Tatap Muka Normal, Tetapi Kapan? Dan Bagaimana dengan Nasib Anak-Anak di Pedalaman.

Meski sejumlah pihak masih mengkhawatirkan risiko Pembelajaran Tatap Muka (PTM) yang rencananya dilakukan di tahun ajaran baru pada Juli 2021 yang lalu, pada kenyataannya saat ini rencana itu terpaksa ditunda.

Advertisement

Delta Plus varian baru dari India telah mengguncangkan dunia, cepat dan ganas, sebagian kasus dikatakan varian ini tidak bisa terditeksi dengan tes antigen maupun pcr, korban kembali berguguran, rumah sakit kembali kewalahan, sehingga Presiden Joko Widodo sebagai pemerintah pusat kembali  mengeluarkan kebijakan untuk lockdown, Work From Home (WFH) kembali dipaksakan, meliburkan sekolah dan meneruskan proses belajar dan mengajar dengan menggunakan sistem Online (Daring) pada awal Juli kemarin.

Dengan menggunakan sistem pembelajaran ini, terkadang muncul berbagai masalah yang dihadapi oleh siswa dan guru, seperti materi pelajaran yang belum selesai disampaikan oleh guru kemudian guru mengganti dengan tugas lainnya, tidak hanya itu, terkadang guru tidak terlalu memahami pertanyaan yang diajukan oleh siswa atau mahasiswanya sehingga membuat anak muridnya menjadi bosan dalam mengikuti pembelajaran ini. Hal tersebut menjadi keluhan bagi siswa karena tugas yang diberikan oleh guru lebih banyak.

Itu adalah keadaan di kota besar, di pedalaman bagaimana? Apakah mereka bisa memilih dan berkeluh kesah?  Ibu Henny Kristianus, Founder dari Yayasan Tangan Pengharapan mengutarakan pada website-nya, Adanya peraturan pemerintah yang menyampaikan bahwa sekolah diliburkan sementara untuk menghindari penyebaran covid-19 membuat Tangan Pengharapan harus memikirkan cara agar anak-anak di pedalaman tetap tidak ketinggalan pelajaran.

Advertisement

Jika di kota, anak-anak dapat menggunakan aplikasi atau pembelajaran secara online, bagaimana dengan di pedalaman? Untuk itu Tangan Pengharapan menggerakan para guru pedalaman untuk tetap memantau pembelajaran anak-anak dengan mengajar dari rumah ke rumah. Dengan guru yang berkunjung dari rumah ke rumah dan belajar bersama, membuat guru menjadi lebih akrab dengan sang anak.

Ternyata hal ini membantu para guru jadi lebih mengenal karakter dan kebutuhan anak lebih dalam. Anak-anak juga sangat senang guru mereka dapat datang ke rumah mereka untuk mengajar, menurut Ibu Henny “Sebenarnya manusia punya kemampuan beradaptasi, respon setiap orang dalam menghadapi perubahan yang menentukan apakah mereka akan terus maju, atau diam di tempat, atau malah mundur. Tekanan menguji kekuatan. Hati yang bersyukur dalam segala keadaan dan upaya untuk berjuang menembus segala tantangan yang akan menjadi kunci kemenangan.”.

Anak adalah penerus bangsa, yang terbaik yang harus mereka dapatkan, daring maupun live tidak seharusnya menjadi alasan penurunan minat dan hasil akhir dari mereka, kesetaraan Pendidikan yang masih belum terjadi atara kota dan pedalaman adalah hal yang perlu di garis bawahi oleh pemerintah.

Artikel Bermanfaat dan Menghibur Lainnya

Advertisement

“Artikel ini merupakan kiriman dari pembaca hipwee, isi artikel sepenuhnya merupakan tanggung jawab pengirim.”

Berikan Komentar

Tim Dalam Artikel Ini

Penulis

CLOSE