Review Buku Bicara Itu Ada Seninya: Serangkaian Tips dan Pengalaman Informatif Untukmu yang Ingin Jago Berbicara

review buku bicara itu ada seninya

Buku Bicara Itu Ada Seninya adalah salah satu karya besar dari seorang dosen dan pakar komunikasi terkemuka asal Korea Selatan yang bernama Oh Su Hyang. Buku ini merupakan hasil terjemahan dari Asti Ningsih pada Tahun 2018 terbitan Bhuana Ilmu Populer.

Bicara Itu Ada Seninya merupakan buku terjemahan dari bahasa asing, namun buku ini dapat diterjemahkan dengan baik ke dalam bahasa Indonesia. Penulis  sangat mengerti bagaimana caranya membuat tulisan yang mudah dipahami dan menarik. Buku ini ditulis dengan bahasa yang ringan dan mudah dimengerti oleh khalayak umum.

Bicara Itu Ada Seninya tersusun oleh lima bab. Namun tidak perlu harus mengikuti urutan bab,kamu masih dapat menikmati dan memahaminya. Selain itu, buku ini juga berisikan hal-hal terkait teknik berbicara yang baik, juga diselingi oleh pengalaman penulis maupun cerita-cerita yang bisa menginspirasi kita dalam melatih teknik komunikasi.

Yuk, simak ulasannya!

Advertisement

1. Bab 1: Perbedaan juara 1 dan juara 2 terletak pada ucapannya

Dalam bab ini banyak tips yang diberikan oleh penulis agar dapat berkomunikasi denga baik. Tentang bagaimana melatih logika berbicara, penyebab seseorang menjadi takut berbicara seperti suara yang terbata-bata, suara yang kecil dan bergetar, tidak dapat mentap lawan bicara dan lainnya. Pada bab ini penulis mengajarkan kita untuk menyusun cerita agar orang lain tertarik dengan apa yang kita bicarakan melalui storytelling. Selain itu ada hal menarik pada bab ini yaitu pernyataan dari salah satu psikolog sekaligus pakar komunikasi asal Amerika Serikat, Albert Mehrabian terkait elemen elemen komunikasi personal yang dijelaskan secara jelas dan ringkas pada bab ini.

2. Bab 2: Pintar mendengar, pintar berbicara

Pada bab ini penulis memberikan rumus terapi komunikasi yang dapat diterapkan dalam kehidupan sehari-hari. Hal yang menarik padda bab ini yaitu penulis memaparkan bahwa kita harus menjalin komunikasi dengan oarng yang kita kasih dan kita sayangi, paling tidak 30 menit dalam sehari. Komunikasi terletak pada kualitas bukan kuantitasnya, di bab ini lebih memposisikan kita sebagai pendengar yang baik untuk memulai sebagai seorang pembicara yang handal.

Advertisement

3. Bab 3: Ucapan yang membuat lawan bicara memihak kita

Penulis mengajarkan kita tentang kalimat kunci untuk membuat orang lain mendengarkan apa yang kita katakan. Salah satu kuncinya ialah memberikan apa yang diinginkan oleh pendengar dengan storytelling dan beberapa hal lain yang diulas dengan padat dan jelas.

4. Bab 4: Beratnya ucapan ditentukan oleh dalamnya isi

Apakah kalian pernah dengar bahwa bicara itu merupakan bakat? Nah penulis menjelaskan pada bab ini bahwa berbicara merupakan sesuatu yang harus dilatih.  Memang ada beberapa orang yang memiliki kemampuan yang lebih tinggi dibanding dengan orang lain, namun hal ini bisa dikejar oleh orang yang rajin berlatih. Penulis mencoba memberikan cara-cara untuk melatih cara berbicara kita. Melalui latihan-latihan yang dilakukan secara terus-menerus untuk menjadi pribadi yang pandai berbicara.

5. Bab 5: Suara bagus bukan bawaan dari lahir

Pada bab ke 5 mungkin agak berbeda dengan bab sebelumnya. Bab ini berisi tentang contoh-contoh para tokoh dunia yang menjadikan cara bicaranya sebagai basis kuat dari keberhasilan mereka, nya dengan bermodalkan cara berbicara mereka. Salah satu contoh yang ada di sini adalah Yoo Jae Suk seorang presenter dan komedian yang berasal dari Korea Selatan, Barack Obama dan beberapa tokoh lainnya yang diulas penulis pada bab terakhir ini.

Saya pribadi  menyarankan buku ini untuk siapa saja yang mau mengembangkan kapasitasnya dalam berbicara. Cocok buat kalian yang ingin mendalami ilmu berkomunikasi yang baik, yang bisa membuat lawan bicara kalian nyaman. Kalian dapat belajar dari banyak pengalaman orang-orang terkenal dan juga mengenai rahasia inti dari komunikasi.

Artikel Bermanfaat dan Menghibur Lainnya

Advertisement

“Artikel ini merupakan kiriman dari pembaca hipwee, isi artikel sepenuhnya merupakan tanggung jawab pengirim.”

Berikan Komentar

Tim Dalam Artikel Ini

CLOSE