10 Keluh Kesah Para Pahlawan Seandainya Mereka Main Twitter. Yang Begini Aja Bisa Jadi Hiburan

keluh kesah pahlawan

Zaman sekarang mudah sekali bikin akun di media sosial. Selama kamu punya email kamu bisa bikin berapa pun akun medsos yang kamu mau. Kemudahan ini dimanfaatkan betul oleh warganet. Tengok saja ke belakang, banyak banget akun anon atau alter yang bertebaran.

Advertisement

Ya, akun alter bukan lagi sesuatu yang asing. Ada yang dibuat hanya untuk stalk atau sebatas ingin bercanda saja seperti halnya akun-akun impersonasi pahlawan kemarin menampakan diri. Meski ada yang bilang sembrono, tapi nyatanya ada juga yang terhibur atas kicauan mereka. Berikut beberapa di antaranya.

1. Kamu yang ngeluh capek di rumah terus mestinya tahu diri. Milih mana, #dirumahaja atau lawan penjajah kayak Bung Karno? πŸ˜€

Jangan banyak ngeluh! via twitter.com

2. Di rumah doang masih tetap harus beraktivitas. Jangan nontonin EXO terus di YouTube, nanti kamu dimarahin sama Douwes Dekker!

Ngefans sama EXO tapi nggak tahu tiga serangkai, miris! via twitter.com

Advertisement

3. Anak zaman sekarang baru hujan-hujanan beliin martabak pacar doang udah berani bilang pengorbanan. Nggak malu sama Jendral Soedirman! -_-

Pengorbanan versi orang dulu adalah melawan penjajah. via twitter.com

4. Beginilah galaknya Bung Karno kalau ada anak muda pemalas. Kerjaannya Twitter-an mulu πŸ˜€

Kocaklah! πŸ˜€ via twitter.com

5. Melihat masyarakat hari ini yang suka ngeluh capek, Bung Hatta jengkel dan melampiaskannya dengan twit

Ngeluh capek terus darah rendah lu! via twitter.com

Advertisement

6. Dasar warganet kelewat selow, sampai Bu Fatmawati Soekarno aja sampai dibikinin akun alter. Hadeeeeeh!

Kaum selow. πŸ™ via twitter.com

7. Ada yang tahu Kevin? Itu, lo yang kemarin dipamerin pacarnya lagi cuddle~ πŸ˜€

Kepan kepin teroooos! via twitter.com

8. Andai Douwes Dekker masih hidup, mungkin beliau akan menuntut balik mereka yang suka baca buku ilegal. Stop pembajakan!

Hargai dikit dong para penulis! via twitter.com

9. Ya, beda dong, Pak. Anda punya anak buah banyak buat ngurusin semuanya. Sementara kita …

Penak jamanku to? via twitter.com

10. Semoga pintu hatimu terketuk, Dik. Istigfar yang banyak!

Tobat sebelum terlambat. :(( via twitter.com

Sungguh sulit membayangkan para pahlawan berkelakuan seperti itu. Namun justru itulah letak komedinya, karena absurd makanya jadi kocak. Nggak ngerti lagilah sama kaum-kaum gabut ini. Nggak ada tukads-tukadsnya!

Advertisement
loading...
Berikan Komentar

Tim Dalam Artikel Ini

Penulis

Fiksionis senin-kamis. Pembaca di kamar mandi.

CLOSE