Kamu: Eh, dompet aku mana ya? Kok nggak ada di tas sih…. Duh jangan-jangan hilang. ((dengan wajah luar biasa panik))

Teman kamu: Ini dompet siap ketinggalan di kamar mandi?! ((menatap dengan wajah datar))

Kamu: Hehehe, itu punya aku…. 🙂

Kamu sendiri nggak pernah tahu kenapa kebiasaan lupa itu bisa ada di diri kamu. Kamu hanya tahu kebiasaan lupa itu bisa muncul kapan saja, pada hal-hal yang sepele juga. Terlebih saat kamu sedang sibuk sekali, atau pikiranmu sedang bercabang-cabang, duh bisa lebih parah dan bikin kamu mendadak baper seketika.

Selain perasaan baper, ada beberapa hal-hal lain yang emang udah biasa dirasakan sama kamu si pelupa. Saking biasanya, ya udahlah biarin aja, namanya juga orang lupa. Tapi kira-kira hal-hal yang emang cuma kamu yang ngerti rasanya itu apa aja ya?

1. Sering banget mengulang cerita yang sama ke orang yang sama, sampai akhirnya dikomentarin “Kayaknya kamu udah pernah cerita ini, deh.”

kayaknya kamu pernah cerita deh… hehehe via www.viva.co.id

Kamu: Eh kemarin lalu itu kan aku ketemu sama si An di shelter.

Temen kamu: Tunggu deh, kayaknya kamu pernah cerita ini ke aku. Terus si An pura-pura nggak lihat kamu. Sampai akhirnya kamu nyapa dia duluan ‘kan?

Kamu: Oh iya-ya. Hehehehe, maaf lupa aku. ((dengan tampang polos sepolosnya))

Advertisement

Saking seringnya mengulang cerita yang sama ke orang yang sama juga, kamu juga sering menyisiasatinya dengan bertanya sebelum bercerita.

Kamu: Aku udah pernah cerita tentang kuliner di Jalan Pajajaran itu nggak?

Teman kamu: udah Nis… Udah…

Sebab bertanya lebih baik, daripada kamu terlanjur sok tahu tapi berujungnya malu-maluin. Meski sebenarnya ada perasaan keki juga, pas mau dengar komentar teman. Yah, nggak jadi cerita dong ya. Hahaha.

2. Kamu udah siap mau ngomong sesuatu. Tapi pas ketemu orangnya, eh malah lupa seketika…

Duh, mau ngomong apa ya tadi via www.yahoo.com

Kamu: Si Nisa kemana ya? Lihat nggak?

Teman A: Nggak lihat, An. Hmmm…belum datang mungkin.

((5 menit kemudian))

Teman B: Eh, kata Dhani, kamu tadi nyariin aku ya? Ada apa, An?

Kamu: ((garuk kepala, sambil senyum)) Duh tadi mau ngomong apa ya sama kamu? Huft, aku lupa.

Di waktu yang sesingkat itu, kamu memang bisa mendadak lupa. Padahal udah serius banget nyari seseorang, eh tapi pas ketemu malah lupa mau ngomong apa. Repot, ya! Makanya kamu juga sering meminta waktu ke temanmu itu untuk mengingat-ingat lagi hal apa yang ingin diomongin.

3. Atau kamu bisa tiba-tiba lupa mau ngapain, sampai harus tanya ke teman: “Eh, tadi aku mau ngapain ya? Hmmm…”

Eh aku mau ngapain ya ke sini -_- via pinkandsatiny.tumblr.com

Nggak cuma lupa mau ngomong apa. Lupa mau melakukan sesuatu pun udah jadi pengalaman ya biasa banget saking seringnya. Paling kalau udah mentok nggak inget mau melakukan sesuatu, dengan polosnya kamu bakal tanya ke teman kamu yang kebetulan ada di sekitar kamu.

