Curhatan Pramugari : 13 Hal yang Kami Rasakan Ini Tidak Banyak Orang Ketahui. Apalagi Mau Peduli

Perubahan selalu terjadi dalam kehidupan. Termasuk tentang penerbangan, dan profesi-profesi yang turut andil di dalamnya. Dulu, naik pesawat seakan jadi mimpi semua orang. Hanya orang berduit saja yang mampu duduk manis dan terbang dengan si burung besi ini. Tapi sekarang, tarif penerbangan sudah cukup terjangkau, pergi naik pesawat pun bukan termasuk sesuatu yang wow.

Advertisement

Begitu juga dengan kisah tentang pramugari.

Dulu, perempuan yang selalu cantik dan mondar-mandir di dalam pesawat ini dianggap pekerjaan bergengsi, sekarang apa? Seolah hanya objek pelampiasan atas terjadinya keterlambatan atau penundaan penerbangan. Coba ingat lagi, pernah tidak pramugari jadi sasaran kemarahanmu? Nggak sedikit juga yang menganggap, mereka hanyalah sekumpulan perempuan cantik yang fungsinya tak lebih dari sekadar pelayan. Padahal, asal kamu tahu, jadi pramugari itu nggak gampang. Ini 13 hal tentang profesi pramugari yang nggak pernah kamu ketahui. Semoga bikin kamu berpikir ulang, ya…

1. “Hari ini sudah 6 kali flight yang delay kami jalani, dengan penumpang yang selalu menggerutu dan kami harus tetap tersenyum. Apa daya, cuma ini senjata kami.”

cuma ini yang kami punya

cuma ini yang kami punya via katailmu.com

2. “Entah sudah berapa kali kami digoda penumpang dalam sehari. Dari anak muda bau kencur sampai orang tua bau tanah. Dan kami, tetap harus berlaku ramah, padahal sejatinya kami pun jengah.”

ini tentang tugas

ini tentang tugas via www.jendelaberita.com

3. “Ada beragam penumpang di dalam pesawat. Mulai dari tukang sol sepatu sampai pejabat. Ada yang diam dan berisik tak terbantahkan. Apapun itu, kami harus menegur dan senyum dengan sopan, walau kadang hati merasa enggan.”

apapun yang terjadi, sopan tetap nama tengah kami

apapun yang terjadi, sopan tetap nama tengah kami via detik.com

4. “Kami sangat mengantuk, hingga kami mampu tidur tanpa memejamkan mata sekalipun. Flight buta sebelum ayam berkokok kami jalani, juga flight tengah malam bersama kuntilanak pun terbiasa kami alami

apa setega itu dan kamupun berbuat semena-mena?

apa setega itu dan kamupun berbuat semena-mena? via rahadiona.blogspot.com

5. “Jauh dalam lubuk hati, kami ingin memenuhi segala keinginanmu. Tapi apa daya ketika kami ternyata tak mampu. Tolong kamu ingat, ini pesawat, bukan hotel berbintang, apalagi surga di mana bidadari yang melayanimu.”

kalau minta yang aneh-aneh tolong kamu kira-kira

kalau minta yang aneh-aneh tolong kamu kira-kira via okezone.com

6. “Kami hanyalah front liner yang rajin terkena omelan. Tak jarang kamu meminta kami membawakan tentengan bagasi di atas tempat duduk. Apa kamu lupa kalau kami perempuan? Bayangkan, kalau semua penumpang meminta hal demikian?”

bayangkan jika semua penumpang meminta hal yang sama

bayangkan jika semua penumpang meminta hal yang sama via detik.com

7. “Apa kamu tahu, kami sangat berharap ada di posisi yang sama sepertimu; bepergian dengan keluarga, duduk di samping orang yang disayang, bersebelahan dengan kekasih berangkat liburan, naik pesawat untuk pulang mudik lebaran ataupun natal. Tapi ternyata, kami tak seberuntung itu.”

kami masih harus terus melayanimu

kami masih harus terus melayanimu via analisadaily.com

8. “Selalu saat melihat keluar pesawat, kami ingin menghabiskan waktu di luar sana. Apa kamu tahu, 70% waktu yang kami punya habis di dalam burung besi ini. Bukan hanya tentang paras cantik, smart, body bagus, atau salary tinggi, tapi ini tentang hati.”

betapa kami bahagia setiap menjejak darat

betapa kami bahagia setiap menjejak darat via newsrina.blogspot.com

9. “Bukan pula tentang breakfast di Padang, lunch di Thailand, numpang pipis di Ambon, dinner di Jepang, dan tidur di Sydney. Ini tentang berapa banyak social time kami yang terenggut karena profesi. Ini tentang profesionalitas dan dedikasi.”

karena segalanya tak mudah untuk kami

karena segalanya tak mudah untuk kami via liputan6.com

10. “Walau senyum selalu tersungging, kami pun kerap menangis dalam hati. Merasai rindu yang menggebu dan memikirkan ayah bunda yang terus menanti kami kembali.”

senyum itu SOP kami

senyum itu SOP kami via tentik.com

11. “Kadang kamu melihat kami menggunakan barang bermerek. Padahal, kami berbelanja sebagai usaha melupakan luapan kangen untuk pulang karena terhalang tugas.”

segala barang bermerek itu hanya pelampiasan

segala barang bermerek itu hanya pelampiasan via ngobas.com

12. “Kami bisa mengatasi penyakit jantung, asma, membantu persalinan, mengoperasikan emergency equipment, mengatasi teroris, menjinakkan bom, dan lain sebagainya. Apa pernah kamu bayangkan betapa ekstranya pelatihan yang kami lakoni sebelum diperbolehkan terbang?”

karena segalanya nggak sesederhana itu

karena segalanya nggak sesederhana itu via www.viresattached.com

13. “Saat pesawat panas karena AC error, kami juga kepanasan. Saat kami membagikan makanan untukmu, setelahnya kami baru akan makan. Jadi tolong, berhentilah menggerutu yang tidak perlu.”

baek-baek ya

baek-baek ya via kaskus.id

Dengarkan lah curhatan kami ini.

Advertisement

Inilah 13 hal yang sejatinya kami rasakan. Sudahkan kamu berpikir ulang? Bekerja dengan berpindah-pindah tempat dan tak hanya satu negara setiap harinya mungkin memang menyenangkan. Tapi kenyataan jauh dari orang tersayang dan pekerjaan rutin setiap hari akan terasa membosankan. Bersyukurlah kamu ya.

Semoga hal-hal di atas bisa membuatmu membuka mata dan pikiran ya.

Advertisement
Berikan Komentar

Tim Dalam Artikel Ini

Penulis

Rajin menggalau dan (seolah) terluka. Sebab galau dapat menelurkan karya.

15 Comments

  1. yg poin 6, yang saya pernah dger itu bukan tugas mrk, krn airline sdh tdk menanggung kecelakaan kerja akibat mengangkatkan bagasi penumpang..

  2. mbak-mbak pramugari dan mas-mas pramugara, semangat, ya!

  3. Kok isinya keluh kesah semua seakan gak bersyukur jd flight attendant. Semua kerjaan ada resiko. Ada enak dan gak enaknya. Kalo ngerasa kebanyakan gak enak dan penuh keluhan mending berenti kerja, cari yang lain.

  4. Torikun Mania berkata:

    Bersyukur saja
    U masih ada day off
    Coba u kerja di kapal pesiar
    Tiap hari pindah tempat
    Kerja 11 jam
    Ga ada day off selama 1 contract 8-10bln

CLOSE