Timbang Baju Baru, Mending 5 Hal ini yang Kamu Beli buat Lebaran di Perantauan. Nggak Perlu ke Mal!

Hal yang dibeli saat Lebaran

Seperti ketakutan kita di awal wabah melanda, Lebaran kali ini bisa dipastikan akan berbeda dari yang sebelum-sebelumnya. Tanpa salat Id, tanpa salam-salaman, bahkan beberapa orang terpaksa harus merayakannya di perantauan alias nggak mudik. Kamu gini juga nggak? Apa ngotot tetap mudik? Hmm, bandel, ya~

Advertisement

Pandemi ini membuat Lebaran kita jadi beda. Alasannya jelas karena kita diwajibkan untuk menghindari kerumunan dan kontak fisik. Makanya jadi aneh jika ada orang yang sudah tahu situasi lagi genting, tapi masih sibuk beli baju dempet-dempetan di mal. Ya, emang sih Lebaran identik dengan baju baru, tapi Lebarannya sendiri aja udah nggak dibolehin begini-begitu, kok masih sempet-sempetnya mikirin baju. Daripada baju, 5 hal inilah yang mungkin lebih kamu butuhkan.

1. Daripada beli bajum tapi nggak ke mana-manam mending duitnya kamu alihkan buat beli kuota biar pas Lebaran nanti bisa telepon keluarga di rumah!

Beli kuota yang banyak. via selular.id

Daripada dempet-dempetan cuma buat beli baju di mal, mending duitnya buat beli kuota. Biar nanti pas Lebaran bisa telepon emak di rumah dan teman-teman. Lagian buat apa juga beli baju baru kalau kamu nggak bisa ke mana-mana, cuma bisa di kos doang? Pada nggak mudik, kan?

2. Sudah tahu nggak pulang, mending duitnya buat pesan opor di warung “Uda Asdi”. Santap deh tuh habis salat Id biar buat mengobati rindu rumah~

Makan ramean sama yang nggak pada mudik. via caramembuat.id

Yang paling susah dari Lebaran di perantauan itu menahan rindu. Nggak cuma rindu rumah dan keluarga, tetapi juga makanan khas Lebaran. Apalagi kalau bukan opor ayam buatan emak yang biasanya tersedia di meja makan. Nah karena kamu nggak mudik, mending duit bajunya buat pesan lontong opor satu kosan. Ngumpul deh tuh habis salat Id, biar nggak sepi-sepi banget. 😀

Advertisement

Jangan lupa juga camilan, biar vibes Lebaran makin terasa. Nyetok yang banyak, biar nggak repot keluar-keluar lagi.

3. Akun Spotify premium juga jangan lupa diperpanjang. Playlist takbiran harus ada biar kamu nggak lupa kalau hari itu adalah hari spesial

Masih bisa denger takbiran tanpa keluar kamar. via aceh.tribunnews.com

Anak rantau itu suka lupa sama waktu karena kelamaan diam di kosan. Azan aja kadang nggak dengar. Makanya penting banget playlist takbiran diputar terus menerus biar nggak lupa kalau lagi lebaran. Selain lagu takbiran, lagu-lagu religi juga mesti dipersembahkan. Misalnya lagunya Kang Armand Maulana “Selamat Hari Lebaran”.

4. Aktivitas yang biasa kamu lakukan sebelum Lebaran perlu dilakukan juga tuh. Siapin duit buat ngecat kamar kosan, masa ijo melulu~ 😀

Ngecat kamar biar serasa ngecat rumah. via www.youtube.com

Salah satu budaya orang Indonesia yang dilakukan sebelum lebaran adalah merias rumah. Ngapain beli baju ke mal, ngabisin duit aja. Duitnya mending buat merias kamar. Beli cat buat ganti tembok kamarmu yang udah bertahun-tahun warnanya hijau. Sekalian kangen-kangenan gitu sama momen Lebaran tahun kemarin, di mana kamu ngecat rumah bareng bapak. Merias kamar ini bisa jadi salah satu pengisi kebosanan lo.

Advertisement

5. Kalaupun pengin baju baru, belinya jangan di mal dong, Sheyeng. Orang ada olshop juga!

Ada olshop, Sis~ via www.lazada.co.id

Sebel banget nggak sih sama pemerintah yang kembali memperbolehkan mal buka? Anehnya lagi, orang malah berbondong-bondong beli baju sampai berjubel. Kalau gitu buat apa kita kemarin kita swakarantina? Nggak kasihan sama tenaga medis yang udah berjuang mati-matian buat nyembuhin orang-orang? 🙁

Kalau alasannya bosan, ya, semua juga bosan kali. Kalau alasannya butuh baju (meski tetep nggak masuk akal), kan, ada online shop. Beli online ajalah, beli di mal bikin bahaya buat banyak orang!

Itulah beberapa hal yang lebih kamu butuhkan daripada beli baju baru di mal buat Lebaran. Orang lagi pandemi, malah berdesak-desakan. Sebel banget nggak sih?! 🙁

Yuk, terus tambah kebaikanmu di bulan ramadan ini bersama Hipwee! Jangan lupa kunjungi halaman #RamadanDirumah ya!

Advertisement
loading...
Berikan Komentar

Tim Dalam Artikel Ini

Penulis

Fiksionis senin-kamis. Pembaca di kamar mandi.

CLOSE