Kocaknya Momen Pertama Kali Belajar Puasa. Kamu Mengalami Sederet Kejadian Absurd ini Nggak?

Momen belajar puasa

Untuk bisa dan mampu melakukan berbagai macam hal dalam hidup, seseorang harus melewati sebuah proses yang dinamakan belajar. Mulai dari persoalan-persoalan sepele hingga hal-hal penting, nggak dimungkiri lagi jika semua tetap membutuhkan proses belajar. Begitu juga dengan berpuasa yang menjadi kewajiban bagi umat Muslim. Kita mungkin saat ini berpuasa dari pagi hingga petang udah biasa-biasa aja, tapi lain halnya ketika kita masih kecil dulu.

Advertisement

Jangankan bisa puasa, untuk berniat aja kadang masih ragu-ragu. Kamu masih ingat nggak sih, zaman di mana kita dulu pertama kali mencoba berpuasa? Pasti nggak mungkin terlepas dari sederet kejadian-kejadian konyol yang sampai sekarang bahkan masih terngiang-ngiang di dalam kepala. Kalau ingat sama beberapa hal di bawah ini terkadang rasanya pengin ketawa sendiri nggak sih? 😀

Anggapannya kalau anak TK itu udah boleh buka puasa saat jam 9 pagi, tapi kalau anak SD paling nggak harus sampai jam 12. Lucu banget!

Ilustrasi bocil puasa / Credit: Honestdocs via www.honestdocs.id

Konyol banget, tapi memang beginilah dulu faktanya. Coba deh ngaku, siapa yang dulu punya anggapan kalau anak TK itu boleh buka puasa jam 9 pagi, sedangkan anak SD paling nggak harus sampai jam 12 siang?

Nggak ada salahnya sih, namanya juga orang belajar ini. Daripada nggak punya kemauan sama sekali buat belajar puasa.

Advertisement

Paling kocak sih kalau habis buka puasa di tengah siang bolong, habis itu lanjut puasa lagi sampai petang. Katanya mengisi tenaga dulu, biar kuat sampai sore~

Sesekali curi-curi kesempatan buat minum atau makan, apalagi pas habis main. Udah tahu puasa, tapi mainnya masih aneh-aneh aja

Ilustrasi curi-curi kesempatan / Credit: Parenting via www.parenting.co.id

Bukan bocah kecil namanya kalau nggak bandel dan bebal pas dikasih tahu buat nggak usah kebanyakan tingkah kalau lagi belajar puasa. Udah tahu buat nahan lapar dan minum aja masih susah banget, tapi dulu kita tetap aja main-main yang sekiranya nguras banyak tenaga. Mulai dari sepak bola, cari ikan di sungai, main layang-layang, kejar-kejaran, petak umpet, dan lain sebagainya. Ujung-ujungnya sih bakalan curi-curi kesempatan buat batalin puasa. Alhasil ketika pulang ke rumah harus cuci muka dulu biar bibirnya nggak kelihatan basah sendiri.

Sering banget minta upah sama emak kalau mau puasa. Katanya biar kuat~

Ilustrasi momen puasa saat kecil / Credit: Klikdokter via www.klikdokter.com

Selain dua hal di atas tadi, momen yang nggak kalah kocak dan konyol adalah ketika dulu kita minta upah sama emak atau bapak karena kita mau berpuasa. Kalau bisa kuat sampai petang, biasanya dikasih 5 ribu, tapi kalau cuma bisa sampai jam 12 siang, biasanya cuma dapat setengahnya aja.

Nggak ada patokannya sih sebenarnya, tergantung zaman kapan kita dulu melewati masa kecil. Kayaknya hampir semua dari kita  dulunya pernah mengalami momen konyol yang satu ini sih.

Sekalinya coba puasa sampai magrib, bawaannya pengin marah-marah terus

Bawaannya pengin marah / Credit: Orami via www.orami.co.id

Setelah mencoba berbagai proses belajar mulai dari buka jam 9 pagi sampai jam 12 siang, akhirnya kita bisa menjalankan puasa penuh sampai petang dan waktu buka sebenarnya tiba. Tapi, saat pertama kali bisa puasa seharian penuh ini rupanya juga nggak lepas dari drama-drama konyol dan kocak.

Yakin deh, beberapa dari kita pasti dulu sering banget marah-marah saat mencoba puasa sampai petang untuk pertama kalinya, kan? Habis mau gimana, udah lapar, haus, nggak bisa main-main, jadi bocil pasti udah bete duluan.

Nggak ada yang salah dengan proses belajar, toh semua orang bisa melakukan sesuatu karena dulunya juga coba-coba dan belajar.

Tetap semangat bagi siapa pun yang sekarang punya adik kecil atau buah hati yang masih mencoba belajar berpuasa. Didik mereka dengan sabar dan pelan-pelan, ya!

Ikuti Instagram @wolesjon, biar nggak ketinggalan informasi seputar cowok dan dunia hiburan lainnya, kuy!

Advertisement
Berikan Komentar

Tim Dalam Artikel Ini

Penulis

CLOSE