10 Dialog Awkward yang Kerap Terjadi di Masa Telepon Rumah Jadi Andalan Kita

Nostalgia telpon rumah

Apakah kamu adalah golongan orang-orang yang pernah melewati masa-masa kejayaan telpon rumah? Apabila iya, seharusnya kamu pernah menghadapi situasi percakapan canggung seperti yang diungkapkan oleh sejumlah warganet yang dirangkum di artikel ini. Apalagi jika kamu adalah “oknum” yang paling sering diminta untuk mengangkat telponnya setiap berdering.

Advertisement

Memang, begitulah risikonya jika satu alat komunikasi dipakai satu keluarga. kadang harus ada adegan lempar-melempar panggilan. Dan kesalahpahaman sering terjadi di situ. Kocak sih, cuma ternyata kita baru bisa menemukan sisi kelucuannya sekarang. Simak!

1. Kalau mau nelpon temen suka takut yang ngangkat bapaknya. Bapak-bapak zaman dulu jutek dan galak 😀

Bener juga sih via twitter.com

2. Momen di mana suara kita dikira suara cewek atau sebaliknya sering banget terjadi. Nggak nyakitin sih, tapi agak miris aja gitu

Saya cowok tulen, Pak via twitter.com

3. Kadang kalau telpon itu suka tegang sendiri ketika ditanya nama. Takut ditandain sama orang rumahnya 🙁

Ditandai via twitter.com

4. Tips nelpon rumah orang adalah jangan terlalu terburu-buru mau ngomong sebab nggak selalu yang ngangkat temanmu. Malu banget sih kalau salah orang -_-

Suaranya mirip via twitter.com

5. Masih ingat nggak waktu kecil dulu diajarin ngangkat telpon sama orangtua? Eh giliran ngangkat telpon beneran tegang. Mirip sama ketika kita nerima tamu 😀

Tegang via twitter.com

Advertisement

6. Anak SD zaman dulu mesti punya buku telpon buat mencatat nomor temannya. Kalau nggak gitu suka lupa kalau ada PR

Jangan asal kasih nama via twitter.com

7. Ini alasan kenapa kita nggak perlu manggil teman dengan nama orangtuanya. Suka terbawa kalau lagi nelpon atau bertamu ke rumahnya

Salah manggil via twitter.com

8. Nggak semua orang punya telpon rumah. Praktis, kalau mau nelpon pacar mesti pakai telpon umum

Pakai koin Rp. 100,- via twitter.com

Advertisement

9. Zaman dulu kalau mau nelpon mesti effort dulu cari wartel. Dan nggak semua daerah ada wartel. Susah hmm..

Cari wartel via twitter.com

10. Di zaman ada hape, budaya telpon berubah jadi sms. Dan lagi-lagi mesti pinjam hape orangtua dulu

Takut ketahuan Mama 😀

Begitulah penggalan-penggalan dialog kocaknya menghubungi orang di era telpon rumah. Banyak kejadian canggung, mulai dari ngobrol sama bapaknya temen sampai telpon pacar pakai telpon umum. Pada kangen nggak nih?

Advertisement
Berikan Komentar

Tim Dalam Artikel Ini

Penulis

Fiksionis senin-kamis. Pembaca di kamar mandi.

Editor

ecrasez l'infame

CLOSE