Rasanya Punya Cowok yang Belum Kerja, Sementara Kariermu Makin Naik Saja

cowok belum kerja

Menjalin hubungan bukanlah perkara mudah. Kamu dan dia harus bisa saling menerima agar hubungan kalian bisa berjalan dengan semestinya. Dalam hal ini, menerima pasangan bisa dari banyak sisi. Mulai dari sisi dirinya hingga lingkungannya. Tak lupa juga dengan sisi masa depannya, seperti pekerjaan.

Advertisement

Namun sampai sekarang cowokmu belum kerja, sementara kariermu makin cemerlang dan kamunya udah ingin dihalalkan. Di sinilah berbagai perasaan mulai kamu rasakan. Mulai dari rasa resah hingga dihadapkan dengan dua pilihan: bertahan atau menutup lembaran.

1. Kamu tahu kalau mencari pekerjaan bukan perkara yang mudah. Untuknya kamu terus memberikan dukungan agar tak patah semangat

Semangat ya cari kerjanya! via www.sincerelykindsey.com

Saat ini, mencari pekerjaan memang nggak mudah. Begitu pula dengan cowokmu yang sampai sekarang belum juga mendapat pekerjaan. Kamu nggak menyalahkan keadaannya. Nggak juga kamu menyalahkan usahanya dalam mencari pekerjaan. Kamu yang mungkin dulu merasakan nggak enaknya perjuangan mencari kerja pun nggak bisa melakukan banyak hal. Hanya memberikan dukungan agar ia tak habis semangat yang bisa kamu lakukan.

2. Kadang resah juga saat melihat dia belum juga mendapat kerja. Mengingat usiamu dan dia nggak lagi muda untuk sekadar main-main dalam hubungan

Kita nggak lagi muda via www.unsplash.com

Waktu demi waktu kamu terus menjalani hubungan dengan dia yang masih belum mendapat kerja. Di sela-sela waktumu bersamanya, kadang resah juga kamu rasakan. Rasa resahmu itu timbul mengingat kamu dan dia udah nggak lagi muda untuk sekadar pacaran dan seru-seruan. Inginmu pasti segera melihat dia mapan kemudian melangkah pada hubungan yang lebih serius lagi. Namun, rasa resah itu lantas kamu buang jauh-jauh darimu.

Advertisement

Daripada termakan resah, lebih baik fokus menjalani hubungan, pikirmu.

3. Di sinilah kesetiaanmu diuji. Dua pilihan selalu menyertai hubungan kalian: tetap setia mendampingi atau memilih pergi

Dua pilihan yang sulit via www.sincerelykindsey.com

Saat kamu merasakan resah itu, di sanalah kesetiaanmu diuji. Dua pilihan selalu membayangimu. Apakah kamu akan terus bertahan atau kamu memilih pergi untuk meninggalkan. Pilihan yang sulit memang, mengingat banyak pertimbangan yang lebih menggiurkan di luar sana. Pilihan-pilihan tersebut pun akhirnya mau nggak mau kamu pikirkan matang-matang, demi kelangsungan hubungan kalian.

4. Saat kamu memilih untuk bertahan. Pertanyaan dari orang-orang tentang hubungan kalian terus berdatangan

Advertisement

Nggak peduli deh sama omongan orang via www.logancoleblog.com

Ketika udah memikirkan pilihan dua pilihan tersebut, sebuah keputusan besar pun akhirnya kamu ambil. Banyak pertimbangan dan pemikiran kamu jadikan sebagai patokan saat mengambil pilihan tersebut.

Dan memilih untuk tetap bertahan dengannya kamu lakukan. Dengan segala resiko dan tantangan yang nanti akan kamu dan dia hadapi nanti, kamu udah menyiapkannya sedari dini. Berbagai pertanyaan dengan nada menyangsikan, sampai omongan nggak enak udah kamu bayangkan akan kamu dengar nanti.

Yakin kamu lanjut sama cowok itu? Dia ‘kan pengangguran?

Pacar kamu kabarnya gimana? Udah dapet kerja? Oh…belum ya~

5. Pun juga omongan dari orang tuamu. “Nak, bapak-ibu udah mau nimang cucu,” menjadi peringatan halus mereka

Maaf ya pak, bu, belum bisa kasih mantu, apalagi cucu via www.unsplash.com

Nggak hanya dari orang-orang yang turut menyangsikan hubunganmu dengan cowok yang masih belum bekerja. Namun, kedua orang tuamu juga turut memberimu peringatan halus tentang hubungan kalian berdua. Ucapan-ucapan seperti ingin punya menantu sampai ingin menimang cucu pasti udah sering kamu dengar dari mereka.

Kamu nggak bisa terus beralasan saat mendengar peringatan halus tersebut. Akhirnya, kamu pun hanya bisa tersenyum sambil sedikit berujar, “Tunggu dulu ya pak, bu,” untuk menjawab peringatan halus mereka.

6. Ketika melihat teman-temanmu sudah pada mengakhiri masa lajangnya, kadang kamu merasa iri juga. Tapi kamu hanya bisa bersabar karena kalian masih jauh untuk sebuah pernikahan

Iri sih, tapi mau gimana lagi? 🙂 via www.logancoleblog.com

Menjalani hubungan dengan dia yang belum bekerja membuatmu merasakan banyak hal. Selain resah, iri juga sering kamu rasakan ketika melihat teman-temanmu sudah pada melepas rasa lajang. Saat rasa iri udah melanda, kamu pun hanya bisa bersabar. Karena dia juga lagi tengah berjuang untuk mapan.

Selain sedikit bersabar, rasa iri tersebut juga hanya bisa kamu tahan sendiri. Mengingat kamu nggak mau membebani cowokmu.

7. Akhirnya kamu sadar bahwa mencintai itu satu paket dengan berjuang berdua. Kamu mau jadi orang yang selalu menemaninya untuk terus berjuang bersama

cinta itu sepaket dengan perjuangan dan sabar via www.unsplash.com

Pilihanmu untuk bertahan menjalin hubungan dengan cowokmu akhirnya yang menguatkanmu. Ketika pertahananmu mulai goyah dan ingin mengakhiri semua, kamu kembali memikirkan apa yang dulu kamu ambil. Kamu sadar bahwa mencintai bukan hanya perkara senang-senang. Namun satu paket dengan rasa sabar serta perjuangan untuk masa depan berjuang. Kamu nggak mau dia membiarkannya untuk berjuang sendiri. Karena sejatinya hubunganmu terlalu berharga untuk sekadar berjalan sendiri-sendiri dalam satu jalur.

Berat memang saat kamu menjalani masa-masa itu. Namun, pilihanmu untuk tetap bersamanya di kala ia tengah berjuang, nggak akan mengkhianati. Usaha kalian untuk berjuang bersama akan menunjukkan hasilnya suatu saat nanti.

Kalau kamu sudah menjalani masa-masa ini, ungkapan Bernard Batubara tentang cinta memang ada benarnya. Bahwa cinta bukan sekadar melangkah bersama, tetapi juga tentang mempertahankan langkah di saat salah satu mulai lelah.

Advertisement
Berikan Komentar

Tim Dalam Artikel Ini

Penulis

Not that millennial in digital era.

Editor

Not that millennial in digital era.

CLOSE