Dewasa ini, Fintech yang merupakan pengembangan baru dari modernisasi finansial, menjadi pilihan baru untuk karir di bidang keuangan dan perbankan, atau juga start-up business yang kini marak. Apalagi mesin EDC sudah merambah sampai bisnis bertaraf pertokoan.

Fungsi uang sebagai alat pembayaran bukan lagi dilihat dari uang secara fisik. Sudah terbayang bagaimana e-payment mempengaruhi pasar untuk aspek bisnis dan keuangan bagi masyarakat luas, bukan?

Setidaknya ada 5 jenis pekerjaan fintech yang bisa kamu tekuni, yaitu:

1. UI/UX Designer

    UI/UX Designer ini akan secara langsung mempengaruhi pengalaman pengguna interface, petunjuk interface dan solusi inovatif yang di-design secara representative untuk data yang dihasilkan.

2. Javascript – Frontend Developer

    Meningkatkan kualitas, performance dan stabilitas basis kode frontend.

3. Python – Backend Developer

    Me-review dan approve modifikasi kode dari sesama developer.

4. Big Data Analytics – Business Intelligence

    Mengkoordinasi pengumpulan data yang diperlukan, juga analisis, design dan kualitas aktivitas untuk Big Data Projects.

5. Oracle Cloud – Vendor Program Analyst

    Oracle Cloud – Vendor Program Analyst ini bertanggung jawab untuk menyediakan purna-layanan vendor dan management. Juga bertanggung jawab untuk policy dan prosedur dengan regulasi auditing.

Pendek kata, tidak hanya pemilik usaha dan karyawan yang berhubungan dalam pemanfaatan pengembangan fintech ini, tetapi juga customer dan stakeholder. Untuk CRM dan ERP yang kini diperlukan, akses digital meliputi aplikasi logistik dan akurasi database.

Dalam industri yang dikenal lambat untuk beradaptasi dengan tren digital saat ini, rasanya seperti teknologi keuangan atau lebih dikenal sebagai fintech, sedang mengalami kebangkitan akhir-akhir ini.

Startup Fintech bermunculan dari seluruh dunia. Beberapa dari Jerman yang patut diperhatikan, Amerika Serikat begitu populer. Tetapi itu hanya memberikan gambaran tentang apa yang terjadi secara global dan solusi apa yang sedang dikembangkan.

Teknologi seperti blockchain, pembelajaran mesin, dan kecerdasan buatan digunakan untuk membangun produk yang meningkatkan pengalaman pelanggan untuk layanan keuangan. Lingkungan kerja yang dinamis, di mana anak-anak muda berkarya di dalamnya, menjadikan fintech pilihan dalam berkarir.

Bagaimana? Sudahkah para young-techees menjadikan ini sebagai pilihan berkarir?                   

1. Harapan Karir Di Fintech Dari Salah Satu People Search

Comprehensive Guide to A Career in Fintech

Comprehensive Guide to A Career in Fintech via https://www.google.com

Apa yang harus kamu harapkan dalam pekerjaan FinTech?
Bekerja di FinTech dapat menjadi area eksplorasi yang benar-benar bermanfaat dan oleh karena itu patut dicermati di bawah ini.

Kamu tidak perlu menjadi ahli keuangan.
Lebih penting untuk memiliki bakat untuk teknologi, memahami ilmu komputer dan bagaimana menghitung data dengan cepat ketika bekerja dalam pengembangan inti. Namun penting untuk diketahui secara komersial terutama dari perkembangan terbaru yang berdampak pada teknologi di ruang keuangan.

Kamu dapat menemukan diri kamu dalam karir yang bermanfaat
Banyak perusahaan di FinTech akan menawarkan gaji yang kompetitif termasuk paket tunjangan yang murah hati. Semakin banyak organisasi sekarang juga menawarkan akses jarak jauh dan waktu flexi. Work-life balance dapat disangkal terlihat di sini. Selain itu, kemajuan karir dalam fintech kemungkinan karena banyak perusahaan menempatkan program mentoring dan pelatihan di tempat.

