Selalu menarik saat mendengar kisah bagaimana dua orang bertemu untuk pertama kalinya kemudian jatuh cinta lalu memutuskan untuk bersama, tapi bagaimana jika itu cuma impian sebelah pihak saja?

"Sumpah kak tadi itu nggak sengaja kena kepalanya bang yudis pas gue lagi benerin tutup panci, mana doi cuma senyum doang lagi pas gue minta maaf, duh malu gue kalo diinget-inget kak."  Saski cerita dengan semangat perihal kejadian di kampus tadi siang sama gebetannya. 

Advertisement

"Ya tapi elo seneng kan? Keliatan kok dari muka lo udah kaya besok mau di wisuda " gue nanggepin persis gaya khas abege cool yang lagi dicurhatin sama temennya.

 "Hahaha yakali kalau besok wisuda tapi guenya masi nggak punya gandengan, rasanya hampa banget, pokonya jangan sampai gue menutup masa perkuliahan dengan kejonesan ini Tuhan…" Saski masi aja ngedrama.

"Hmm.. Semoga lo bisa mewujudkan keinginan lo Sas, " gue iklas ngedoain.  Belom tahu aja ni anak kalau gue sudah menyandang gelar jones bertahun-tahun tapi nggak ada yang percaya kalo gue nggak punya pacar. Terus di mana letak nggak percayanya saudara-saudara? Karena  yang orang-orang lihat gue adalah sosok "most wanted" , sosok pacar ideal, istri sekaligus mantu idaman, cantik, pinter, mapan, dan bisa stand up comedy, hahaha yang terakir becanda, kurang lebih gue punya selera humor yang nggak receh dan bikin orang-orang nyaman kalau lagi ngomong sama gue. 

Advertisement

"oiya besok Vero mau ultah, kira-kira aku ngasih kado apa ya kak? Ada ide nggak? Yang antimainstream gitu.." sembari gue mengenang teori kejonesan gue saski malah nanyain kado ultah .

"Hmm. Ngasih sesuatu yang unik aja sas, apa kek gitu yang keren yang bikin dia seneng, yang penting lo iklas dan budget lo cukup, jangan sampe lo puasa seminggu gegara kado " 

'Nyehehe kaka tahu aja gue rajin puasa, BTW yang keren dan terjangkau misalnya kak?" Mata Saski kaya mata orang ngerep dikasi contekan pas ujian.

'haha ya mana gue tahu toh gue nggak tertarik sama kado ultah yang aneh-aneh" gue jawab ngasal.

"Lah ko gitu? Gini deh kak, misalkan elo mau ultah ni ye, nah kira-kira lo mau dikadoin apa?"

"kalau gue si nggak pengin yang spesial yang waw atau bikin terharu sampai mewek, yang penting bisa buat gue beraktivitas sehari-hari kaya bedak, pensil alis sama lipstik. Kalau mau nambahin sekalian  kasih gue BB  cream sama parfum, itu aja si kalau gue " 

Please deh kak, lo mau ultah apa minta dilamar? Mintanya sepaket lagi udah kaya mau seserahan lo suer kak lo ngakak" saski ketawa ngeri dan  masi aja ngebahas ini kalo kita lagi gabut , padahal gue serius kok soal bedak dan kawan-kawanya yang sepaket itu, bagi gue mereka memang kebutuhan primer setelah pangan dan sandang…wkwk 

Oke, bicara soal dilamar, gue udah sering mau dilamar orang, tapi ya gitu kenapa kita sebagai wanita makhluk ciptaan Tuhan selalu jatuh cinta sama orang yang bukan ditakdirkan buat kita? Sudah nggak keitung kisah percintaan gue yang selalu berakhir sama, temanya itu lagi itu lagi.

Kadang bosen sendiri, udah nggak kehitung juga kisah-kisah orang terdekat dalam menemukan belahan jiwa mereka yang gue jadiin tolak ukur buat menemukan dan memilih calon pasangan hidup, mungkin kesannya sombong tapi gue selalu minta ampun sama tuhan atas dosa-dosa gue yang gue pikir jadi faktor penyebab kesendirian inii.

