Enak banget ya kerjannya? Bisa jalan-jalan gratis, dapet gaji lagi.

Saat kumpul dengan teman-teman lama, kamu pasti menjumpai beberapa teman yang sudah terlihat mapan dengan berbagai latar pekerjaan. Mulai dari pengusaha, pegawai swasta hingga pekerjaan yang menurutmu terlalu enak untuk dikerjakan sekaligus mendapatkan penghasilan. Rasa mindermu pun seketika muncul, membentengi dirimu untuk melanjutkan obrolan dengan mereka.

Advertisement

Tak berhenti dari sana, kamu pun membuka satu-satu media sosial teman-temanmu tadi, apa sih yang mereka lakukan selama ini. Tapi akhirnya rasa keingintahuanmu justru memperparah rasa mindermu. Semakin dalam kamu meliat isi media sosial mereka, semakin tenggelam dalam rendah diri. Sebab antara bekerja dan senang-senang, sungguh tipis sekali perbedaannya.

Sebenarnya kamu tak perlu minder sampai enggan berinteraksi dengan temanmu itu. Apalagi hanya karena unggahan yang memenuhi lini masa di media sosial. Kalau rasa minder terus saja menggerusmu, ada 7 hal ini yang bisa bantu kamu menaikkan tingkat kepercayaan dirimu.

1. Di media sosial pekerjaan temanmu terlihat enak dan menyenangkan. Asal kamu tahu mereka pun pasti pernah tertatih meniti karir sepertimu

Semua ada masanya via www.unsplash.com

Apa yang kamu lihat di media sosial, tidak sepenuhnya sama dengan kenyataan. Termasuk pekerjaan temanmu yang kamu anggap lebih menyenangkan. Kamu pun akhirnya minder karena merasa belum ada apa-apanya dibanding mereka. Tapi kamu perlu tahu, sebelum menempati pekerjaannya sekarang, pasti temanmu pun pernah mengalami momen berdarah-darah saat meniti karirnya. Jadi tumpas rasa rendah dirimu itu sekarang juga. Sebab kamu pun bisa ada dititip yang kamu anggap mapan seperti temanmu, asal ada niat dan usaha untuk berkembang.

2. Di dunia ini nggak ada pekerjaan yang enak tanpa perjuangan. Mungkin yang kamu lihat hanya sedikin bagian dari pekerjaannya

Hanya satu sisi yang kamu lihat via www.unsplash.com

Advertisement

Bisa dibilang, nggak ada yang cuma-cuma di dunia ini., termasuk pekerjaan yang kamu lakoni sekarang. Nggak ada pekerjaan yang langsung enak tanpa berjuang. Bisa jadi apa yang selama ini kamu lihat di media sosial temanmu, hanya sebagian kecil dari keseruan pekerjaannya. Kan tak mungkin momen dia begadang demi revisi dari klien yang bikin jiwa raga kelelahan dibagikan di media sosialnya. Maka dari itu, masih terlalu awal untuk memberikan predikat bahwa pekerjaan temanmu menyenangkan. Apalagi untuk minder, rasanya kok sayang sekali.

3. Tak perlu minder hanya dengan apa yang kamu lihat di dunia maya. Bukankah di dunia nyata telah menggambarkan semua?

Tak perlu terkecoh dengan apa yang ada di dunia maya via www.unsplash.com

Dunia maya itu penuh manipulasi. Butuh berkali-kali cekrek tapi yang diunggah hanya sebuah foto saja. Perlu beberapa kali poles untuk terlihat sempurna. Bahkan perlu senyum paksaan untuk menjadikan sebuah foto tersebut enak dilihat mata. Begitu pula dengan apa yang temanmu bagikan di media sosialnya. Siapa tahu di balik unggahan temanmu tentang pekerjaannya itu, ada air mata dan guratan kecewa akibat tekanan pekerjaan. Mungkin kamu pun tak tahu berapa banyak uang yang harus direlakan akibat kerja gila-gilaan.

