Tingkat Kerajinan Anak SD Ketika Dapat Jatah Piket. Kamu Dulu Termasuk yang Mana nih?

Jatah piket anak SD

Ngomongin tentang kenangan kocak di masa SD memang selalu ada hal-hal yang begitu menyenangkan untuk diulas. Salah satunya adalah ketika dulu kita mendapat jatah piket harian yang biasanya dijadwal selama sekali dalam seminggu. Inget nggak sih? Pokoknya siapa pun yang piket, dia pasti mau nggak mau harus dateng ke sekolah pagi-pagi buat nyiapin kelas. Mulai dari nyapu, bersihin papan tulis, hingga nyambut kedatangan ibu dan bapak guru.

Advertisement

Nggak tahu siapa yang pertama kali menciptakan budaya satu ini, tapi piket kelas menjadi hal yang turun-temurun dilakukan hingga sekarang. Berkaitan dengan hal tersebut, ternyata kita bisa mengulik tingkat kerajinan anak-anak di kelas kita melalui cara mereka saat menjalankan tugas piketnya lo. Ada yang bener-bener rajin, tapi ada pula yang cuma jadi pelengkap alias kalau nggak ada dia pun sebenarnya nggak masalah. Simak ulasan di bawah ini deh!

Tipe anak yang rajin banget, setiap piket selalu datang paling pagi, nyapu kelas sambil ngangkatin kursi ditaruh di atas meja

Ilustrasi piket anak SD / Credit: Nurulhidayah via nurulhidayah.net

Biasanya yang menempati predikat satu ini sih golongan anak cewek maupun cowok kesayangan guru. Gimana nggak, mereka pasti selalu datang paling pagi, nggak peduli dapat jatah piket hari apa pasti dilakukan sepenuh hati. Nggak cuma itu, tipe anak super rajin ini pasti hobi banget bersih-bersih kelas dengan totalitas banget. Mulai dari nyapu seluruh isi kelas, bersihin sampah yang tertinggal di laci meja, hingga ngangkatin kursi buat ditaruh di atas meja. Jadi ketika orang lain datang ke kelas, mereka bakal terheran-heran kok kelasnya udah bersih banget~

Ada juga yang rajinnya tingkat menengah, mereka ini yang sukanya buka-buka jendela kelas sambil bersihin meja guru dan masang taplak

Situasi piket / Credit: Youtube SDN WK 02 PG via www.youtube.com

Pada deretan selanjutnya, ada tipe anak yang rajinnya tingkat menengah alias biasa-biasa aja. Mereka adalah bocah-bocah yang sukanya buka-buka jendela kelas, bersihin meja guru, dan juga masang taplak di meja guru. Meski begitu, mereka kadang nggak mau sih kalau disuruh ikut bantuin nyapu seluruh isi kelas apalagi sampai buangin sisa-sisa sampah yang ada dan ketinggalan di dalam laci meja. Nah, biasanya golongan ini banyak dihuni oleh anak-anak orang kaya yang nggak mau kalau disuruh kotor-kotoran, apalagi masih pagi.

Advertisement

Selanjutnya, ada juga yang sekadar kelihatan kerja, biasanya sih cuma bersihin papan tulis doang 🙁

Piket harian anak SD / Credit: Prabumulihpos via prabumulihpos.co.id

Masuk ke tipe yang satu ini, sebenarnya udah mulai ngeselin banget sih tingkahnya. Nyapu nggak, buka jendela kelas juga nggak mungkin, apalagi sampai mau disuruh buang sampah di laci meja. Pokoknya anti banget dah sama yang begituan! Alih-alih bisa bantuin anak lain buat bersih-bersih, mereka mah cuma membersihkan papan tulis aja. Iya, membersihkan papan tulis dengan cara menghapus sisa tulisan hari kemaren. Bahkan, dilap biar bener-bener bersih pun nggak. :’)

Kalau yang satu ini seringnya ada di anak-anak cowok, tingkatnya mengkhawatirkan banget. Kerjaan setiap dapat jatah piket cuma nulis daftar nama temen sekelas yang rame saat ditinggal guru. Dasar cepu!

Tipe-tipe anak kalau lagi piket / Credit: Twitter bukan_bradpit via twitter.com

Kalau tipe yang terakhir ini sih pantes mendapat predikat sebagai anak paling ngeselin satu sekolah. Bayangin aja, orang dapat giliran piket mah harusnya bersih-bersih kelas, ini mereka malah cuma duduk diem kayak patung, terus nulis daftar nama anak-anak lain yang sekiranya ramai saat ditinggal guru balik ke kantor. Kalau bahasa gaulnya mah cepu banget anaknya. Bocah-bocah beginian nih yang besok gede harus diwaspadain gerak-geriknya. 🙁

Meski di bangku SMP dan SMA pun kadang masih ada, tapi piket kelas di zaman SD ini paling beda banget rasanya. Membekasnya itu nggak cuma di isi kepala, tapi bener-bener sampai hati. Kalau inget zaman itu rasanya jadi kangen banget dan pengen jadi bocah lagi nggak sih? Kira-kira temen kelas kita dulu sekarang udah pada jadi apa, ya? Hmmm~

Advertisement
Berikan Komentar

Tim Dalam Artikel Ini

Penulis

CLOSE