Sekolah Sambil Jualan; Kenangan Penuh Perjuangan Anak Sekolahan Zaman Dulu

Sekolah sambil jualan

Pendidikan mahal, mungkin itulah fenomena tepat yang dirasakan oleh orang-orang Indonesia sejak zaman dulu hingga zaman sekarang ini. Meski kalau kita melihat beberapa waktu ke belakang sih memang rasanya lebih susah zaman dulu dibandingkan saat ini. Jangankan pergi ke sekolah buat menuntut ilmu, dulu yang namanya dapat izin dari orang tua untuk sekolah aja udah untung banget. Pasalnya, orang-orang zaman dulu pasti lebih banyak disuruh bantu orang tua bekerja dibandingkan mengenyam bangku pendidikan.

Advertisement

Generasi kita sekarang ini mungkin masih ada juga yang merasakan hal tersebut, tapi jumlahnya jelas tak sebanyak zaman dulu. Salah satu hal yang kerap terjadi pada zaman itu adalah fenomena anak-anak sekolahan yang pergi ke sekolah sambil jualan barang dagangan yang dibawanya dari rumah. Kalau kamu pernah merasakan pengalaman ini, masa lalumu pasti penuh perjuangan banget.

Biasanya dulu dari rumah dibawain dagangan sama ibu. Paling sering sih makanan ringan

Sekolah sambil jualan / Credit: Twitter Anonymous_2024 via twitter.com

Kegiatan berjualan sambil sekolah di masa tersebut bukanlah menjadi suatu hal yang langka. Banyak banget anak-anak sekolahan, entah itu anak SD hingga anak SMA yang saat pergi ke sekolah sambil menenteng tas berisi barang dagangan. Nah, yang biasanya dijajakan saat itu adalah makanan ringan, kayak misalnya makanan-makanan bikinan orang tua untuk camilan, hingga makanan berat seperti nasi goreng, nasi rames, dan makanan lainnya yang biasanya banyak dipesan oleh teman-teman satu sekolahan. Harganya pun pada zaman itu juga nggak terlalu mahal, apalagi jika dijualnya sama teman-teman sendiri. Paling ngeselin sih kalau ada yang ngutang sih.

Setiap bel istirahat berbunyi, maka saat itulah waktu yang tepat buat keliling sekolah

Jualan zaman sekolah / Credit: Qureta via www.qureta.com

Bagi orang-orang yang dulu sekolah sambil bantuin orang tuanya buat jualan, setiap waktu adalah hal yang berharga banget. Mulai dari bangun pagi buat bantu mempersiapkan apa yang mau dibawa, mikir gimana caranya biar bisa bawa barang dagangan dan tetap bisa juga bawa buku-buku pelajaran sesuai jadwal, sampai mikir strategi biar dagangannya cepat laku juga. Salah satu waktu yang paling menggembirakan di zaman-zaman tersebut adalah saat bel istirahat berbunyi nyaring. Pasalnya, saat itulah waktu yang tepat untuk berkeliling sekolah dari kelas ke kelas lain, hingga ke ruang guru. Seneng banget rasanya kalau jam istirahat pertama udah habis barang dagangannya, jadi di istirahat kedua bisa ikutan main sama teman-teman lainnya.

Advertisement

Kalau dulu kamu termasuk anak jahil sih biasanya belajar korupsi kecil-kecilan dari sini. Iya, kan? 🙂

Sekolah sambil cari rezeki / Credit: Kompas via regional.kompas.com

Namanya juga masih bocah, pasti ada aja akal-akalan untuk mencari duit tambahan secara ‘haram’ dari sini. Apalagi kalau barang dagangan yang dibawa benar-benar ludes habis terjual semuanya. Pulang sampai rumah ngakunya dapat 20 ribuan, tapi ternyata udah nyimpen 5 ribuan rupiah untuk dibawa sendiri. Hadeeeeeh! Sering banget nih kasus-kasus korupsi kecil-kecilan yang terjadi di masa itu.

Meski memang penuh perjuangan, tapi pengalaman yang satu ini membuat generasi di masa itu lebih kuat dan tahan banting dibandingkan dengan anak-anak zaman sekarang. Nggak dimungkiri lagi sih, mulai dari beban yang dipikul sampai tanggung jawab yang diemban, hingga tekanan yang didapat pun pasti juga lebih banyak dan lebih keras. Itulah kenapa orang-orang zaman dulu memiliki beberapa perbedaan dengan anak zaman sekarang. Tapi hal tersebut bukan berarti anak zaman sekarang jadi manja juga sih~

Advertisement
Berikan Komentar

Tim Dalam Artikel Ini

Penulis

CLOSE