Ada yang bilang kamu belum berkunjung ke suatu daerah kalau belum merasakan kuliner khasnya. Kamu bisa mengetahui kebiasaan dan budaya suatu daerah dengan mencoba kuliner legendaris daerah tersebut. Untuk menyandang gelar legendaris, cita rasa kuliner ini sudah jelas teruji oleh waktu dan disukai hampir semua orang dari generasi ke generasi.

Kali ini aku, sebagai orang lokal Semarang, bakal ngajak kamu nyicipin kuliner legendaris dari Semarang. Orang Semarang cenderung pilih-pilih makanan. Kalo ada kuliner yang bisa bertahan sampe puluhan tahun, berarti kuliner itu istimewa. Yuk intip ada kuliner legendaris apa saja yang bisa ditemukan di Semarang.

1. Lumpia paling enak sedunia yang sudah eksis dari jaman bahula. Lumpia Gang Lombok.

Kalo mau beli Lumpia Gang Lombok, sebaiknya datang agak pagian. Biar nggak kehabisan. via www.instagram.com

Advertisement

Semarang populer sebagai kota lumpia. Jelas ada banyak jenis lumpia di Semarang. Tapi buat aku Lumpia Gang Lombok ini rasanya paling juara. Si opa masih masak sendiri isian lumpianya. Harganya Rp 15,000 sebiji. Kalau makan di tempat bakal disajikan di piring bersama selada, cabe, dan saus spesialnya. Letaknya di Jalan Gang Lombok no. 11, sebelahan dengan Klenteng Tay Kak Sie. Meski jam bukanya jam 08.00-17.00 tiap hari, tapi saking larisnya, Lumpia Gang Lombok tutup duluan karena udah habis. Mendingan ke sini pagi atau siang deh biar nggak kehabisan.

2. Tahu gurih campur saus istimewa. Tahu Pong Gadjahmada punya rasa yang menggugah selera

Paling enak makan tahu pong siang-siang. Pas banget dengan cuaca Semarang yang panas. via www.instagram.com

Tahu pong ini cuma tahu yang tengahnya kopong atau nggak ada apa-apanya. Makannya bareng sama tambahan telor atau gimbal. Gimbal itu sejenis gorengan yang dibuat dari tepung dan udang. Tahu dan teman-temannya tadi disiram kuah yang khas. Rasanya seger. Harga per porsinya Rp16.000-28.000, tergantung mau nambah apa. Buka jam 11.30 – 20.00 tapi kalau hari Minggu tutup. Tahu Pong Gadjah Mada ada di Jl. Gajahmada no. 63B, deket sama Hotel Gumaya.

3. Meskipun cuma jajanan anak sekolah, tapi Leker Paimo ini bisa gantiin makan siang. Hati-hati ketagihan lho ya~

Kalo beruntung bisa ketemu Pak Paimonya langsung, coba diajak bercanda via www.dinilint.com

Meskipun leker dikenal sebagai jajan anak sekolah, tapi Leker Paimo adalah jajanan legend yang bikin kenyang. Gimana nggak, Leker Paimo ini punya banyak variasi isian, mulai dari yang biasa macam coklat, keju, atau karamel, sampe yang istimewa seperti jagung manis, telur, tuna, kornet, sosis, sampe keju mozarella. Harganya bervariasi dari Rp. 2.000-20.000. Leker Paimo bisa ditemukan di Depan SMA Loyola. Jam bukanya di jam 10.00-18.00. Kalo Minggu tutup ya, jangan ke sini.

4. Kalo kelaparan malem-malem di Semarang mending makan di Gudeg mbak Tum. Heran, kenapa makin malem warung Gudeg Mbak Tum malah makin rame ya?

Makin malem warung Gudeg Mbak Tum makin rame. Hayo mau nambah lauk apa. via www.instagram.com

Advertisement

Gudeg Mbak Tum ini nggak kayak gudeg di Jogja yang manis. Gudeg di sini cenderung  gurih. Teman makan gudegnya ada kopyor, telur, dan ayam suwir, tinggal pilih aja yang sesuai selera. Herannya warung gudegnya Mbak Tum ini selalu rame, padahal mbak Tum-nya sendiri kalo kecapekan suka nggak buka warung. Kalo warungnya buka berarti siap-siap jam 18.00-24.00 untuk nyobain gudeg Mbak Tum. Harganya Rp 19.000-31.500, sesuai lauk tambahan yang kamu pilih. Paling enak makan gudeg ini malem-malem.

