Sekarang ini industri perfilman lagi heboh sama yang namanya film horor, alias film yang di dalamnya sering munculin sosok-sosok menyeramkan. Sebut aja, film sekuel Pengabdi Setan, atau Film Tak Kasat Mata, atau Mereka yang Tak Terlihat, dan masih banyak lagi. Biasanya, film-film ini tayang di bioskop pada bulan Oktober, yang bertepatan dengan Halloween!

Gak boong sih, film horror kayak gini selalu bisa menggaet penonton. Yah, ibaratnya aja nih, cari-cari masalah aja. Coba deh, dipikir-pikir, kenapa orang lebih doyan nonton film hantu ketimbang film cinta-cintaan? Soalnya rasa takut, penasaran, bercampur dengan tegang. Itulah yang diinginkan oleh penonton horror.

Ternyata, gak cuman Indonesia aja loh yang doyan bikin film-film horor. Buktinya beberapa film di luar negeri sana, khususnya Amerika, bisa dibilang cukup rutin membuat film yang bisa bikin bulu kuduk merinding. Dan beberapa di antaranya, populer gan. Sebut aja The Conjuring, IT, Annabelle Creation, menghiasi bioskop kita tercinta.

Tapi, apa sih yang ngebedain film horror buatan luar negeri sana sama garapan anak bangsa? Yuk, cekidot beberapa di antaranya:

1. Jalan Cerita

jalan cerita via https://www.google.com

Coba deh perhatiin, beberapa film horror luar negeri yang hits di sana tuh mengandalkan yang namanya kisah nyata. Mau bukti? Boneka Annabelle diceritain dari boneka yang dikutuk, trus The Conjuring berasal dari cerita pengusir hantu yang terkenal di tahun 1950an, di mana Ed dan Lorraine Warren menjadi paranormal dan nemuin berbagai masalah yang menakutkan.

Beda nih sama film horor Indonesia, apalagi film-film dibintangi Suzanna dan film horor di tahun 2000an kayak Jelangkung, Suster Ngesot, dan masih banyak lagi. Meski terkesan fiksi, namun ceritanya sangat menakutkan hingga terbayang-bayang sampe sekarang.

2. Penampakan

Perbedaan penampakan via https://www.facebook.com

Advertisement

Beda lagi sama hantunya. Entah sadar atau gak, rata-rata hantu di luar sana itu berbentuk yang unik-unik, contohnya aja Valak yang merupakan biarawati, drakula yang merupakan sesosok manusia ganteng penghisap darah, atau bahkan badut yang suka menakuti anak-anak. Beda banget sama film horor Indo yang rata-rata adalah Mr. P, mbak Kunti, tuyul, dll, yang rata-rata bermodal minim. Liat aja rata-rata cuman pake pakaian putih atau kain kafan, udah bisa nakutin orang-orang!

Apalagi nih orang-orang Indonesia emang deket banget sama sosok-sosok di atas. Jadi, setiap abis nonton, selalu terngiang-ngiang di kepala!

3. Adegan

Perbedaan adegan via https://www.facebook.com

Nah, kalo kalian sadar, rata-rata yang jadi manusianya tuh pada berani semua. Lihat aja kalo ada momen-momen yang mencurigakan, kayak lagi gelap-gelapan, atau lagi ngedenger suara tertentu, tuh pemerannya pasti pada berani buat nyamperin. Beda banget sama film Indonesia. Hantu-hantu Indonesia tuh suka banget nyamperin pemerannya gan. Meski pada takut semua, mereka tuh tetep aja dihadepin dengan penampakan yang menyeramkan.

Jadi, buat orang Indonesia, film-film horor buatan luar negeri tuh kadang bikin kesel. “ngapain sih disamperin?”, “ih bego banget, itu udah pasti ada hantunya, gak usah didatengin”, adalah ungkapan-ungkapan orang Indonesia ngeliat film horor luar sana.

4. Teknik Pengambilan Gambar

perbedaan visual via https://www.google.com

Ini nih yang gak kalah menarik. Film hantu Indonesia, meski diambil dengan teknik seadanya, tetep aja bisa menimbulkan efek takut luar biasa buat penontonnya. Hal ini terbukti dengan film hantu era 1980 yang nyeremin. Kalo sekarang diperhatiin sih, bakal culun banget. Tapi, sosok hantunya yang nyereminlah yang bisa bikin penontonnya ketakutan, bukan dari pengambilan gambarnya.

Kalo film horor di luar sana sih, udah jelas teknik yang diambil udah jago banget. Bahkan efek-efek kayak gini yang bikin ngagetin penontonnya.

5. Akting

The Doll (Indonesia) vs Annabelle (Hollywood) via https://www.google.com

Film horor Hollywood ini pemainnya sangat professional. Mereka berakting seolah mereka memang benar-benar sedang ketakutan, dengan wajah yang pucat dan mulut yang nggak bisa bergerak karena sedang melihat hantu.

Nah, menurut kalian, lebih nakutin yang mana? Film hantu luar negeri atau justru dalam negeri?