Kemasan sangat dibutuhkan untuk melindungi produk di dalamnyaā€”terutama produk yang kita konsumsi. Tanpa kemasan, produk makanan atau minuman rentan terkontaminasi bakteri. Fungsi kemasan juga sebagai menambah daya tarik produk dan memberikan keterangan produk pada konsumen.

Sayangnya, masih banyak kemasan produk yang ngawur atau nggak sesuai dengan kebutuhan. Kamu pasti sering, kan, menjumpai produk dengan kemasan yang kegedean? Bukan melindungi, jatuhnya malah nyampah. Padahal tahu sendiri masalah sampah di dunia ini udah serius banget. SJW bakal panas melihat 11 kemasan sia-sia ini.

1. Kemasan pengiriman sering kali kurang tepat. Barangnya cuma sebiji dan bentuknya kecil, tapi kemasannya lebar banget kayak rumah Raffi Ahmad

Isinya cuma baterai padahal. via brightside.me

2. Bahan bakar bolpoin, kan, udah berbahan plastik, ngapain ditambah pakai kemasan plastik lagi? Mubazir!

Plastik teroooos! via brightside.me

3. Orang bule nih emang aneh, udah bener telur ada cangkangnya, malah diganti plastik. Malah jijik nggak sih?

No messy hand?? via brightside.me

4. Beli sesuatu branded itu kadang kemasannya ribet banget. Ini mungkin yang bikin mahal, bukan barangnya

Strategi marketing. via brightside.me

5. Cuma beli makanan kucing aja kenapa pakai dikardusin segede itu. Dilapisin kertas sebanyak itu buat apa

Makanan kocheng. via brightside.me

6. Udah pakai kaleng masih dikasih plastik lagi, emangnya kaleng kurang kuat dan aman apa? Nyampah aja nih

Nyampah. via brightside.me

7. SJW lingkungan pasti bakal geram melihat ini. Buang-buang kertas, plastik, dan nyampah!

Sasaran empuk SJW. via brightside.me

8. Nggak cuma karyawan aja yang kerja dua kali saat mengemas, pembeli dipaksa dua kali buka kemasan. Buang-buang energi aja

Buang energi. via brightside.me

9. Jual bawang aja pakai kemasan, ribet amat. Mending beli di pasar tradisional harganya pasti lebih murah

Biar mahal kali, ya. via brightside.me

10. Cuma sebutir pil. Nggak ngerti lagilah šŸ™

Sia-sia. via brightside.me

11. Sebenarnya perusahaan ngerti nggak sih konsep organik? Tehnya organik, kemasannya berpotensi mengotori lingkungan

Ramashooook! via brightside.me

Advertisement

Belakangan kita melihat video atau foto pencemaran lingkungan. Yang paling parah terjadi di laut. Banyak plastik bekas produk yang hanyut sampai sungai. Alangkah baiknya kita juga turut mencegah itu terjadi yaitu dengan mengurangi penggunaan plastik.

Perusahaan juga harusnya peka dengan isu lingkungan semacam ini. Jangan maunya cari untung doang. Huh, KZL!

Advertisement
loading...

Artikel Bermanfaat dan Menghibur Lainnya