2. Fintech Adalah Salah Satu Industri yang Menjanjikan

Fintech: an emerging and promising career option

Fintech: an emerging and promising career option via https://yourstory.com

Advertisement
Dengan kepentingan bisnis inti secara langsung sejalan dengan digitalisasi ekonomi, bekerja untuk industri ‘teknologi keuangan’ atau ‘fintech’ sebagaimana yang populer disebut, memungkinkan seseorang untuk tetap berada di garis depan revolusi ini, secara efektif memelopori perubahan ini. 

Fintech adalah cabang teknologi yang relatif baru, yang telah memberikan dorongan untuk penciptaan pekerjaan di bidang TI, perangkat lunak dan pengembangan aplikasi seluler, analitik data, Machine Learning, dan Artificial Intelligence.
Inovasi terbuka dalam fintech, dipimpin oleh perbankan, jasa keuangan, dan asuransi (BFSI) sektor dan teknologi startup, dapat mempercepat pertumbuhan lintas sektor, menciptakan arsitektur industri yang lebih terintegrasi. Usaha mikro, kecil, dan menengah juga dapat memperoleh manfaat besar dari akses mudah ke modal dan beragam pilihan pendanaan, sehingga meningkatkan pertumbuhan dan penciptaan lapangan kerja. 

Bakat-bakat yang efisien dan terampil, kerangka peraturan yang menguntungkan, dan potensi untuk menarik investasi modal adalah faktor kunci untuk sektor fintech untuk mendorong visi digital India.

Fintech di Indonesia sangat berkembang pesat sejak tahun 2016 dan tidak dapat dipungkiri, kehadiran FinTech sangat membantu masyarakat luas dalam kehidupan sehari-harinya. Sebut saja, kehadiran e-banking, e-money, dan lain-lain yang tentunya membuat waktu menjadi lebih efektif dan efisien.

Advertisement

Menurut data dari Tech in Asia Indonesia, fintech merupakan sektor bisnis dengan jumlah investasi terbanyak kedua di Indonesia pada tahun 2016 yang lalu, setelah e-commerce.

3. Bagaimana Kamu Menilai Karir Fintech yang Cocok Untukmu

HOW TO FIND A CAREER IN FINTECH

HOW TO FIND A CAREER IN FINTECH via https://irishtechnews.ie

Salah seorang di Jobbio memberi kamu beberapa saran tentang cara masuk ke industri FinTech, menampilkan Emma Byrne, Mitra Bisnis HR di CurrencyFair.

Tetap update, tanggap terhadap hal-hal baru
Jika kamu serius tentang menempa karir di industri ini, kamu harus berada di titik dengan perkembangan terbaru. Lupakan kertas CV, temukan platform yang memungkinkan kamu untuk memamerkan semua bakat kamu dan bedakan diri kamu dari kandidat lain.

Bukan ide yang baik untuk mendekati perusahaan teknologi dengan aplikasi kuno. Media sosial adalah teman terbaik kamu dan harus dimanfaatkan semaksimal mungkin. Ikuti perusahaan FinTech teratas di Twitter dan buat daftar di Tweetdeck untuk memantau pembaruan dengan mudah.
Jangan meremehkan pengalaman kamu
Ketika mengajukan permohonan untuk peran dalam industri, jangan terjebak dalam pengalaman FinTech yang ekstensif. Sebagai ruang yang berkembang pesat, tetapi relatif baru, perusahaan-perusahaan FinTech merasa sulit untuk membiayai karyawan yang berkualitas secara akademis. 