5. Makan Mi Kopyok Pak Dhuwur satu porsi ini cuma cukup. Cukup buat bilang untuk nambah lagi

Perpaduan mi, tahu goreng, lontong, touge, dan kuah bawang istimewa via www.instagram.com

Mi Kopyok adalah mi kuning dengan potongan tahu dan touge yang disiram kuah bawang. Rasanya gurih dan seger. Seporsi mi kopyok harganya cuma Rp13.000. Lokasinya ada di Jl. Tanjung no. 18 A, dekat kantor PLN. Coba ke sini antara jam 07.00-16.00. Hati-hati ketagihan ya.

6. Belum ke Semarang kalo belum makan tahu gimbal. Yang paling maknyus di Tahu gimbal Pak Edi di Taman KB

Bisa request kol mentah atau digoreng bareng telor. Maknyus via www.instagram.com

Di Semarang ada banyak banget penjual tahu gimbal. Salah satu favorit orang Semarang adalah tahu gimbal Pak Edi yang ada di sekitaran Taman KB. Tahu gimbal ini adalah tahu yang disajikan bersama gimbal (gorengan udang dan tepung), kol, lontong, dan telur goreng yang disiram dengan kuah kacang yang legit. Harga seporsinya berkisar antara Rp.13,000-15.000. Kamu bisa makan tahu gimbal sepanjang hari karena jam bukanya di jam 08.00-24.00.

7. Warung nasi ayam ini selalu rame. Kayaknya semua orang suka makan Nasi Ayam bu Nyoto

Makan nasi ayam Bu Nyoto gratis krupuk sepuasnya. via www.instagram.com

Nasi ayam ini nasinya adalah nasi gurih yang masaknya dengan diliwet. Penyajiannya adalah nasi ditambah ayam suwir, sayur labu, dan semacam kuah pedes dan masih ditambah lagi bumbu gurih yang aku nggak paham bikinnya dari apa. Nasi ayam Bu Nyoto sudah eksis lama banget. Dari dulu sampe sekarang nasi ayam Bu Nyoto ada di Jalan Mataram, di depan SD Santo Yusuf jam 06.00-09.00 pagi & sore. Satu porsi nasi ayam  cuma Rp 15.000 dan dijamin kenyang karena porsinya banyak banget.

8. Warungnya belum buka, orang-orang udah pada ngantri di depan pintu. Demi makan Tahu Petis Mataram

Tahu petisnya emang punya citarasa beda sih. Pantes pada rela antri. via www.dinilint.com

Kalo datang ke toko tante di Jalan Mataram ini siapin sabar ya. Orang-orang udah ngantri bahkan sebelum tokonya buka. Toko tahu petis Mataram nggak punya plang penunjuk atau tulisan nama toko, kamu lihat aja kalo ada keramaian di kanan jalan, sebelum perempatan Pasar Langgar, berarti di situ yang jualan tahu petis Mataram. Meskipun jam bukanya jam 18.30-21.00, tapi jam 19.30 sering udah habis. Satu tahu harganya Rp3.000 dan rasanya luar biasa.

9. Jangan datang ke sini kalo lagi lapar berat. Pesen Pecel Yu Surip butuh kesabaran tingkat dewa

Cobain pesen pecel pake nasi dan lauk bantal. Endess via www.instagram.com

Kalo datang ke Yu Surip jangan pas laper ya. Antri buat makan di Yu Surip ini lumayan lama. Tapi kalo udah makan pecelnya bakalan puas banget dan kenyang. Porsinya lumayan banyak. Belum lagi kalo pesen pecelnya pake nambah lauk banyak. Lauk favorit di Pecel Yu Surip adalah bantal, kata lain untuk martabak, tapi yang ini martabaknya gendut kaya bantal bobo. Pecel Yu Surip buka jam 18.00-22.00. Harga pecelnya sendiri mulai dari Rp8.000. Lokasinya ada di Jalan Mataram, dekat radio Gajahmada, kiri jalan.

10. Kalo makan di sini siap-siap ditungguin orang. Yang ngantri di Soto Bokoran banyak banget

Selain jualan soto, ada juga aneka gorengan yang bikin patah iman. via www.instagram.com

Soto emang jadi satu menu sarapan favorit kita semua. Makanya Soto Bokoran ini buka mulai dari jam 06.00-14.00. Lokasinya di Jalan Plampitan, sebelah Hotel Quest. Kalo makan di Soto Bokoran harus tahan panas, karena banyak banget yang makan di situ. Kalo mau agak lega datang lebih pagi ya. Soto Bokotan harganya Rp. 10.000 per porsi.

