Hidup ikut-ikutan itu capek, hidup yang kamuflase, hidup yang gak apa adanya.

Punya temen suka baca, lantas kepengen jadi orang yang doyan baca juga. Ikut-ikutan suka baca. Begini nih orang yang suka ikut-ikutan baca:

Kamu suka baca gak?dijawab sama orang yang suka ikut-ikutanSuka”.

"Bagus dong kalo suka baca. Gue sekarang lagi baca buku Gibran nih The Prophet from The East "

"Oooh iya, Gibran ya." Padahal dalam pikiran orang yang suka ikut-ikutan: "Siapa tuh ya. Aduh pengen browsing nih."

Advertisement

Kamu suka ikut-ikutan gak?

Semoga gak ya. Karena ikut-ikutan gak banget deh. Tapi ada lho orang yang kerjanya ikut-ikutan. Apa aja bawaannya mau ikut-ikutan. Ikut yang lagi ngetren. Ikut ngomongin apa saja yang lagi banyak diomongin orang. Sampe-sampe gaya hidupnya serba ikut-ikutan. Follower sejati.

Kamu suka ikut-ikutan gak?

Kasihan juga sih kalo hidup kerjaannya ikut-ikutan Mengekor doang. Ngikutin fashion yang lagi nge-trend ke mana. Ngikutin handphone keluaran terbaru. Ngikutin temen lagi ngapain aja. Ngikutin saingan lagi beli apa saja. Ahh, capek banget hidup kalo ikut-ikutan.

Boleh jadi, orang yang ikut-ikutan itu gak punya prinsip dalam hidup. Orang galau yang kerjanya ngintipin apa saja yang dilakukan orang lain. Atau komentarin apa saja yang lagi populer, yang lagi banyak diomongin orang. Gitu deh budaya ikut-ikutan.

Kamu suka ikut-ikutan gak?

Gak usah dijawab deh. Direnungin aja. Buat ke depannya biar gak ikut-ikutan. Agak aneh aja. Zaman makin canggih tapi kok gaya hidup malah ikut-ikutan. Apa aja diikutin. Pikiran kerjanya mengikuti, perbuatan mengikuti. Hidupnya serba tergantung pada orang lain. Orang lain ngapain, ikut. Orang lain begini, ikut. Orang lain begitu, ikut. Itu namanya ikut-ikutan. Tanpa pernah disadari. Sekali lagi, follower sejati.

Orang sekarang emang begitu sih. Makin banyak yang ikut-ikutan. Ikutan nyemplung ke air padahal gak bisa berenang. Ikutan ngomongin suatu hal padahal gak paham. Ikut-ikutan, sungguh jadi cikal bakal timbulnya manusia yang sok tahu dan sok angkuh.

Kamu suka ikut-ikutan gak?

Semoga gak ya. Karena orang yang ikut-ikutan kadang suka sok tampil mempesona, sok memikat. Tapi sayang gak diikuti dengan isi dirinya dan isi otaknya. Ikut-ikutan bikin kejebak dalam kebodohannya sendiri. Gagal paham.

Orang yang suka ikut-ikutan.

Sayangnya kalo dikasih tahu malah nyolot duluan. Diajak bertindak apa adanya, malah ngomel-ngomel bilang "hidup-hidup gue gak usah ikut campur deh elo". Dikasih tahu gak usah ngikutin rang lain, malah bilang "terserah gue, elo gak usah ikut campur, urusin aja hidup elo sendiri". Hahahaha serem banget sih hidup kayak gitu.

Ikut-ikutan. Itu berarti ada orang yang diikutin. Dan ada pribadi yang kerjanya mengikuti. Kadang kamu suka lupa. Orang yang kerjanya ikut-ikutan orang lain justru bikin jengkel orang yang diikutin.

Ikut-ikutan tapi gak paham. Dalam filsafat Jawa disebut “Belo Melu Seton”.

Belajar untuk gak ikut-ikutan. Pikirkan dan lakukan apapun dengan penuh kesadaran, penuh kesungguhan. Bukan karena orang lain, bukan karena ikut-ikutan. Kalo gak paham ya gak usah ikut-ikutan, kalo gak ahli ya gak usah sok analisis. Biarin aja, tiap soal tiap masalah sudah ada yang ngurusin. Peduli boleh tapi jangan karena ikut-ikutan. Gampang kan?

Gak usah ikut-ikutan. Biasa aja keless.

Kalo gak paham, gak tau duduk masalahnya ya gak usah ikut-ikutan. Gak usah ngeduga-duga. Biarin aja polisi yang bekerja. Ikut-ikutan malah bikin makin gak nyambung. Makin banyak kepala yang ngomong, makin gak jelas. Untung polisi gak kayak kita, suka ikut-ikutan. Kalo kita yang disuruh ngurus, malah banyakan ngegosip. Tapi hasil kerjanya gak ada, orang yang suka ikut-ikutan emang begitu sih.

Kamu suka ikut-ikutan gak?

Caranya gampang. Kalo kamu suka ikut-ikutan biasanya akan marah baca tulisan ini. Bisa jadi tersinggung, keberatan atau defensive, membela diri bahwa kamu gak pernah ikut-ikutan. Jika kamu begitu, sangat sangat sangat positif kamu itu orang yang tukang ikut-ikutan.

Gak usah ikut-ikutan. Apa saja yang lagi ngetren gak usah ikut-ikutan. Kenapa kamu doyan ikut-ikutan karena kamu punya 6 karakter yang bahaya ini:

1. Gak percaya diri, bawaanya pengen ikut apa yang orang lain lakukan.

2. Gak fokus pada keahlian sendiri, bawaannya pengen mencontoh orang lain.

3. Gak tekun dalam ikhtiar, bawaannya pengen nyari yang instan dan gak mau berproses dengan benar.

4. Gak punya komitmen, bawaannya gak mau melakukan apapun dengan sabar.

5. Sibuk ngurusin orang lain, bawaannya mau tahu aja yang dilakukan orang lain sementara diri sendiri gak lakukan apapun.

6. Doyan ikut-ikutan dalam hal apapun, bawaannya gak happy kalo gak ikut orang lain.

Kamu harus tahu, orang yang tahu persis itu tidak akan ikut-ikutan. Orang lain itu baik-baik saja kok walau kamu intipin setiap saat. Karena dia tahu persis kenapa dia melakukannya, dia paham banget apa yang harus dia lakukan.

Dari pada ikut-ikutan tapi gak paham. Orang yang ikut-ikutan itu kasihan banget. Pindah sana, pindah sini, sibuk sana sibuk sini. Tapi ujung-ujungnya, di sana gak ada, di sini pun tak jadi.