4. Rasa minder tumbuh karena kamu terus membandingkan dirimu dengan mereka. Kalau begini, bagaimana bisa dirimu berkembang?

Nggak berkembang via www.giphy.com

Selalu minder dengan apa yang mereka bagikan di media sosial berarti kamu hidup sebagai bayangan. Kamu merelakan apa yang menjadi kemampuan diri hanya karena beberapa unggahan yang belum tentu seperti apa kenyataannya. Dengan hidup menjadi bayangan tersebut, jelas kamu nggak akan bisa berkembang sebagai pribadi. Selain itu kamu juga takut untuk mencoba sesuatu sendiri. Kalau kamu jadi pribadi yang seperti itu, lantas bagaimana nasib dari masa depanmu nanti?

5. Mungkin benar karir temanmu lebih enak dari pekerjaanmu. Tapi sesekali lihat ke bawah, ada banyak orang yang aslinya iri dengan posisimu saat ini

Sesekali syukur itu perlu via www.unsplash.com

Ada kalanya apa yang kamu lihat dari unggahan temanmu benar adanya. Pekerjaannya memang jauh lebih enak daripada pekerjaanmu. Dari segi pendapatan pun jauh dari punyamu. Membandingkan jelas tidak akan ada habisnya. Untuk itu kamu perlu bersyukur dengan apa yang dimiliki olehmu sekarang. Sesekali lihat pula lah ke bawah. Syukuri dulu pekerjaanmu yang sekarang, meskipun jauh dari kata enak dan nyaman. Di luar sana mungkin ada banyak orang yang menginginkan posisimu saat ini.

6. Percaya saja pada kemampuan dirimu. Enak atau tidaknya sebuah pekerjaan, semuanya tergantung pada sudut pandang

Perihal sudut pandang via www.unsplash.com

Mereka yang kamu anggap memiliki pekerjaan yang jauh lebih enak dan nyaman, jelas nggak didapatkan dalam waktu yang sebentar. Pasti ada perjuangan mati-matian yang tak dibagikan di media sosial. Jika kamu merasa minder, maka perbaikilah apa yang ada di dalam dirimu. Tak perlu berlama-lama tenggelam dalam unggahan temanmu.

Kamu harus percaya dengan kemampuan diri sendiri. Perihal enak atau tidaknya pekerjaanmu sekarang, itu semua hanya tergantung dari sudut pandangmu. Kalau kamu mau berdamai dan pandai-pandai menyesuaikan diri, pekerjaan yang nyaman dan enak selayaknya teman-teman juga bisa kamu dapatkan.

7. Karena minder hanya untuk mereka yang kalah sebelum berjuang. Kamu mau jadi salah satu orang yang seperti itu?

Kamu tak mau kan tenggelam dalam rasa minder? via www.unsplash.com

Ungkapan hidup itu sebuah perjuangan itu memang ada benarnya. Kamu harus mau berjuang agar tak tenggelam karena naik turunnya kehidupan. Dan dalam hal ini, kata minder atau rendah diri hanya berlaku untuk mereka yang mengalah sebelum berjuang. Terlalu sayang jika hidupmu harus dihabiskan hanya untuk merasakan minder terus-terusan dan nggak berkembang.

Everyone has their own struggle. Ungkapan tersebut agaknya tepat digunakan untukmu yang merasa minder dengan unggahan seseorang. Tidak ada seseorang yang sukses tanpa jalan terjal. Tidak ada pula seseorang yang langsung enak saat pertama kali meniti karir. Kalau kamu bisa minder dengan masa-masa enaknya, kamu perlu minder juga dengan masa perjuangan mereka. Masa yang mungkin terlepas dari pantauanmu di dunia maya. Siapa tahu dari rasa minder itu, kamu jadi termotivasi untuk berusaha yang lebih giat lagi.

Advertisement

Artikel Bermanfaat dan Menghibur Lainnya