5 Fakta Menarik Seputar Masjid Agung Demak yang Nggak Banyak Orang Tahu

Fakta Menarik Masjid Agung Demak

Sebagai pecinta wisata religi, rasanya belum lengkap kalau kamu belum berkunjung ke Masjid Agung Demak. Yang paling menarik di masjid ini adalah berbagai fakta unik yang tak dimiliki oleh masjid lain yang ada di Indonesia. Masjid Agung Demak merupakan salah satu masjid yang menjadi saksi sejarah penyebaran agama Islam khususnya di Indonesia. Masjid yang didirikan oleh Raden Patah sekitar abad ke-15 Masehi ini juga menjadi tempat berkumpulnya Walisongo lo….

Advertisement

Masjid Agung Demak juga menjadi salah satu masjid tertua yang ada di Indonesia. Meski begitu, bangunannya masih sangat kokoh. Bahkan hingga saat ini masih menjadi daya tarik wisatawan lokal maupun mancanegara. Ini juga menjadi salah satu ikon dari kota Demak di Jawa Tengah. Yang membuat wisatawan penasaran dan ingin berkunjung langsung adalah berbagai keunikan yang ada di masjid tersebut. Kamu juga pasti penasaran kan?

Nih, Hipwee kasih tahu keunikan yang ada di Masjid Agung Demak. Simak ya!

1. Atapnya yang berbentuk limas dan menyerupai bangunan Pura. Desain yang mirip banget dengan tempat ibadah agama Hindu.

Advertisement

Bagian atap Masjid Agung Demak ini sangat mirip dengan bangunan Pura (Atap Tajuk). Desainnya merupakan perpaduan antara gaya arsitektur Majapahit dengan khas rumah adat Jawa Tengah. Pada bagian atap dibuat bertumpuk 3 yang melambangkan aspek meliputi Iman, Islam, dan Ihsan. Bahkan ada yang menyebutkan bahwa salah satu dari tingkatan atap tersebut dibuat dari intip (kerak nasi) yang dibuat oleh salah satu Walisongo, yaitu Sunan Kalijaga. Hmm… Menarik ya.

2. Tempat wudhu yang bersejarah. Beda dari yang lain pokoknya.

Sumber gambar: kontraktorkubahmasjid

Ada yang berbeda dari tempat wudu di Masjid Agung Demak. Di sini kamu bakal melihat kolam yang dalamnya mencapai 5 meter dan terdapat batu hitam yang ukurannya berbeda. Konon, kolam tersebut dipakai Walisongo untuk wudu. Meski sekarang sudah tidak dipakai, namun banyak wisatawan yang penasaran dengan tempat wudu yang dipakai oleh para wali yang telah menyebarkan agama Islam.

3. Pintu utama yang dinamakan pintu bledek. Pintu bledek atau dalam bahasa Indonesia dinamakan pintu petir.

Advertisement

Mungkin banyak yang bertanya mengapa namanya unik, yaitu pintu bledek. Ini juga ada sejarahnya lo, ternyata pintu ini adalah karya dari Ki Ageng Selo yang merupakan wali penangkap petir yang dulu terjadi sekitar tahun 1446 Masehi. Pintu ini juga memiliki keunikan tersendiri yang terbuat dari kayu jati dengan ukiran makna yang dalam. Salah satu yang menjadi daya tarik adalah adanya dua kepala naga. Dalam budaya Jawa dikenal dengan simbol Condro Sengkolo (penanda waktu).

4. Mihrab masjid yang unik karena terdapat prasasti bulus. Bulus merupakan sejenis kura-kura.

Pasti kamu bertanya-tanya, kok di dalam masjid ada binatang sejenis kura-kura? Ternyata prasasi bulus ini merupakan Candara Sengkala Memet yang maknanya Sariro Sunyi Kiblating Gusti. Pada bagian luar dinding Mihrab juga terdapat kaligrafi tulisan Arab yang mengapit Surya Majapahit. Penasaran kan?

5. Tiang penyangga yang terbuat dari tatal sisa ketaman. Konon, salah satu yang yang membuatnya adalah Sunan Kalijaga.

Hastosuprayogo via Wikimedia Commons

Kalau kamu melihat sekilas, tentunya hampir sama seperti masjid pada umumnya. Menurut sejarah, tiang yang disebut Saka ini dibuat oleh Sunan Kalijaga, Sunan Gunungjati, Sunan Bonang, dan Sunan Ampel dan berbahan serpihan kayu yang tidak utuh. Pada akhirnya, serpihan tersebut disatukan dan berbentuk utuh yang kuat hingga sekarang.

Masjid Agung Demak memang memiliki gaya khas dan keunikan tersendiri. Kamu yang penasaran dan ingin langsung melihatnya bisa datang langsung ke lokasi yang beralamatkan di Kampung Kauman, Kelurahan Bintoro, Kecamatan Demak, Kabupaten Demak, Jawa Tengah. Kapan mau ke sana nih?

Apakah kamu tertarik untuk mengikuti jalan-jalan lewat virtual tour selama masa new normal ini? Kasih tahu pendapatmu di sini

Advertisement
Berikan Komentar

Tim Dalam Artikel Ini

Penulis

A professional Overthinker.

Editor

Penikmat jatuh cinta, penyuka anime dan fans Liverpool asal Jombang yang terkadang menulis karena hobi.

CLOSE