11. Wedang Kacang Tanah Kapuran emang rasanya juara. Kata opa ini wedang langganannya dari jaman masih muda

Selain wedang kacang tanah, ada juga wedang kacang ijo via www.instagram.com

Kalo orang Eropa snack sorenya teh, orang Semarang snack sorenya wedang. Selain jualan kacang tanah, ada juga pilihan wedang kacang ijo atau campuran wedang kacang tanah dan wedang kacang ijo. Rasanya enak banget dan kedai kaki lima ini selalu rame pengunjung. Harga per mangkok wedang  Rp. 7.000. Jam bukanya jam 15.00-21.00, tapi kalo hari Minggu dan tanggal merah ibunya nggak jualan. Lokasinya ada di Jl Ki Mangun Sarkoro no. 45.

12. Es puter paling mahal sedunia. Tapi enaknya Es Puter Conglik sudah teruji masa

Satu porsi terdiri dari 3 rasa. Masing-masing rasa dapat 2 scoop via www.instagram.com

Makan es puter adalah suatu hal yang bijak untuk menghadapi cuaca Semarang yang cenderung  panas. Es puter Conglik ini selalu eksis dari jaman dulu banget. Padahal harga seporsinya bisa dibilang nggak murah, sekitar Rp.20.000-30.000. Tapi ya puas sih kalo makan es puter yang resepnya udah turun-temurun ini. Coba aja ke Jl. KH Ahmad Dahlan, sederetan dengan RS Telogorejo. Tempatnya kaki lima gitu. Jam bukanya di jam 18.00-23.30, atau sampe habis. Hati-hati keenakan ya.

13. Kuliner peninggalan masa lalu yang masih eksis sampe sekarang. Jamu Jun emang favorit semua orang

Meskipun namanya jamu, tapi bentuknya mirip bubur. via www.instagram.com

Jamu yang satu ini bentuknya nggak cair seperti jamu pada umumnya, tapi berbentuk bubur. Jun sendiri artinya adalah wadah seperti gentong yang terbuat dari tanah liat yang digunakan untuk menaruh jamu supaya tetap panas, karena jaman dulu belum ada termos. Kebayang kan Jamu Jun ini ada sejak kapan. Coba ke Semawis di area Pecinan tiap hari Jumat, Sabtu, Minggu dan cobain Jamu Jun yang terbuat dari aneka rempah-rempah ini. Jam bukanya di jam 18.00-22.00 dan harganya sangat bersahabat, cuma Rp. 4.000 per porsi.

14. Warungnya selalu rame dengan tua muda. Jahe rempah mbah Jo selalu istimewa

Meskipun warungnya sederhana, tapi langganan Jahe Rempah Mbah Jo dari mana-mana via www.instagram.com

Kedai Mbah Jo yang terletak di Jalan Menteri Supeno, di belakang kantor gubernuran ini selalu ramai. Hampir semua orang suka dengan racikan rempah-rempah bikinan Mbah Jo. Jangan salah, yang minum jahenya Mbah Jo nggaku cuma orang tua, anak muda pun banyak yang jadi langganannya si mbah. Jahe rempah Mbah Jo buka dari jam 06.00-23.00. Kalo Sabtu tutup ya.

15. Martabak Thien Thien Lay emang termasuk martabak mahal. Tapi emang enak banget sih, gimana dong?

martabak manis via www.instagram.com

Kenapa martabak seharga Rp. 110.000-130.000 bisa laku banget? Ternyata jawabannya emang martabak ini enak banget. Konon rasanya dari dulu selalu seenak ini. Resepnya Martabak Thien Thien Lay ini emang udah teruji puluhan tahun dan konsisten enak sih. Kamu harus nyobain minimal sekali. Belinya di Jl Thamrin no 67. Martabak ini buka dari jam 17.00-22.30 atau sampai habis. Eh, tapi hati-hati ya kalo ketagihan.

Gimana, air liur kamu udah netes belum lihat deretan makanan yang sudah teruji waktu di atas. Aku sih udah laper banget nulisnya. Aku mau makan dulu lah. Kamu buruan ke Semarang buat nyobain gih.

Advertisement
loading...

Artikel Bermanfaat dan Menghibur Lainnya