Tren Jendela Kamar Tidur Terbuka; Keren buat Orang Luar Negeri, Horor buat Orang Indonesia

Tren jendela kamar tidur terbuka

Sering berseliweran di linimasa berbagai macam media sosial, foto-foto kamar tidur dengan konsep terbuka memang banyak menarik perhatian dari publik. Jendela atau pintu yang dibuat dengan ukuran besar yang biasanya terbuat dari kaca tembus pandang membuat nuansa kamar menjadi leluasa untuk melihat seluruh bagian luar dari kamar tersebut. Tentu saja dengan tambahan taman atau pemandangan yang pastinya terlihat asri dan natural.

Advertisement

Eits, tunggu dulu, semua itu akan tampak begitu keren jika konsep tersebut diterapkan oleh orang luar negeri. Hmmm, bagi orang Indonesia mah beda ceritanya. Alih-alih terlihat asri dan back to nature banget, dengan memakai konsep kamar terbuka seperti itu yang ada malah tidurnya nggak nyenyak karena dihantui oleh perasaan horor. Ini bukan cuma perkara takut kalau nanti bakal ada banyak nyamuk yang masuk kamar lo. Persoalan ini lebih dari itu!

1. Buat orang Indonesia mah jangankan pemandangan terbuka yang bisa dilihat sepenuhnya dari kamar, bagian kaki nggak kena selimut aja rasanya udah parno banget

Kondisi tidur paling bikin kepikiran

Sebagai orang Indonesia kayaknya nggak perlu jauh-jauh membayangkan hal-hal apa saja yang akan terjadi jika kita memiliki kamar dengan konsep terbuka. Bagian kaki nggak terkena selimut saat tidur di malam hari aja rasanya udah bikin kita semua parno banget. Padahal juga nggak ada apa-apa, tapi selalu terbayang jika sewaktu-waktu ada yang bakalan narik kaki kita. Itu baru masalah selimut, coba bayangkan kalau kita tidur dengan konsep kamar terbuka.

Apa nggak horor banget kalau setiap malam bisa lihat berbagai macam jenis hantu-hantuan dengan variasi yang berbeda setiap harinya? Senin malam lihat ada yang gelantungan, Selasa sampai Rabu lihat ada yang terbang, Kamis sampai Jumat lihat ada yang ngintip, Sabtu dan Minggu nggak lihat apa-apa, tapi jelas depresi~

Advertisement

Hal ini juga nggak terlepas dari pola didik orang tua zaman dulu. Kita selalu ditakut-takuti pakai persoalan demit. Giliran udah gede aja jadi penakut!

Menjadi pribadi penakut

Sebenarnya persoalan rasa takut akan hal-hal kayak gini bukan hanya tercipta waktu kita udah gede aja sih. Jauh dari itu, kebanyakan orang tua mendidik anaknya sejak zaman kecil dengan sering menakut-nakuti pakai embel-embel demit atau hantu. Nggak mau makan ditakut-takutin bakal didatengin hantu, nggak mau cabut gigi juga hukumannya didatengin sama hantu, pokoknya persoalan apa pun pasti nakut-nakutinnya pakai hantu.

Nggak heran jika kebanyakan orang Indonesia pas udah gede pun masih aja tetap jadi pribadi yang penakut. Orang luar negeri mah nggak kenal sama yang namanya kuyang, kuntilanak, tuyul, dan sebagainya. Wajar kalau mereka bikin konsep kamar terbuka begitu~

Makanya nggak perlu sok ide ikut-ikutan tren orang luar negeri, karena kalau diterapkan di sini bisa aja nggak cocok 😀

Advertisement

Tren kamar tidur terbuka

Dibilang keren sih keren, dan tentunya bikin nyaman kalau buat istirahat sepanjang hari. Udah adem, asri, sejuk, seger, betah pula. Tapi, nggak semua tren keren dan up to date itu pasti cocok jika diterapkan di Indonesia sendiri. Konsep kamar terbuka ini adalah salah satu contohnya, mau sekeren apa pun pemandangan yang bisa dilihat dari kamar tidur sendiri, tetap aja bakalan ada rasa waswas yang menghantui sewaktu-waktu. Udah gitu bikin konsep kamar kayak gini juga butuh biaya nggak sedikit lo. Biaya buat kamarnya, ditambah lagi biaya buat ngesetting pamandangan luar kamar.

Nggak mungkin, kan, kalau pemandangan di luar kamar disuguhin kebun salak? Kalau kamu nggak masalah sih monggo aja~

Advertisement
Berikan Komentar

Tim Dalam Artikel Ini

Penulis

CLOSE