Kamu Adalah Pemeran Utama dalam Hidupmu. 6 Hal Ini Harus Kamu Tentukan Sendiri

Pemeran Utama

Membuat keputusan itu gampang. Yang sulit itu mempertimbangkan risiko dan konsekuensi tiap-tiap pilihan yang ada di depan mata. Itulah yang membuat banyak orang sulit atau bahkan nggak berani mengambil keputusan, termasuk untuk hal-hal yang menyangkut hidupnya sendiri.

Advertisement

Padahal, bila diibaratkan film, kamu adalah pemeran utama dalam skenario yang kamu jalani. Mengambil keputusan adalah salah satu cara untuk tetap hidup dalam alurmu sendiri. Kalau apa-apa kamu serahkan pada orang lain, berarti kamu menjadikan dirimu sebagai figuran di film-mu sendiri. Jadi, sesulit apa pun, beranilah mengambil keputusan. Terutama beberapa hal ini, jawabannya harus kamu putuskan sendiri.

1. Kapan kamu akan menikah dan kapan kamu punya anak. Keputusan sebesar itu harus berasal dari diri sendiri

kapan mau nikah? via www.pexels.com

Hidup di kultur masyarakat timur, terkadang menyulitkan. Pada waktunya nanti, kamu akan dibombardir dengan pertanyaan kapan nikah, calonnya mana, nunggu apa lagi, dan tentu saja jangan pilih-pilih pasangan. Sudah menikah pun bukan berarti aman. Karena kamu lagi-lagi diserang pertanyaan kapan punya anak. Akan tetapi, baik pernikahan ataupun menjadi orangtua adalah sebuah tanggung jawab yang panjang dan berkelanjutan. Jadi untuk pilihan sebesar ini, kamu HARUS memutuskan sendiri, karena tanggung jawab itu nggak bisa dialihkan.

2. Kapan kamu memilih bertahan atau melepaskan sebuah hubungan. Karena baik atau tidaknya hubungan itu hanya kamu yang paham

mengakhiri hubungan via www.pexels.com

“Kalau aku jadi kamu, nggak bakap kuputusin pacar kayak dia tuh. Udah keren, matang, mapan, romantis lagi. Mau cari apa lagi? Kurang bersyukur banget jadi orang!”

Pernah nggak sih kamu mendapatkan komentar semacam di atas? Seolah-olah keputusanmu untuk mengakhiri sebuah hubungan itu bodoh sekali, dan merupakan bentuk ketiadaan rasa syukur. Nggak perlu terlalu dipikirkan. Orang yang berkomentar demikian hanya melihat persoalan dari luar. Dia nggak tahu apakah karakter asli si dia sesuai perkiraan. Atau apakah hubungan yang kalian jalani cukup sehat. Yang tahu semua itu, ya cuma kamu.

Advertisement

3. Kapan kamu bertahan atau resign dari pekerjaanmu sekarang. Ingat, kamu selalu berhak memilih yang paling baik bagimu

resign atau bertahan via johnsonsearchgroup.com

Mirip-mirip soal hubungan asmara, perihal karier dan kantor pun juga sama. Terkadang orang hanya melihat soal nama perusahaan mentereng, gaji besar, jabatan keren, dan dalih bahwa “Harusnya kamu bersyukur karena udah dapat kerjaan”.Fakta bahwa kamu sudah memiliki pekerjaan dan penghasilan memang harus disyukuri. Tapi kamu juga berhak menyelamatkan diri, mengembangkan diri, dan memiliki alasan-alasan lain untuk memilih pergi.

4. Bagaimana pendapatmu terkait masalah A, B, C, dan D. Meskipun orang lain tak berpikiran sama denganmu, tak berarti kamu harus mengubah cara pandangmu

berpendapat atas sesuatu via www.pexels.com

Hanya karena semua orang berpikir A, bukan berarti kamu salah bila berpikir B. Kamu juga berhak untuk memiliki cara pandang sendiri dan mempertahankan hal itu dengan argumen-argumen yang kamu miliki. Kamu nggak harus mengubah pikiranmu hanya supaya nggak dibilang aneh kok. Yang salah itu, kalau kamu menghina pendapat orang lain dan memaksa mereka untuk ikut pendapatmu. Ada lebih dari 7 miliar orang di dunia ini. Kalau semua sama, ‘kan nggak seru juga.

5. Style apa yang kamu pilih sebagai jati dirimu sehari-hari. Tak perlu memaksa pakai gaya orang lain bila ujung-ujungnya kamu nggak nyaman

gaya sesuai kenyamanan via www.pexels.com

Percaya deh, sekeren apa pun gaya yang kamu tiru, nggak akan lebih keren dari gaya yang membuatmu nyaman. Karena gestur seseorang itu nggak bisa menipu. Mungkin kamu penasaran saat bertemu seseorang yang terlihat keren banget padahal gayanya biasa-biasa saja? Ya itu karena dia memilih memakai style-nya sendiri, yang membuatnya nyaman. Sehingga gerak-geriknya pun lebih luwes, santai, dan percaya diri. Kamu mau juga ‘kan menjadi orang yang seperti itu?

Advertisement

6. Kapan kamu harus mendengarkan pendapat orang dan kapan kamu hanya perlu mengabaikannya. Karena nggak semua “kritik dan saran” itu harus diterima

kapan harus mendengar kapan harus bodo amat via www.pexels.com

Diminta atau nggak diminta, apa pun yang kamu lakukan, orang akan memberikan komentar dan mungkin kritik-kritik pedas yang tujuannya lebih ke menjatuhkan daripada untuk membangun. Karena itu, kamu harus bisa memilah dan memilih mana kritik yang perlu kamu dengarkan, dan mana yang sebaiknya kamu lewatkan. Kalau semua-semua omongan orang kamu dengarkan, bisa-bisa hidupmu nggak akan berkembang. Padahal belum tentu orang-orang itu peduli padamu. Bisa saja dia hanya sekadar bicara asal dan daripada nggak berkomentar. Ya, kan?

7. Terakhir, tentu saja pilihanmu saat negara merayakan pesta demokrasi. Ingat, kamu punya hak penuh untuk itu

hak pilih dalam pemilu via unsplash.com

Memilih dalam pemilu merupakan salah satu hak dasar sebagai warga negara. Jadi, jangan menghilangkan hakmu sendiri dengan menolak berpikir ataupun memutuskan sendiri. Misalnya, ikut-ikutan teman, keluarga, dan pasangan, ataupun komunitas. Suaramu dihargai untuk menentukan masa depan negara yang kamu cintai ini.

Kamu boleh bilang “ikut aja deh” saat ditanya pengin nonton film apa. Kamu juga boleh memilih “terserah” saat pacarmu bertanya mau makan apa. Tapi ada banyak hal-hal besar dalam hidup ini yang harus kamu putuskan sendiri. Dengan begitu, kamu tetap menjadi pemeran utama dalam film-mu.

Advertisement
loading...
Berikan Komentar

Tim Dalam Artikel Ini

Penulis

Pecinta harapan palsu, yang berharap bisa ketemu kamu.

Editor

Penikmat kopi dan aktivis imajinasi

CLOSE