Semua orang pasti menginginkan untuk cepat sampai pada tujuannya. Baik berkendara menggunakan mobil, motor atau kendaraan lainnya. Namun budaya ingin cepat sampai pada tujuan ini membuat kita lupa akan pentingnya keselamatan.

Seperti yang akhir-akhir ini terjadi, banyaknya pengendara yang asal terobos rel kereta tanpa memperhatikan rambu-rambu dan kondisi sekitar membuat banyak terjadi kecelakaan. Salah satu contohnya adalah belum lama ini terjadi mobil tertemper Kereta Api (KA) yang terjadi di perlintasan KA tanpa palang pintu di Jln Bunder, Desa Genengan, Pakisaji, Malang. Mobil jenis APV dengan nopol B 1444 CUE ini ringsek akibat tertemper KA Penataran. Kejadian yang bermula dari mobil yang melaju dari arah barat ke timur ini mengalami rusak parah, nasib baiknya sang sopir masih diberi keselamatan. Bukan hanya kejadian itu saja, ada juga minibus Nopol B 1790 WFU tertemper Kereta Api (KA) yang terjadi di Kelurahan Cimuncang, Kota Serang tersebut membuat bagian depan mobil ringsek.

Advertisement

Jika dikaji lebih dalam siapa yang salah dalam kejadian tersebut. Perlu kita tahu bahwa setiap rel kereta yang berpotongan dengan jalan raya itu harus memiliki izin dari Direktorat Jenderal Perkeretaapian.

Selain itu pengendara harus menaati Pasal 114 Undang-Undang No. 22 Tahun 2009 tentang Lalu Lintas Angkutan Jalan yang berbunyi "Pada pelintasan sebidang antara jalur KA dan jalan, pengemudi kendaraan wajib berhenti ketika sinyal sudah berbunyi dan palang pintu KA sudah mulai ditutup, serta wajib mendahulukan kereta api". Itukan untuk perlintasan kereta yang berpalang pintu, lalu bagaimana dengan perlintasan sebidang yang tidak berpalang?

Sama dengan perlintasan berpalang pengguna jalan raya harus tetap mendahulukan perjalanan kereta api seperti yang terkandung dalam Undang-Undang No. 23 Tahun 2007 Pasal 90 Poin d yang penyatakan bahwa "Pada perpotongan sebidang antara jalur kereta api dan jalan, pemakai jalan wajib mendahulukan perjalanan kereta api".

Advertisement

Dari Keterangan diatas bisa dikatakan bahwa setiap kecelakaan lalu lintas antara kereta api dan penguna jalan raya merupakan salah dari penguna jalan tersebut. Setiap pengguna jalan yang melanggar rambu-rambu dan Undang-undang maka wajib dikenakan hukuman sesuai pasal yang dilanggar. Terkadang kita ingin mempersingkat waktu untuk mencapai tujuan namun justru membuat kita mempercepat diri sendiri maupun keluarga untuk kehilangan nyawa.

Mari kita budayakan untuk tertib dalam lalu lintas. Bukan hanya itu kita harus membudayakan untuk kita mendidik anak mulai dari dini agar paham peraturan-peraturan yang ada. Bagi orang tua yang ada tinggal di dekat rel jangan lupa selalu awasi dan beri pemahaman kepada anak dan keluarga untuk meningkatkan budaya keselamatan. #SaveKeselamatan

Advertisement

Artikel Bermanfaat dan Menghibur Lainnya