Gue masih ingat, betapa gue berusaha mati-matian nurunin ego buat orang yang gue pikir jodoh gue eh besoknya gue malah diputusin 2 hari setelah kita yakin buat melangkah bersama. Semuanya terjadi gitu aja. Gue nggak nyangka gue yang nggak pernah mainin hati anak orang bakal masuk daftar orang yang ditinggal pas lagi sayang-sayangnya.

Walaupun kita udah pernah ketemu dan udah kenal juga sebelumnya tapi kita baru jalan sekali, sekaligus pertama dan terakir kali. Padahal dia dulu ngemis cinta ke gue dan gue cuek aja. Jujur gue agak pemilih dan masi memprioritaskan karir waktu itu, jadi belom mikir mau nikah cepat. Tapi bukan berarti gue asal nerima cowo juga, toh gue nerima dia setelah pertimbangan dalam segala aspek.

Jadi singkatnya, hari itu gue nge-chat dia bilang kalo gue nggak bisa ketemu karena ada kerjaan, trus dia bilang boleh ngga kalo dia yang nyamperin gue. Gue mah iya-iya aja dong secara gue nggak nyangka dia nyamperin langsung besok harinya, tiba-tiba nge-chat udah sampe ya amplop gue kaget naudzubillah cuy mana gue capek pulang kerja dengan tampang gembel.

Dipikiran gue, asli ya ini orang napa nggak dari tadi pagi ngabarin atau dia emang mau ngasi surprise tahu lah, gue capek, kaget, campur senang dia mau datang, gue dandan ala kadarnya, nggak kaya pas sama mantan-mantan yang dulu gue prepare banget. Dia datang jemput, kita jalan, makan, ngobrol dan gue ngerasa nyambung dan seneng serta berteriak dalam hati seolah-olah sudah menemukan takdirnya, jujur saat itu gue ngerasa dia jodoh yang dikirim Tuhan buat gue.

Kelar jalan, dia balik, malamnya kita masih chat-chat an  ala-ala new couple, besoknya dia nggak ada kabar, gue biasa aja mungkin dia sibuk dan nggak harus ngubungin tiap hari juga. Besoknya lagi gue tungguin sampe malem masi nggak ada kabar, ya gue mulai mikir dong ada apa  nih? Terus gue memberanikan diri buat nge-chat duluan. Gue tungguin tapi nggak dibales, gue memberanikan diri buat ngubungin lewat HP, nggak diangkat juga, mulailah pikiran gue dirasuki berbagai hal negatif, naluri wanita gue yang tajam ini mengatakan pasti ada yang nggak beres tapi gue nggak tauh apa.

Dan pagi ini pas mau berangkat kerja masuklah chat dari seseorang yang gue tungguin chatnya dengan harap-harap cemas dan kecemasan gue terbukti, kalau ada istilah dunia serasa mau runtuh itulah yang pas buat menggambarkan perasaan gue waktu baca chat dia. Isinya cuma dia minta maaf karna ngga bisa ngelanjutin hubungan ini, dia bilang gue nggak salah apa-apa. Dia bilang alasannya kita jauh dan bakal LDR padahal dulu pas ngejar gue dia rela ngelakuin apapun kenapa LDR yang dia jadikan alasan buat lari?

Semudah inikah? kalo lo jadi gue lo ga bakal percaya dia tega ngechat kaya gitu padahal kemarennya pas kita jalan baik-baik aja bahkan malamnya masih sangat baik-baik saja? gue shock bukan main, gue niat tulus buat memulai hubungan ini, gue ga terima alasannya itu,, gue ga tau alasan sebenernya, tapi gue ga mau egois, gue tidak memaksa seseorang yang ingin pergi untuk bertahan sama gue.

Gue nggak mau nuduh dia yang nggak beres, awalnya emang sulit nerima kenyataan. Enam bulan abis itu gue denger dia tunangan sama orang lain, dan mereka nikah. gue masih ngerasa kosong, kadang sedih dan masi nggak percaya, tapi gue minta sama tuhan jangan biarin gue sendirian. Gue yakin tuhan masih simpan yang terbaik buat gue :")

Advertisement

Artikel Bermanfaat dan Menghibur Lainnya