5 Tipikal Orang Kalau Lagi Nyinom atau Pelayan di Acara Nikahan Tetangga. Kamu yang Mana nih?

Tipikal orang di nikahan

Budaya pernikahan di Indonesia memang tergolong sedikit agak ribet karena bermacam-macam proses yang harus dilakukan. Meski begitu, hal tersebut bagi banyak orang malah menjadi tantangan sekaligus kebahagiaan tersendiri. Salah satunya adalah tradisi nyinom alias menjadi pelayan bagi tetangga atau orang terdekat yang sedang mengadakan pernikahan. Biasanya, tradisi ini masih kental dilakukan di lingkup perkampungan yang masih menjunjung tinggi budaya sosial bermasyarakat.

Advertisement

Tugas dari nyinom itu sendiri mulai dari menerima tamu undangan, mengantarkan makanan dan minuman, serta merapikan kembali tempat duduk yang telah ditinggalkan oleh tamu undagan untuk menyambut tamu selanjutnya. Uniknya, melalui kegiatan yang satu ini, kita bisa melihat berbagai macam tipikal dan sifat-sifat orang. Kayak misalnya di bawah ini nih~

1. Orang kelewat rajin, disuruh ini-itu langsung mau aja tanpa pikir panjang. Gercep banget kalau ngelayanin tamu!

Ilustrasi kegiatan nyinom. via www.youtube.com

Di deretan pertama diisi oleh tipikal orang yang kelewat rajin sampai bikin kita geleng-geleng kepala. Setiap acara pernikahan dan nyinom, pasti selalu ada aja orang-orang yang punya sifat kayak gini. Entah gimana caranya, tapi kalau dilihat-lihat sih semangat mereka ini berasa nggak ada habisnya. Padahal yang namanya nyinom itu suatu kegiatan yang bikin capek lo. Di saat orang lain udah leyeh-leyeh sambil duduk nyender, kaum yang satu ini masih tetep gercep ngelayanin tamu tanpa kenal lelah. Patut dikasih apresiasi setinggi-tingginya!

2. Pemuda senior, datang ke acara nikahan bukannya bantuin buat ngelayanin, malah duduk dan sebats sambil ngobrol ngalor-ngidul. Jangan jadi parasit, please! 🙁

Ilustrasi pemuda senior. via twitter.com

Selanjutnya ada tipikal orang yang nggak kalah unik, merekalah kaum pemuda kampung senior. Biasanya, yang namanya para pemuda senior ini cuma numpang setor muka aja biar nggak jadi omongan di kalangan bapak-bapak. Dan, tentunya juga biar kelihatan mengayomi adek-adeknya. Datang ke acara nikahan tetangga bukannya bantuin, tapi malah langsung duduk, ngobrol ngalor-ngidul sambil sebats, bahkan nggak jarang juga malah ngomongin kedua calon mempelai. Memang nggak ada akhlak. 🙁

Advertisement

3. Ada juga tipikal orang yang peduli sama keadaan sekitar. Datang langsung ngasih bungkusan makanan atau sebats. Ini pasti jadi idola pemuda kampung setempat sih

Tradisi nyinom. via www.goodnewsfromindonesia.id

Tipikal orang yang satu ini nggak kalah unik, meski nggak membantu dalam menemui tamu undangan, tapi orang ini tetap jadi kesayangan semua pemuda. Pasalnya, orang-orang dengan tipikal yang satu ini kerap datang dan membawakan bungkusan makanan yang sekiranya nggak disediakan oleh tuan rumah. Nggak cuma itu, dia sering banget membawakan bungkusan sebats biar orang-orang yang lagi tugas nggak pada bosan.

4. Tipikal orang pemalas, udah diminta tolong, malah kabur pas dapat jatah mengantar minuman ke tamu undangan. Haduh!

Ilustrasi pemuda saat nyinom. via dna-photovideo.com

Nah, kalau tipikal orang yang satu ini memang sering banget bikin jengkel siapa pun yang lagi dapat jatah nyinom. Udah didapuk dan dimintai tolong buat melayani tamu bukannya nganterin makanan dan minuman, malah kabur. Mending kalau kabur sih, terkadang ada juga tuh yang udah dapat giliran, tapi malah ditinggal mabar. Ya, gimana nggak bikin emosi kalau kayak gitu ceritanya. Hadeeh!

5. Senior banget, biasanya cuma berdiri sambil ngawasin tamu yang datang dan pulang terus kordinasi sama anak lain buat ambil piring kotor sama naruh makanan yang baru

Advertisement

Nyinom nggak cuma dilakukan oleh pemuda. via www.terasjatim.com

Jenis orang yang terakhir ini kalau dilihat secara sekilas memang kadang ngeselin banget. Bayangin deh, yang lain wira-wiri, dia cuma stay dan berdiri buat ngawasin para tamu undangan sambil sesekali ngasih kode sama orang lain untuk membawakan makanan dan minuman, atau untuk mengambil gelas dan piring yang kotor di meja tamu. Tapi, setelah dipikir-pikir keberadaan orang yang satu ini memang penting dan cukup membantu kok. Repot juga lo kalau nggak ada koordinasi~

Mungkin di zaman sekarang tradisi nyinom udah nggak sebanyak saat zaman dulu. Apalagi saat ini udah banyak bermunculan jasa-jasa penyedia pengurus acara pernikahan. Tapi budaya kayak gini memang udah seharusnya dilestarikan sih. Selain untuk mengasuh kepekaan kita terhadap orang lain, nyinom juga mengajarkan banyak hal tentang bersosial. 🙂

Advertisement
Berikan Komentar

Tim Dalam Artikel Ini

Penulis

CLOSE