Hai kalian yang termasuk generasi ’90-an, pernah merasa kangen dan pengen mengulang ke masa-masa kecil hingga remaja gak? Entah itu kangen sama suasana, permainan, mainan atau sama makanannya di era tahun ’90an. Ada sesuatu yang beda dari generasi ’90an ini, semuanya memorable banget. Ya gak?

Suatu keberuntungan ketika generasi 90-an bisa ngerasain masa kecil-remaja yang menyenangkan banget. Untuk itu yuk kita bernostalgia bareng ingat-ingat apa aja yang biasa dilakuin sama anak generasi 90an yang gak akan bisa diulang lagi di masa sekarang.

Dulu segala gadget canggih belum ada. Kalau gak rame-rame sekampung, bukan main namanya.

Permainan-permainan di era 90-an itu rata-rata permainan yang harus dilakuin secara berkelompok atau banyak orang, jarang banget permainan yang cara mainnya individu kayak jaman sekarang. Permainannya banyak banget seperti gobak sodor, petak umpet, tali karet, congklak,kelereng, balap karung dan masih banyak lainnya. Biasanya mainnya sore-sore sepulang ngaji atau sekolah, ngumpul di lapangan sekampung dan pulangnya nunggu dimarahin orangtua karena udah kemaleman.

Hari Minggu itu istirahat di rumah, gak kemana-mana. Kalau harus ke luar justru kesal karena gak bisa maraton nonton film kartun di televisi.

Kartun yang ada di hari minggu. via penulispro.com

Advertisement

Dari mata mulai buka sampe siang nih gak akan badan geser sedikitpun dari televisi, karena hari minggu semua channel tv nayangin film kartun kesayangan. Pagi-pagi dimulai dengan kartun balapan mobil Tamiya, terus Chibi Maruko Chan si gadis lugu dan lucu, Dragon Ball, Ninja Hatori, Doraemon, Crayon Shincan, Sailormoon, Capten Tsubasa, hingga Pokemon yang ditayangin siang sekitar pukul 11.30, pokoknya hari minggu itu acaranya anak-anak banget deh di TV. Sekarang udah gak bisa ngerasain marathon film kartun lagi pas hari minggu karena film kartun yang ditayangin udah dikit banget paling akhir film kartunnya jam 08.00.

Gak pernah nyanyiin lagu tentang cinta-cintaan seperti sekarang, taunya ya cuma lagu anak-anak.

Trio kwek-kwek salah satu dari penyanyi cilik 90an via www.lintas.me

Anak jaman sekarang udah biasa nyanyiin lagu-lagu galau tentang cinta yang sebenernya itu lagu orang dewasa, dulu mah boro-boro mau lagu tentang cinta taunya lagu anak kecil ya lagunya Bondan yang “Lumba-lumba”, “Diobok-Obok”-nya Joshua, “Libur Telah Tiba”-nya Tasya, “Katanya” si Trio Kwek-Kwek atau “Bolo-Bolo”-nya Tina Toon. Gak pernah sesulit sekarang nyari lagu anak-anak yang bebas dari cinta-cintaan kalau dulu, banyak banget lagu anak-anak yang lebih mendidik sesuai umurnya.

Berdiri berjam-jam di telepon umum atau nongkrong di wartel buat ngobrol sama temen-temen.

Rela jalan ke depan gang untuk nelpon temen di sini. via tindaktandukarsitek.files.wordpress.com

Anak-anak 90-an gak akan asing sama istilah SLJJ, Lokal, SLJ karena paham banget kayak gitu untuk nyambung silahturahmi via suara di wartel, dan yang gak akan dilupa suara kertas tagihan wartel kalau teleponnya selesai. Kalau yang rada seret duit biasanya rela nih jalan ke depan gang untuk ke telepon umum terus pake koin Rp 100 aja udah bisa nelepon 5 menitan, sekarang telepon umum sama wartel udah punah karena kalah pamor sama smartphone.

Yang berduit mainannya Nintendo, yang kurang cukup sama Game boy dan Tamagotchi aja.

Nintendo via www.geek.com

2 mainan ini adalah beberapa dari mainan legendaris yang sangat digemari untuk dimainkan di tahun 90-an, Nintendo mainan yang cukup mahal saat itu jadi yang punya pastilah berduit. Sedangkan yang kurang duit, cukup dengan dibilang “Bego!” sama gameboy tetris aja udah bahagia kok. Mentok-mentok ya melihara hewan di Tamagotchi.

Dulu gak pernah kekurangan uang saku karena jajanan yang murah meriah.

