Selama ini kita selalu dijejali dengan kata anak pintar adalah anak yang ranking satu dengan nilai akademik di atas rata-rata. Tidak jarang pemaksaan anak harus belajar agar menjadi pintar dan mau jadi apa di masa depan, semua sudah diterapkan dan menjadi mimpi dari orang tua.

Di sistem pendidikan kita sekarang ini, kreativitas dikesampingkan dan nilailah yang jadi tolak ukur kepintaran seseorang. Maka dari itu, nggak jarang saya liat temen-temen yang fokusnya cuma ke nilai yang mereka dapet. Giliran dapet nilai jelek, gurunya yang disalah-salahin. Bahkan temen yang nggak ngasih contekan pun ikut disalahin. Sistem pendidikan sekarang jugalah yang mengajarkan kita kalo gagal itu memalukan. Daripada gagal di ujian, kita lebih memilih buat nyontek.

Saya berpikir kalo tujuan sekolah adalah bentuk tanggung jawab anak terhadap orang tua yang telah membiayai pendidikannya.

Belajar – dapet nilai bagus dan dapet ranking – orang tua seneng – kelar

Tapi begitu saya sering denger orang tua yang memamerkan ranking sama temen-temennya, saya kok malah jadi risih. Kenapa sih tiap anak di-judge berdasarkan ranking mereka? Kenapa sih semua orang berorientasi ke hasil akhirnya aja? Bukan proses?

Advertisement

Kalo kita lihat prosesnya, kita pasti bakal tau apa yang sebenernya salah. Mungkin selama ini kita belajar dengan metode yang kurang cocok, nggak semua orang jago matematika kan? Mulai sekarang, coba deh fokus ke proses belajarnya. Karena dengan begitu, nilai juga bakal berbanding lurus kok sama proses belajar kita.

Tapi saya sadar, ngapain kita capek-capek belajar cuma buat ngebuktiin ke orang lain kalo kita pinter? Cukuplah kita sendiri yang merasa kalo kita nggak bodoh. Kalian nggak perlu konfirmasi dari orang lain kok. Karena pada akhirnya, orang lain juga nggak peduli seberapa pinter kita kalo kita nggak bermanfaat buat mereka.

Seperti kata Nabi Muhammad:

Sebaik-baik manusia adalah orang yang paling bermanfaat bagi orang lain. Maka dari itu percuma aja nilai bagus, tapi kontribusinya nol.

Karena esensi pendidikan yang sebenarnya bukan sekadar buat nyari nilai atau pengakuan kalo kita pinter. Nilai pada akhirnya cuma buat bukti dan tolak ukur seberapa patuh kita ngikutin sistem pendidikan. Penerapan ilmu yang sesungguhnya justru dimulai ketika kita keluar sekolah dan berhadapan langsung dengan kehidupan nyata.