Tentang Lelaki, Amarah, dan Olahraga

Gue bukan perempuan gila bola tapi saya suka nontonin pertandingan. Terima kasih sepakbola, terkadang gue jadi suka punya momen sama ayah gue. Terima kasih juga pacar di saat itu sudah banyak ngomongin sepak bola jadi gue mengerti dan bikin nyambung kalau ngobrol sama ayah. Terima kasih juga para sepupu yang selalu main FIFA kalau nginep di rumah. Gue suka aja atmosfir orang yang gila bola.

Advertisement

Omong-omong atmosfir gila bola. Karena ini musim piala Eropa, gue pernah ikutan terjebak nobar. Hari itu adalah kali pertama gue merasakan atmosfir gila bole sesungguhnya. Di mana banyak orang unite sambil pake baju dengan warna seragam serta face deco muka dengan bendera tim jagoannya. Gregetnya setiap mau gol pada berdiri dari tempat duduk. Begitulah, yang pernah pasti ngerti. Yang belum, silakan dicoba mumpung masih on going piala Eropanya.

Akibat lagi sering nontonin sepakbola lagi. Ada hal yang membuat gue merasa sendirian karena kebanyakan temen cewek gue takut dan gak setuju akan hal ini.

Gue mewajarkan kaum Adam bila emosi perkara perolahragaan.

Sementara itu, temen-temen gue punya trauma tersendiri karena pernah menjadi korban kekerasan dalam pasca tanding. Sebetulnya gue juga pernah menjadi korban kekerasan pasca tanding, gak korban juga sih. Cuma dijutekin terus ada lah suara gebrak loker kayak di film-film.

Advertisement

Tapi yang mereka gak ngerti mungkin adalah pas tandingnya. Sumpah kalo mereka udah marah karena lagi tanding apalagi sambil ngacak rambut dan nunjuk ini itu. Malah gak membuat gue takut, tapi rasanya malah mau terjun ke lapangan dan calm him down. Gak bisa dipungkiri juga sih kalo ngeliat live yang sampe gebrak loker, tendang tong sampah sampe jatoh, atau tendang bola tanpa target. Experience melihat itu semua menjadi hal yang biasa gue lihat sebagai dulu anak sekolahan yang suka nontonin anak cowok main futsal pulang sekolah. Lapangan sekolah gue dulu kecil jadi mau gak mau yang nontonin ya di pinggir lapangan persis, ya bisa 30 sentian dari lapangan. The way they get mad is still tolerable. It is better for them to do that stuffs daripada gak ngapa-ngapain tapi ngomongin orangnya berhari-hari gak kelar. Gue suka sama bagaimana cowok punya masalah, sekali tonjok, kelar.

Cowok kalo marah karena tanding itu mungkin bisa disamakan dengan kalau cewek lagi PMS. Karena asli deh ibarat perempuan, yang namanya cowok itu kalo udh masalah olahraga atau tanding pasti sensitif, pas tanding apalagi, dan selesai tanding juga. Gak beda jauh lah. Mungkin yang membedakan kalo PMS itu pra sampai saat menstruasi tapi kalo PMS yang versi ini itu dari saat sampai usai saatnya.

"Gimana tadi?"

Agak basa-basi juga kalo kita nanya begitu karena sebenarnya kita bisa liat sendiri dari ekspresinya dia gimana. State cowok yang paling jujur dan gak malu-malu untuk nunjukin perasaannya ya selesai tanding atau selesai nonton pertandingan. Sekalem-kalem nan misteriusnya seorang cowok, pasti tetap ada ekspresi yang bisa kebaca seusai dia menang atau kalah. Nanya petanyaan itu pun mungkin akan membuat dia annoyed. Tapi kalo kita gak nanya takutnya membuat dia bakal "lo gak apresiasi kemenangan gue?" atau "lo gak mau tau gue keselnya kenapa?"

Jadi, gue sebagai cewek yang dulu pernah bercowok gila bola. Gue merasa olahraga membuat laki-laki secomplicated perempuan sebagaimana mereka selalu berkata "Perempuan tuh susah dimengerti."

Maaf, ini mungkin analogi terburuk yang pernah orang buat. Tapi menurut gue ini adalah pemikiran orang yang perlu ditumpahkan karena gue rasa ada orang-orang yang sepemikiran dengan gue dan gue rasa ada laki-laki yang mengakui hal-hal diatas. Lagi pula gak ada salahnya untuk seorang laki-laki bisa sesensitif itu. Serius, akuin deh, pernah gak nangis gara-gara tim jagoan kalian kalah? Atau nangis terharu? Ngaku!

Artikel Bermanfaat dan Menghibur Lainnya

Advertisement
loading...

“Artikel ini merupakan kiriman dari pembaca hipwee, isi artikel sepenuhnya merupakan tanggung jawab pengirim.”

Berikan Komentar

Tim Dalam Artikel Ini

CLOSE