Deretan Pikiran Halu Tingkat Dewa Anak SD yang Pernah Terlintas di Benak Kita Zaman Dulu

Halu anak SD

Imajinasi bocah kecil memang begitu berwarna dan penuh dengan hal-hal yang serba menakjubkan, serta bikin kaget. Nggak terkecuali kita dulu di zaman SD, pasti sebagian dari kita pun pernah mengalami momen-momen pikiran dipenuhi dengan sesuatu yang mungkin nggak terpikirkan oleh orang dewasa. Jika kamu menganggap halu menjadi Power Ranger adalah tingkatan halu zaman SD yang paling tinggi, mungkin kamu belum pernah mendengar pikiran-pikiran absurd khas bocah SD lainnya yang nggak kalah nyeleneh.

Advertisement

Mulai dari tingkatan sosial, harta kekayaan, hingga pengalaman-pengalaman pribadi lainnya pun nggak lepas dari pikiran halu ala anak SD. Mungkin sih tujuannya memang sekadar iseng-iseng belaka dan buat ngibulin teman-teman lainnya, namun masalahnya hal ini kerap banget terjadi di kalangan anak SD lo. Kamu pernah mengalami hal kayak gini nggak? Kalau iya, berarti kita satu frekuensi! ๐Ÿ˜€

1. Tiap pulang sekolah main ala petualangan, berharap tiba tiba diliput sama acara TV gitu~

Gara-gara si Bolang / credit: Youtube Edutaiment Trans7 via youtu.be

Tingkatan halu yang satu ini bisa dibilang udah lumayan nggak masuk akal. Dulu, setiap pulang sekolah pasti ada-ada aja kegiatannya. Salah satunya bermain ala petualangan kayak gini. Begitu sampai rumah, ganti baju, langsung nyamperin teman buat pergi ke kebum, sungai, dan tempat-tempat terbuka lainnya. Angan-angannya sih biar kayak para petualang di alam bebas beneran dan berharap diliput sama acara TV kayak โ€œBolangโ€ alias bocah petualang. Siapa nih dulu yang terobsesi sama hal satu ini?

2. Sering banget debat bangga-banggain harta orang tua padahal juga nggak paham. Pokoknya berasa konglomerat banget deh! ๐Ÿ˜€

Ilustrasi anak SD / Credit: Mommyasia via mommyasia.id

Kalau tadi cuma permainan yang terobsesi acara TV, halu yang kali ini bisa dibilang ngeselin. Bayangin aja, kamu lagi debat sama teman, tiba-tiba mereka nyeletuk, โ€œHalah cuma gitu aja, bapakku punya uang 10 milyar lo! Punya mobil keren juga!โ€

Advertisement

Intinya, kalau lagi debat dan kepepet kalah, pasti langsung ngeluarin jurus verbal yang satu ini. Andalannya sih selalu harta orang tuanya yang dibilang nggak ada habisnya. Iya-iya, percayaaa~

3. Satu geng bikin peta bergambar, terus gaya-gayaan cari harta karun kayak di film-film

Ilustrasi peta harta karun / Credit: ID Wikihow via id.wikihow.com

Nggak tahu kenapa zaman kecil itu selalu terobsesi sama segala hal, termasuk dari film-film. Jenis halu yang satu ini dapat dipastikan sering banget ditemukan di kalangan anak SD, dan mungkin sampai sekarang. Kalau tadiย cuma berlagak anak-anak petualang yang ada di acara TV, tingkat halu yang satu ini rupanya menduduki level lebih lanjut. Nggak cuma berpetualang aja, tapi sampai menggambar peta yang isinya petunjuk untuk mencari harta karun. Udah gitu, kita dulu juga ngikutin petanya beneran lagi, seolah-olah memang ada harta karunnya. ๐Ÿ™

4. Sering banget ada yang ngaku-ngaku di rumahnya punya kolam renang, PS, dan permainan lainnya

Katanya punya kolam renang di rumah / Credit: Pinterest via id.pinterest.com

Selain itu, jenis halu tentang harta benda dan fasilitas mewah yang ada di rumah juga menjadi salah satu kehaluan tingkat dewa di zaman tersebut. Coba deh ngaku, dulu siapa yang sering banget ngaku-ngaku kalau di rumahnya punya kolam renang, PS, dan fasilitas keren, hingga permainan lainnya? Jadi pertanyaan lo sampai sekarang, kenapa kok kolam renang selalu jadi tolok ukur rumah orang kaya, ya? Hmmm~

Advertisement

5. Hobi banget ngibul kalau tiap minggu biasanya diajakin liburan ke luar negeri sama orang tuanya

Ilustrasi liburan / Credit: Zurich via www.zurich.co.id

Terakhir adalah level halu tingkat dewa yang biasanya hanya dilakukan oleh bocah-bocah yang dulu ngebet banget dianggap sebagai anak orang kaya. Tiap istirahat sekolah pasti ada-ada aja cerita tentang kalau setiap akhir minggu biasanya diajakin sama orang tuanya untuk liburan ke luar negeri. Kocaknya lagi, dulu kita juga percaya-percaya aja sama apa yang diomongin bocah tersebut. Ini kira-kira yang konyol siapa sih, ya? ๐Ÿ™

Tapi, kalau dipikir-pikir memang pikiran anak-anak seusia itu memang kompleks banget sih. Makanya nggak heran jika dulu kita sering punya angan-angan yang terlalu tinggi, hingga akhirnya berakhir dengan halu tadi. Asal jangan diulangin lagi aja sih, malu kalau ingat sama hal-hal tersebut. ๐Ÿ˜€

Advertisement
Berikan Komentar

Tim Dalam Artikel Ini

Penulis

CLOSE