Dengan Rp 100 dulu udah bisa beli coklat yang enak banget merk ayam jago, atau beli 4 krip-krip udah sangat menyenangkan banget. Sekarang makanan-makanan itu udah jarang ada, apalagi permen coklat payung, mie gemez, chiki jari-jari, coklat choyo-choyo, permen hot-hot pop, permen karet yosan, coklat choki-choki bahkan permen gulali yang bisa ditiup itu loh.

Malem-malem dengerin radio terus ikutan kirim-kirim salam ke temen-temen lewat sms atau telepon

Si teman setia malam hari via blacklemag.com

Jaman dulu mah hiburannya cuma radio nyariin saluran-saluran yang bagus-bagus dari FM ke AM, dengerin lagu-lagu yang hits. Terus titip-titip salam ke temen-temen atau gebetan dari telfon atau sekedar kirim sms aja, bahkan nih ada yang pernah ngerekam sendiri lagu-lagu yang diputer di tape radio.

Pulpen atau pensil adalah penyelamat untuk kaset yang rusak.

2 barang penyelamat kaset kusut via blacklemag.com

Dulu belum ada CD, adanya cuma tape aja dengan pitanya yang panjang. Kadang-kadang pita itu kusut sendiri entah saat sedang diputer atau gak sengaja, tapi solusinya sederhana. Pensil atau pulpen terus masukin ke bolongan di tape, dan puter-puter deh sampe pitanya gak kusut lagi.

Mau bergaya dengan dengerin musik di jalan bukanlah hal yang mudah.

Teman setia saat mendengarkan music. via www.ddanzi.com

Kalau zaman sekarang mau dengerin music gampang banget, berbeda dengan dulu yang hanya punya 2 opsi untuk dengerin music lewat Walkman atau lewat radio. Selain bentuknya yang gak terlalu slim untuk dibawa kemana-mana, karena menggunakan kaset jadi kita harus membolak-balikkan kaset jika playlistnya sudah habis. Selang beberapa waktu, Walkman berkembang menjadi discman dengan bentuknya yang besar dan berat untuk dibawa.

Tulisan tangan itu harus bagus, apalagi nulis tegak bersambung. Latihannya juga di buku halus garis tiga.

Buku tulis halus khas. via pendiriaan.blogspot.co.id

Pas masih SD gak pernah ada pikiran nulis status di media sosial, karena nulis tegak bersambung yang bagus di buku halus itu jauh lebih penting. Hasilnya akan dinilai, kalau belum bisa bagus bakalan dikasih kalimat yang lebih panjang lagi untuk dijadikan pekerjaan rumah.

Sisa uang saku cukup nambahin koleksian mainan yang dijual di abang-abang depan sekolah.

Lego zaman dulu via www.tentik.com

Pulang sekolah gak afdol banget kalau gak ngantongin mainan untuk dibawa pulang, belinya di abang-abang yang jualan di depan sekolah. Mainannya banyak banget, kipas kertas, bongkar pasang untuk yang  cewek, yang cowok ngoleksi lego-legoan, atau kartu gambar, terus ada juga kertas ajaib yang gambarnya bakalan muncul kalau digosokin sama koin dulu.

Kalau gak sama bolpoint narkoba atau pensil inul, gak mau nulis.

Pensil Inul yang bisa dibengkokkan kayak inul joged. via kagura-sohma.blogspot.co.id

Dulu lagi hitsnya bolpoint narkoba, kenapa dibilang gitu karena harum banget bolpointnya dan itu bikin ketagihan buat diciumin terus jadi bukan karena narkoba. Banyak banget macemnya, ada yang bergambar Hello Kitty, Power Ranger, ada juga yang punya lampu — jadi pas nulis bisa kelip-kelip gitu. Kalau pensil, pensil Inul yang paling ngetren. Pensilnya dari karet, jadi bisa dilipat atau dilekukkan kayak Inul joged.

Ngeluhnya bukan di sosmed, tapi di diary yang ada gemboknya.

Diary bergembok bentuk privacy zaman dulu. via tammizious.blogspot.co.id

Anak 90-an pasti gak asing sama diary yang ada gemboknya, karena dulu suka banget tiap malam sebelum tidur nulis diary nyeritain kejadian hari ini. Terus diarynya dikunci dan tetep dibawa ke sekolah, kalau ada yang mau baca pasti disembunyiin biar gak dibaca-baca temen.

Tuker-tukeran isi kertas binder sama temen-temen sekelas, meskipun cuma nuker 1 lembar aja.

