video sederhana itu segala ketegangan sedikit lemes. Perebutan tahta Jawa dalam Pilkada bisa sedikit lunak jenuhnya, perkara cantrang Ibu Susi jadi sedikit adem, twitwar demi twitwar pun mereda. Terima kasih ‘Mpok Alpa’.

Advertisement

Kenapa, Neng?

Tuh … wayah gini kita udah rapih, udah menor
Alis dilempeng-lempengin, bibir dimerah-merahin
Ajak ke mana kek ini kita ya, Bang …
Ya Alloh begini amat ya saban hari …
Tiap hari megangin penggorengan, megangin panci
Belon ngurusin anak …
Ya Alloh, Bang ajak apa kita ini yang udah cakep ke emol
Nggak usah ke emol dah, Bang … ke alpaaa aye udah girang banget ini
Et dah, Bang … gimana sih ini yak … uplek bae di rumah
Ya Alloh ….

Tapi di balik menurunnya tensi perang urat saraf di lini masa medsos karena video Mpok Alpa, ada keresahan di situ. Semua cowok pasti resah jika pasangannya punya keresahan yang sama dengan Mpok Alpa. Kamu mungkin nggak peduli, sedikit melupakannya dengan ‘Bojoku Galak’ di kupingmu. Tapi balik lagi keresahan cewekmu yang pengen dibawa ke mal pasti ada, paling nggak dia pengen diajak jalan. Kamu nggak perlu repot, saat cewekmu yang paling cantik itu pengen diajak ke mal macam ‘Mpok Alpa’. Simak nih!

1. Gimana mau asyik kalau tiap kali mau ke mal pasti macet dan kehujanan. Mending di rumah bae, ngupi!

Kadang panas, make-up cakep malah luntur kena keringat …. via foto.metrotvnews.com

Advertisement

Jalanan bisa saja macet saat kamu niat ke mal, apalagi di Ibukota. Kalau memang punya banyak tabungan sabar, ya, nggak masalah, macet bukan masalah, waktu bisa dibeli … katamu.

2. Sudah ketemu macet di jalan, masuk mal juga sama macetnya. Sayang banget itu muka udah cakep malah kena sikut orang, bisa berabe!

“Neng, belanjanya masih lama? Abang kesemutan bengong bae,” via bisnis.tempo.co

Selain macet di jalan, macet juga ada di mal. Di mal banyak orang lalu lalang punya kepentingan masing-masing. Dari yang cuma pengen ngadem sampai yang memang niat memantau harga diskon.

3. Apalagi kalau ada diskon, dijamin padatnya tambah parah. Banyak emak-emak berburu segala yang diskon-diskon

“Gini amat, Neng, piknik di kebon lebih resep, Neng. Abang takut.” via vogue.in

Nah, apalagi kalau ada diskon, bukan saja macet, bisa saja kejadian kerusuhan macam toko sepatu ori tahun kemarin. Bayangkan, apa iya muka manis manja cewekmu dengan teganya umpel-umpelan mengerikan itu.

4. Bawaannya malah iri, banyak yang tajir. Kalau cuma jalan-jalan, ke pasar malem juga jadi

“Ke pasar malem apa layar tancep aja, Neng. Beneran dah.” via limakaki.com

Mal dengan segala keriuhannya, banyak yang jualan banyak juga yang nawar. Mereka nggak main-main, dandan kudu necis, dompet ditebelin segala struk belanjaan diumpel-umpel.

5. Semakin tua, harusnya banyak-banyak istirahat. Di mal nguras tenaga, banyak nawarnya nggak beli apa-apa

“Yaelaaa, Neng, kita mah model beginian, diskonan aja masih ditawar, Neng,” via sumutinvest.com

Nggak tahu kenapa, tapi barang di mal kebanyakan mahal, kadang bikin megap-megap buat sekadar tanya harga. Lain lagi, di mal tuh capek tenaga, naik sana, naik sini ketemu barang ini itu, capek nawar ujung-ujungnya ngedumel nggak jadi beli.

6. Di mal banyak yang cakep-cakep, daripada malah ribut-ribut cemburuan mending nongkrong di teras. Ngupi bae~

“Takut kecantol di mal terus Eneng tampol. Ngupi aja di teras, Neng!” via unsplash.com

Iya, banyak yang cakep, risikonya gede bawa gebetan atau pasangan ke mal. Daripada malah marah karena cemburu, mending di rumah aja. Ngupi.

7. Takut kecopetan, siapa tahu ada yang iseng. Niatnya jalan-jalan malah duit bablas diambil orang 🙁

“Kecopetan meringis kita ….” via www.psafe.com

Sebenarnya di manapun pasti ada risiko sial, bisa saja ajang jalan ke mal malah kecopetan, mana SIM dan STNK di dompet semua. Ribet banget dah.

8. Di mal nggak ada kopi yang murah. Kopi lebih enak nyang di rumah

“Neng, ngupi di rumah Abang yuk ….” via unsplash.com

Ya, cowok kalau nggak ngupi, ya, ngupi. Lha, ke mal memang banyak yang mirip kopi, tapi pasti beda namanya. Kalau ngupi di rumah pasti bawaannya tenang, beda sama di mal.

9. Parkiran penuh, kadang banyak motor. Takut ketuker … mana cicilan belum lunas 🙁

“Motor abang mana, Neng?” via m.viva.co.id

Bisa saja, seharian di mal pas balik butuh waktu lebih lama buat cari motor. Kalau ludes digondol orang, apes kita.

10. Orang ke mal pasti dandan dulu biar nggak kelihatan dekil. Baik-baik nanti dikira udik

“Cantik bener, Neng ….” via unsplash.com

Dandan biar cakep, biar nggak dibilang dekil. Kalau mau ke mal harus dandan berjam-jam memang, takut dibilang udik kalau cuma mandi doang mah. 🙁

Halau segala kegalauanmu, kalau memang dari awal kamu sudah memberikan pengertian terbaik pasti dia nggak ngedumel seperti ‘Mpok Alpa’. Tapi tetap saja kemungkinan itu tetap ada karena bagaimanapun sulit rasanya membagi waktu, kerja cari uang, dan liburan bareng pasangan. Belum lagi kalau nanti sudah beristri, kebutuhan semakin banyak, tuntutan sana-sini nggak bisa kelar sekali jalan. Ditambah lagi nggak cuma istri yang ngambek, anak juga ikutan ngedumel. Mane kupi abis lagi! Ya elah gini amat!

Oh, iya. Ini video kesedihan si anak atas video viral emaknya. Sedih dah!

Si Anak Malu Gara-Gara Emaknya Curhat Di Medsos Jadi Viral

Yaudah sih maklumin aja dik

Posted by Hipwee on Wednesday, January 24, 2018

Advertisement

Artikel Bermanfaat dan Menghibur Lainnya