4 Kisah Ayah Milenial Tangguh yang Bangga Jadi ‘Ayah Rumah Tangga’. Ih, Kata Siapa Nggak Bisa?

ayah rumah tangga

Istilah ibu rumah tangga bagi kebanyakan orang merupakan hal yang mungkin terdengar wajar. Pasalnya, budaya yang terjadi di Indonesia seperti mengkodratkan perempuan berkecimpung dalam segala urusan rumah. Namun hal itu berbeda ceritanya jika yang mengurus rumah tangga adalah seorang suami

Advertisement

Stigma lelaki yang maskulin dan pekerja keras di luar rumah begitu melekat dengan para kaum Adam. Akibatnya, sosok ayah yang mengurus urusan rumah kerap mendapat cap negatif dari sebagian pihak. Padahal, zaman sekarang, mengurus rumah tangga itu bisa dilakukan oleh siapapun lo baik laki-laki maupun perempuan. Nah, ulasan di bawah ini akan menceritakan bagaimana pengalaman 4 orang laki-laki tangguh yang berstatus menjadi ‘bapak rumah tangga’. Simak yuk!

1. Sambil menjalankan bisnis industri kreatifnya di rumah, Halim juga mengasuh 3 orang anaknya. Asal sama pasangan sudah sepakat, pasti bisa~

Photo by
Juliane Liebermann on Unsplash via unsplash.com

“Aku nikahnya sih sejak awal masuk kuliah S2 dulu, sekarang umur 30-an awal lah. Jadi ya waktu itu sambil ngurusin kuliah, jungkir balik ngurus segala persoalan di awal pernikahan. Alhamdulillah, saat ini udah punya anak 3 walaupun masih mau nambah 2 lagi haha. Istri saat ini kerja kantoran, jadi aku ngurus bisnisku dari rumah. segala macem yang berkaitan dengan desain gitu pokoknya.”

“Kalau dari pagi sampai jam 3-an gitu ya aku yang ngurus anak dibantuin sama 1 ART. Ya pontang-panting banget sih tapi aku seneng juga jadi bisa deket sama anak-anak, lagian sama istri juga udah saling sepakat kalau sistem kita mau kayak gini. Jadi ya, santai-santai aja. Cuma ya itu, kadang mulut tetangga nggak bisa direm, taunya aku pengangguran banget gitu.”

“Dulu pas awal-awal sama mertua juga sempat jadi masalah tapi makin ke sini akhirnya mereka juga paham. Ya, buat kalian para laki-laki di luar sana, nggak perlu malu lo jadi ayah rumah tangga, asal kewajiban sebagai seorang ayah dilakukan bener-bener menurutku nggak masalah kok. Jadi ayah rumah tangga itu nggak kalah keren!”

Halim – 30 tahun, bapak rumah tangga, desainer

2. Pagi sampai sore ditinggal istri ngantor jadi PNS, Marda mengurus anak pertamanya sambil menjalankan bisnis bengkel kustom motor tanpa bantuan ART

Advertisement

Photo by Caroline Hernandez on Unsplash via unsplash.com

“Aku nikah dulu di umur 22, sekarang udah punya 1 anak. Jadi dulu tu ceritanya kita mau daftar PNS bareng aku sama istriku. Tapi emang belum rejekinya, jadi yang diterima cuma istriku aja. Saat ini aku ngembangin hobi sekaligus passionku sih, suka motor-motor kustom gitu, jadi aku buka bengkel di rumah. Kalau karyawan bengkel ada 3 orang.”

“Ya, walaupun kantor istriku nggak jauh-jauh amat dari rumah tapi nggak mungkin dong dia sering pulang gitu, paling ya nyempet-nyempetin aja buat nengok anak di jam istirahat. Jadi kalau mulai dari jam setengah 8 sampai jam 3 sorean gitu yang ngasuh anakku ya aku sendiri. Nyiapin susu kalau rewel, nyiapin makanan juga kalau istriku mau balik jadi dia sampai rumah biar langsung makan.”

“Awalnya sih ngerasa gimana gitu, sempet malu juga sama tetangga kanan-kiri. Tapi lama-lama biasa aja, toh semua kebutuhan rumah tangga isa kita handle berdua, akunya sendiri juga nggak pernah yang terus ngeluh apa gimana gitu kalau anak rewel sedangkan pas di bengkel ada klien. Paling ya suka repot aja pas kalau dia minta susu tapi kurang manis apa gimana jadi suka bolak-balik, hahaha.”