Isi binder untuk dikoleksi via hobikoleksi.com

Masih sama anak-anak cewek, biasanya suka banget koleksi kertas binder yang ada gambar kartun-kartun. Terus kalau ada yang belum masuk di daftar koleksi, tukeran sama temen yang punya gambar itu. Kertas bindernya gak ditulis, dibeli cuma buat dikoleksi aja.

Yang cowok suka banget bikin arena pertandingan meskipun di kelas.

Tazos, mainan wajib si cowok via www.tentik.com

Nah ini kebiasaan anak cowok, suka banget gelar pertandingan pas istirahat. Bukan pertandingan kelahi atau adu jotos, tapi adu kartu bergambar. Kartunya beli di abang depan sekolah, kartunya ditaruh di tangan terus tos siapa yang gambarnya menghadap ke atas dia yang menang kalau menghadap ke bawah wajib ngasihin kartunya ke pihak yang menang. Selain pertandingan kartu ada lagi tanding adu tazos hadiah snack chiki, atau mobil Tamiya. Kalau digeledah isi tasnya mereka isinya ya setumpuk tazos, kartu aja gak ada bukunya.

Punya handphone berlayar kuning bentuknya gedhe dan tebel banget, itu udah bagus banget.

Handphone yang modern pada masanya via imageshack.com

Handphone pertama yang dipunya pasti bentuknya gedhe dan gak slim jadi kalau dikantongin pasti muncul di celana kita, terus layarnya masih kuning bahkan ada yang beratena buat cari sinyal. Uniknya handphone model-model ini adalah tahan banting alias gak akan cepet rusak, terus mode getarnya bisa kedengaran satu kelas kalau ditaruh di atas meja. Hal yang gak bisa dilupain dengan handphone ini adalah kita bisa buat ringtone sendiri, yang kuncinya dicontek dari majalah-majalah dan koran.

Sebelum ada Google, anak-anak 90-an punya Google-nya sendiri: si Galileo.

Google versi Indonesia zaman dulu via malesbanget.com

Sekarang apa-apa yang gak kita tahu, langsung kita tanyain ke Google. Dulu sebelum kenal Google, kita ya harus mengandalkan “mesin pencari” sendiri. Namanya Galileo, acara di TV yang nayangin tentang ilmu-ilmu pengetahuan buat anak-anak. Mereka belajar banyak dari situ dulu.

Sekalinya kenal internet lewat modem, eh ngeribetin orang serumah.

Ribetnya modem zaman dulu via readme.phys.ethz.ch

Saat internet udah mulai dikenal nih, terus ditambah lagi ada alat modern bernama modem. Inget banget saat itu untuk connect ke internet dengan modem beneran ribet dan lama harus sabar, sekalinya udah connect eh malah ngeribetin orang serumah karena sinkron modem ke telpon rumah jadinya harus ada salah satu yang mengalah untuk dipake. Yang mau ngehubungin telpon rumah jadi gak bisa karena modemnya lagi connect, jadinya pada ribut semua.

ASL PLZ!

mIRC tempat nongkrong di dunia maya via filehippo.com

Gak akan asing sama dua kata di atas. Iya, “ASL PLZ” adalah singkatan dari Age Sex Location ( Umur, Jenis Kelamin, Asal) Please. Kata tersebut terkenal di dunia mIRC, itulah satu-satunya media social yang dipake untuk chat dengan orang-orang. Mainnya cuma mIRC ini aja, gak kayak sekarang yang udah banyak banget ada BBM, Line, Whatsapp, dll. Dan di sini gak pernah yang namanya ngeributin chatnya cuma diread doang, semuanya seneng-seneng aja main.

Kalau main ya main, kumpul ya kumpul.

Laughing together on boat via www.huffingtonpost.com

Dulu kalau mau ngumpul ya ngumpul aja, beneran ngumpul ngobrol sana-sini ketawa-ketiwi, gak pernah yang heboh harus foto-foto dulu, gak ada juga yang anti social main hapenya masing-masing padahal satu meja. Dan itu ngebuat acara kumpulnya quality time sama temen.

Kira-kira itulah beberapa hal-hal hanya bisa dirasakan sama anak-anak 90-an, jika dipikirkan akan lebih banyak lagi. Kalimat “Waktu adalah sesuatu yang gak akan bisa dibeli dengan apapun” itu benar adanya, karena waktu-waktu saat kita kecil gak akan pernah bisa dibeli dengan apapun dan digantikan. Semua pasti punya kenangan yang indah saat kecil, selamat bernostalgia kawan 90-an!