Ironi Tren Kaos Couple yang pernah Dianggap Romantis. Padahal Sekarang mah Nggak Banget :(

Tren kaos couple

Untuk mengungkapkan rasa dan tanda cinta kepada pasangan, setiap orang punya caranya sendiri-sendiri yang tentu dianggap romantis. Salah satunya yang sempat ngetren pada zamannya adalah fenomena unik baju couple alias kembaran dengan pasangannya. Tujuan orang-orang di masa itu memakai baju model ini sih biar terlihat menarik, kompak, dan bikin iri pasangan lainnya jika sedang berpapasan dan melihatnya.

Advertisement

Tapi di balik romantisnya baju couple yang pernah jadi tren di kalangan sobat-sobat bucin, ternyata menyimpan segudang ironi konyol juga lo. Kalau dulu mungkin fenomena ini bagi sebagian orang dianggap antimainstream dan romantis banget, sekarang malah dinilai sebaliknya. Coba deh simak ulasan di bawah ini~

Biasanya yang pakai baju couple kayak gitu sih malah bocah-bocah yang baru pacaran, bukan mereka yang udah nikah. Katanya sih biar gereget gitu

Ilustrasi baju couple. via shopee.co.id

Rupanya memang benar, semakin panjang umur hubungan seseorang, biasanya tingkat romantis nan absurdnya bakal lebih menurun. Sebaliknya, mereka yang ibaratnya masih pacaran seumur jagung, masih pengin banget menunjukkan hal-hal yang dianggap romantis. Makanya nggak heran jika dulu banyak banget sobat-sobat bucin pacaran yang termakan tren baju couple kayak gini. Wajar sih, hampir setiap orang kalau lagi jatuh cinta pasti mengalami fase uniknya sendiri-sendiri, dan tren baju couple ini adalah salah satunya. Katanya sih biar greget kalau dilihat sama pasangan lain, berasa lebih kompak, serasi dan lucu banget.

Udah gitu kadang nggak nanggung-nanggung lagi, yang cowok pakai tulisan “papa muda”, yang cewek pakai tulisan “mama muda”. Giliran ditanya kapan mau nikah cuma cengegesan~

Ilustrasi baju couple papa dan mama muda. via shopee.co.id

Dari semua serba-serbi tentang ironi tentang kaum-kaum pacaran yang pernah mengalami fase tren baju couple, permasalahan yang kali ini jadi salah satu hal yang paling menggelitik. Padahal baru juga pacaran, tapi yang cowok udah pakai baju dengan tulisan “papa muda”, yang cewek pakai baju dengan tulisan “mama muda”. Bukannya gimana-gimana, tapi baru pacaran gitu lo, masa udah PD banget pakai istilah papa dan mama? Giliran ditanya kapan mau nikah dan disuruh menghadap ke orang tuanya aja, cuma bisa cengegesan. 🙁

Advertisement

Sering banget tuh kejadian pas pacaran koleksi baju couple, eh, ternyata di tengah jalan putus hubungan. Mikirnya makin berat karena kausnya nggak ada pasangannya 🙁

Bayangin kamu cuma pakai salah satunya aja, apa nggak aneh tuh? via zaferina.com

Namanya juga hubungan asmara, pasti ada-ada aja cobaannya. Jangankan yang masih pacaran, lha wong kadang yang udah diikat dengan pernikahan pun bisa berpisah kok. Tapi fenomena yang satu ini memang konyol banget sih, pas zaman pacaran hobi banget buat ngumpulin baju couple. Bahkan dalam seminggu pun bisa gonta-ganti setiap harinya dengan desain yang berbeda. Tapi berhubung nasib lagi apes, nggak jarang tuh yang udah sampai kayak gini tapi, di tengah jalan harus kandas karena masalah-masalah sepele. Udah pusing mikir gimana caranya bisa move on, masih lagi harus nanggung beban pikiran yang makin berat karena kausnya nggak ada pasangannya. Kan, nggak lucu tuh kalau dipakai sendirian berasa ganjel banget. Dilihat orang lain juga absurd banget.

Buat sebagian orang sih romantis banget, tapi nggak sedikit juga yang menganggap kalau ini alay. Kamu termasuk golongan mana nih?

Tren baju couple. via shopee.co.id

Sebenarnya nggak ada salahnya sih kalau kamu mau mengikuti tren yang satu ini, toh standar romantis masing-masing orang memang berbeda-beda. Nggak bisa dimungkiri juga kalau bagi sebagian orang tren baju couple ini memang menarik banget pada zamannya, tapi kalau dibandingkan dengan keadaan saat ini kayaknya sih udah berubah banget. Hal yang mungkin dulunya dianggap romantis, bisa juga sekarang dianggap aneh karena udah bukan masanya lagi. Persislah kayak era di mana bahasa alay dianggap jadi bahasa gaul.

Apa pun itu, selama hal tersebut kamu anggap sebagai sesuatu yang romantis, ya, sah-sah aja dilakukan asal nggak merugikan orang lain. Tapi lihat-lihat keadaan juga sih, jangan baru pacaran, tapi udah mama-papa, giliran disuruh serius langsung bingung. Jatuh cinta itu mbok yang wajar-wajar aja~

Advertisement

Tim Dalam Artikel Ini

Penulis

CLOSE