Mari bertanya pada diri sendiri pertanyaan...

Seberapa sering kita berhenti dan memikirkan bagaimana tindakan kita mempengaruhi lingkungan dan apa yang sebenarnya akan kita tinggalkan untuk generasi yang akan datang ?

Saya tahu itu pertanyaan yang sulit. Tapi jangan khawatir, Anda dan saya sama-sama tahu jawabannya: TIDAK PERNAH. Dan mari kita hadapi itu, pendekatan berpikiran sempit dari orang-orang jahat ini adalah apa yang bertanggung jawab atas keadaan yang menyedihkan dari lingkungan. Dan percaya atau tidak, hal itu juga akan bertanggung jawab atas krisis lingkungan yang akan terjadi yang akan dialami anak-anak kita dari kita.

Tidak ada keraguan tentang fakta bahwa keberlanjutan adalah kebutuhan jam dan kita semua perlu mengadopsi Mindset Hybrid.

Pola Pikir Hybrid, jika dipecah menjadi kata-kata sederhana, mempertimbangkan ekonomi dan ekologi sebagai gagasan gratis dan tidak bersaing saat membicarakan aktivitas sehari-hari Anda. Tentu saja, ini melibatkan perubahan dalam rutinitas dan preferensi seseorang. Yang mengatakan, jika kita ingin berbuat baik terhadap lingkungan, kita harus membuat pilihan-pilihan ini yang merupakan bagian penting dari kehidupan Orang Hybrid manapun.

Kedengarannya berat ? Yah, jangan khawatir ! Ada beberapa cara untuk menyeimbangkan antara manfaat ekonomi dan lingkungan. Dan percayalah, itu tidak sesulit itu. Lihat saja hari rata-rata dalam kehidupan Rahul, seseorang yang telah mengadopsi cara hidup Hybrid :

1. 7.00 AM – Rahul bangun pagi-pagi dan bukannya menyalakan lampu Helogen, malah ia menyalakan lampu LED

EkayasaSandyKalla_Image_0002 via https://www.pexels.com

Alih-alih menggunakan lampu Halogen, Rahul menggunakan lampu LED di rumahnya karena mereka mengkonsumsi energi hingga 75% lebih sedikit. Lampu ini hanya mengonsumsi energi 2-17 watt (misal 1/3-1 / 30th dari bola lampu halogen) dan lampu tersebut bertahan hampir 25 kali lebih lama dari lampu halogen. Artinya, selain menghemat energi dan mengurangi tagihan listrik rumahnya, lampu LED juga menerangi rumahnya dengan cara yang lebih efisien.

2. 7:30 AM – Setelah membaca koran, Rahul pergi ke kamar kecil dan mulai dengan bisnis paginya. Bedanya, dia tidak membiarkan air mengalir saat sedang menyikat gigi.

EkayasaSandyKalla_Image_0003 via https://www.pexels.com

Hal yang sangat umum terjadi di setiap rumah tangga adalah kita membiarkan air mengalir saat kita menyikat gigi. Namun, seseorang dengan pola pikir Hybrid seperti Rahul, membuat keputusan sadar dan menghemat air dengan menutup keran saat sedang menyikat gigi. Mengapa? Anda mungkin bertanya. Yah hanya karena dia tahu fakta menyenangkan ini -

Advertisement

Jika Anda mematikan keran air saat menyikat gigi, Anda dapat menghemat hingga 24 liter air sehari, yang berjumlah 700 liter per bulan! Dan coba tebak, jumlah air yang hampir sama bisa disimpan saat mencuci piring. Dan karena India, karena sebuah negara memiliki masalah air yang akut, maka masuk akal untuk menyelamatkan sebanyak yang kita bisa.

3. 9:00 AM – Rahul berangkat kerja, dan alih-alih menggunakan bensin konvensional atau mobil diesel, ia menggunakan mobil Hybrid-nya.

EkayasaSandyKalla_Image_0004 via https://www.pexels.com

Rahul telah mengambil keputusan sadar dengan membeli mobil Hybrid yang mengkonsumsi bahan bakar lebih rendah daripada mobil bensin konvensional. Sesuai dengan konsumsi bahan bakar mobil hibrida standar hampir 3,98 liter per 100 KM! Mobil hibrida menurut definisinya adalah mobil yang menggunakan lebih dari satu alat propulsi.

Dalam skenario saat ini, beberapa produsen mobil menggunakan motor listrik dan mesin diesel atau bensin. Mereka mungkin berada dalam tahap yang baru lahir di India, namun perlahan dan mantap, mobil Hybrid pasti mulai populer. Bukan hanya karena mereka relatif ramah lingkungan, tapi juga karena hemat bahan bakar.