Akibatnya, mereka menebarkan jala mereka terhadap kandidat yang menunjukkan kemampuan teknis yang sangat baik dikombinasikan dengan pemikiran kritis dan latar belakang dalam pemecahan masalah analitis. Menjadi fleksibel, gesit dan nyaman dengan ambiguitas adalah semua sifat penting, karena sifat perusahaan FinTech berarti mereka secara teratur mengalihkan fokus untuk mengakomodasi penskalaan.
Bangun personal brand kamu
Baik itu terlibat dengan diskusi online atau menjangkau pemberi pengaruh industri di LinkedIn, dapatkan nama kamu di luar sana. Hadiri acara dan buat hubungan dengan orang-orang yang kamu minati. Simpan FPAI, UpStarter, dan Jobbio di radar kamu untuk acara sosialita atau komunitas mendatang.

4. Karir Fintech Tidak Kalah Seru Dengan Karir Perbankan

Career Advice: FinTech or Traditional Banking?

Career Advice: FinTech or Traditional Banking? via https://www.google.com

Munculnya teknologi telah membuka banyak pintu bagi banyak industri baru, tetapi salah satu bidang khusus yang membuat nama untuk dirinya sendiri adalah Teknologi Keuangan (FinTech). Sebuah industri ekonomi yang terdiri dari perusahaan yang menggunakan teknologi untuk membuat layanan keuangan lebih efisien, lanskap FinTech sedang booming.

Ada banyak peluang bagi para lulusan baru dan profesional yang berpengalaman dalam industri ini, terutama ketika sektor ini berjuang secara langsung dengan perbankan tradisional untuk menarik para talenta terbaik.
Dari sudut pandang budaya, FinTech adalah orang baru yang menyenangkan, dan perbankan tradisional adalah orang tua yang cerdik. Ini tidak berarti perbankan bukanlah pilihan yang baik  ini adalah jalur karir yang luar biasa untuk dipelajari dan berkembang tetapi jika minat kamu terletak pada terlibat dalam industri yang sedang berkembang, maka kamu mungkin ingin melihat peran FinTech. 

Manajemen dan ruang kerja cenderung lebih santai, dan lingkungan kolaboratif sangat dianjurkan. FinTech memungkinkan orang-orangnya mempelajari teknologi disruptif secara langsung dan budaya startup, yang menguntungkan hari ini. Bekerja untuk industri ini juga berarti kamu dapat bekerja lebih dekat pada bisnis.
Jika prioritas kamu adalah pekerjaan yang stabil, bayaran bagus, dan budaya tradisional, maka FinTech mungkin bukan pilihan bagi kamu. Tetapi jika itu adalah inovasi, hiburan, dan pertumbuhan diri yang kamu prioritaskan, maka itu bisa bermanfaat untuk mencari tahu apa lagi yang ada di luar sana.

5. Karir Fintech Untuk Masa Depan

Is a Fintech Career in Your Future?

Is a Fintech Career in Your Future? via http://google.com

Perusahaan-perusahaan fintech yang berhasil membutuhkan para ahli di kedua sisi keuangan dan teknologi, dan platform karir fintech dapat dibangun dari berbagai keahlian yang berbeda yang sudah ada yang masuk akal mengingat arah dan pernyataan misi dari salah satu dari sejumlah perusahaan. 

Keamanan, data science, manajemen risiko, blockchain, kecerdasan buatan dan bidang keahlian lainnya, semuanya diterima, seperti penerimaan umum mentalitas startup operasi bebas hambatan rendah, silo-free adalah hal yang umum bagi banyak perusahaan.

Calon karir Fintech harus siap dan bersedia untuk beradaptasi dengan perubahan model, dan memiliki dorongan kreatif untuk menyusun dan menyempurnakan ide mereka sendiri ke dalam model yang akan membentuk masa depan industri. 

Persaingan di ruang karir fintech sangat ketat: pemain baru muncul dengan cepat, dan industri ini membutuhkan kandidat baru yang dapat menunjukkan pengalaman yang relevan, serta soft skills dan kecocokan budaya yang akan mendorong pasar yang berkembang ini lebih lanjut.
Advertisement

Artikel Bermanfaat dan Menghibur Lainnya