Marda – 27 tahun, bapak rumah tangga, mekanis bengkel

3. Meski penghasilan terpaut jauh sama istri yang kerja di BUMN, Arda dengan gigih mengurus usaha laundry di rumah dibantu oleh 4 pegawainya

Photo by Derek Owens on Unsplash via unsplash.com

“Aku nikah waktu itu umur 22, sekarang umur hampir 26, punya anak 1. Istri alhamdulillah pas banget setelah nikah dia diterima di salah satu perusahaan BUMN dengan gaji 2 digit. Kalau aku ya karena mungkin memang belum dikasih jalan jadi udah daftar ke mana-mana nggak keterima. Sempat malu banget sih apalagi dibandingin sama istri.”

“Cuma ya aku nggak mau berhenti di situ gitu, jadi 1,5 tahun lalu aku mulai bikin laundry di rumah, kebetulan tempat tinggal ada di lingkungan kampus jadi ramai pelanggan. Dari awal memang aku yang ngurusin laundry, istri kerja di kantor. Syukur sih sekarang udah punya 4 karyawan jadi bisa membantu banget.”

“Kalau misal kerjaan cucian gitu udah dipegang karyawan, ya aku yang bersih-bersih rumah, masakin buat mereka, bantu nyetrika segala macem. Kebetulan anak kadang dibawa kerja sama istri tapi kadang juga ditinggal. Ya kalau aku sendiri sih nggak malu dan nggak masalah. Malah merasa bangga gitu bisa ngerjain semua kerjaan ini, karena ternyata memang berat.”

Arda – 25 tahun, bapak rumah tangga, pemilik laundry

4. Jadi ayah rumah tangga sambil jualan tanaman hias bagi Yudha tak membuatnya kehilangan citra seorang laki-laki

Photo by Blake Barlow on Unplash via unsplash.com

“Awalnya kukira ngerjain pekerjaan rumah itu ya gampang, sepele, nggak perlu capek-capek gitu. Tapi ternyata salah hahaha. Sejak kelahiran anak keduaku, aku waktu itu memilih resign dari kerjaan buat nerusin usaha jualan tanaman hias yang dirintis oleh ibu dulu. Tapi istri tetap di kantor, kebetulan dia PNS, jadi guru SMP.”

“Ya dulu sih sempet lama gitu jadi bahan gunjingan tetangga, biasa lah. Tapi aku sendiri sih bodo amat, toh istri juga nggak mempermasalahkan. Dengan ambil keputusan ini aku bisa semakin dekat ngurusin anak di rumah sekaligus tetap mempertahankan apa yang udah ditinggalin sama ibuku. Karena ya namanya udah lumayan besar kalau di daerah sini, sayang banget rasanya.”

“Tapi dari sini aku malah jadi sadar ternyata mereka para ibu rumah tangga itu hebat banget. Yakin deh, bahkan nggak semua laki-laki pun mampu kok buat melakukannya. Tapi siapa sih yang bilang laki-laki nggak cocok masak, urus anak, sambil ngerjain urusan rumah? Ini nyatanya aku bisa-bisa aja. Kalian para laki-laki yang mungkin kayak aku, nggak perlu malu, itu sebuah kebanggaan tersendiri lo!”

Yudha – 28 tahun, kolektor dan penjual tanaman hias

Ternyata, anggapan bahwa seorang laki-laki nggak cocok untuk mengurus rumah tangga itu benar-benar nggak relevan lagi lo. Dari kisah 4 orang laki-laki di atas, kita bisa menarik kesimpulan bahwa siapapun tentunya berhak dan bisa untuk mengurus urusan rumah, tentunya dengan kesepakatan semua pihak. Dan lagi, satu hal yang perlu diingat bahwa menjadi bapak rumah tangga itu bukan hal yang memalukan, justru bangga dong bisa berbagi beban tanggung jawab bersama pasangan tersayang~

Advertisement
Berikan Komentar

Tim Dalam Artikel Ini

Penulis

Editor

An independent woman, loving mom and devoted wife.

CLOSE