4. 10:00 AM – Rahul tiba di kantornya. Dia bekerja dengan perusahaan konstruksi yang menggunakan Simbiosis Industri untuk pemanfaatan sumber daya mereka yang lebih baik dan lebih efektif.

EkayasaSandyKalla_Image_0005 via https://www.pexels.com

Rahul bekerja di MNC, yaitu ke dalam pembangunan bangunan, baik komersial maupun residensial. Apa yang membedakan MNC-nya adalah mereka percaya pada Simbiosis Industri. Kini, Simbiosis Industri adalah hubungan antara dua atau lebih fasilitas industri atau perusahaan tempat limbah atau produk sampingan dari satu perusahaan dapat digunakan sebagai sumber daya untuk sumber lainnya.

Ini bukan hanya ramah lingkungan namun juga pilihan cerdas karena membantu dalam pengurangan biaya bahan baku dan pembuangan limbah. Perusahaan yang terlibat juga dapat memperoleh pendapatan dengan menggunakan kembali produk sampingan dan residu industri masing-masing. Terlebih lagi, ini juga membantu terciptanya peluang bisnis baru!

5. 7:00 PM – Setelah pulang kerja, Rahul memisahkan sampahnya dan menggunakan tempat sampah berwarna yang berbeda untuk membuatnya lebih mudah baginya.

EkayasaSandyKalla_Image_0006 via https://www.pexels.com

Sebelum dia menelponnya sehari, Rahul membuat sebuah titik untuk memisahkan sampahnya dan memasukkannya ke tempat sampah yang berbeda. Proses pemisahan sampah menjadi unsur yang berbeda dikenal sebagai pemisahan limbah. Secara umum, limbah dapat dibagi menjadi limbah basah dan kering. Limbah kering terdiri dari kayu, logam, dan kaca.

Limbah basah mengacu pada sampah organik yang sebagian besar mengandung bahan makanan. Pemisahan limbah yang tepat memiliki efek positif pada perubahan iklim, karena mengurangi jumlah metana di udara dan sangat membantu karena menghindari pencampuran di tempat pembuangan sampah, sehingga menghindari emisi beracun. Hal ini tidak hanya meningkatkan 'kesadaran hijau' kita tetapi juga memiliki manfaat ekonomi. Itu karena limbah kering seperti plastik bisa didaur ulang, yang membantu menciptakan lapangan kerja.

6. 8:00 – PM Setelah makan malam, Rahul memutuskan untuk bertemu teman-temannya dan menonton film di pusat kota.

EkayasaSandyKalla_Image_0007 via https://www.pexels.com

Sejak hari Jumat dan film favoritnya baru saja dirilis. Rahul memanggil teman-temannya dan mereka semua memutuskan untuk menonton film tersebut. Perbedaannya adalah bahwa alih-alih setiap orang mendapatkan mobil masing-masing, Rahul memberi tahu mereka bahwa dia akan menjemput mereka dan kemudian mereka bersama-sama akan memilih film tersebut.

Dia tahu bahwa tidak hanya carpooling cara yang bagus untuk menghemat uang, tapi juga cara cerdas untuk mengurangi jumlah mobil di jalan dan therby, jejak karbonnya sendiri.

7. 11:00 – PM Saat dalam perjalanan pulang, Rahul selalu mematikan pengapian mobilnya kapan pun dia mendapat sinyal lalu lintas.

EkayasaSandyKalla_Image_0008 via https://www.pexels.com

Tanda lain menjadi orang sadar dengan Pola Pikir Hybrid adalah Anda tahu bahwa kapanpun Anda bisa, Anda harus mematikan pengapian mobil Anda. Hal ini terutama berlaku untuk saat Anda berdiri di sinyal lalu lintas. Ini tidak hanya menghemat bahan bakar, dan untuk sebagian besar, uang, tapi Anda juga akan melindungi lingkungan dari bahaya gas yang dipancarkan saat Anda menyimpan mobil Anda dalam kondisi siaga.

Sebagai aturan, Rahul tahu bahwa jika Anda harus berhenti di tempat manapun selama lebih dari 10-12 detik, maka Anda harus mematikan mobil Anda. Ingatlah bahwa selain manfaat menghemat uang dan lingkungan – mengganti mobil dengan sinyal juga merupakan cara yang aman untuk pergi.


Kebiasaan dan praktik kecil Rahul ini tidak hanya membuat dia sadar akan lingkungannya, namun juga membantu dia dalam meningkatkan taraf hidup mereka.


Jadi, tunggu apa lagi? Ambil isyarat dari Rahul dan mulailah hiduplah dengan Hybrid Mindset hari ini!