“Eh, Dik…. Tadi aku ke sini mau ngapain ya? Duh lupa, Hmmmm.” -_-

4. Kadang kamu harus mengulang pekerjaan dua kali, karena lupa udah mengerjakan pekerjaan itu atau belum. Waduh~~

kerja dua kali. huft… via ohmygoodhouse.blogspot.co.id

((Dalam hati)) Aku tadi udah sholat belum ya? Hmm… kayaknya belum deh…

((udah di musholah, udah siap mau sholat))

Teman kamu: Lah, kamu kok sholat lagi? Perasaan dua jam yang lalu udah pamit mau sholat Asyar. Tadi nggak jadi sholat?

Kamu: Hah, iya ya lupa aku. Hehehe.

Ya begitulah, si pelupa yang kesannya terlalu kerajinan karena sering mengerjakan ulang sesuatu. Padahal dalam hati kamu agak KZL gimana gitu, soalnya kepikunan kamu untuk hal ini udah benar-benar membuang waktu. Kerjaan yang emang udah beres dan siap diberikan ke atasan, eh kok masih dikerjain lagi.

5. Gara-gara sering lupa dompet, tanda pengenal, buku dan benda lainnya. Kamu jadi terbiasa diledekin: “Asal jangan lupa harga diri aja, sih!”

diledek teman, besok lupa apa lagi. 🙁 via industry360-blog.tumblr.com

“Asal jangn lupa harga diri kamu aja, Nis!”

“Untung kamu nggak lupa sama sendiri. Hehehe.”

“Besok lupa apa lagi, Nis?”

Keseringan lupa dompet, tanda pengenal, handphone, bahkan barang-barang berharga lainnya seperti laptop, membuat kamu terbiasa dengan komentar-komentar di atas. Ada yang komentarnya emang murni bercanda. Tapi ada juga yang komentarnya agak sedikit sarkastik dan “nyakitin”.

6. Kadang udah setengah jalan tapi harus balik lagi ke rumah. Kenapa? Ya pastilah ada barang penting yang ketinggalan. Iya sih lupa itu emang melelahkan…

gawat ketinggalan, yah olahraga deh! via www.moviesmacktalk.com

((udah mau naik kereta…)) Oh iya lupa bawa hard copy draf buat meeting. Duh, balik lagi deh.. 🙁

Lagi-lagi kebiasaan lupamu ini membuang-buang waktu. Harusnya kamu sudah bisa sampai kantor setengah jam lagi. Tapi waktu setengah jam itu kepake buat balik lagi ke rumah. Rasanya kebiasaan lupa ini melelahkan sekali.

7. Kamu lebih gampang mengingat wajah orang ketimbang nama. Makanya kamu suka salah tingkah waktu ketemu orang. “Kayaknya kenal deh, tapi siapa ya?”

udah ngobrol dan ketawa, tapi masih tetap lupa namanya. Duh via haramkelilingdunia.wordpress.com

Si A: Nisa, apa kabar? Lagi ngapain di sini?

Kamu: ((Eh, ini siapa ya? Kok bisa kenal aku)) Iya baik, lagi mau nunggu teman. Kamu sendiri apa kabarnya? Lama ya nggak ketemu!

Si A: Wah, ingat juga sama aku. Baik juga kok! Aku pikir kamu udah nggak inget sama aku lagi. Hehehe.

Kamu: ((lah, emang aslinya aku nggak ingat. Duh nama dia siapa Tuhan?)) Senyum-senyum aja.

Buat kamu mengingat wajah orang itu lebih gampang, daripada harus ingat nama orang. Apalagi kalau nama orang itu susah atau bikin lidah “belibet”. Yah, pasrah aja deh kalau emang belum juga ingat nama dia siapa, meski sebenarnya kamu merasa nggak enak sekali. Seringnya, lupa nama orang bikin kamu mendadak salah tingkah. Hehehe….

8. Sering banget terjebak dengan gambaran yang udah jelas di kepala, tapi tak berdaya buat mengingat nama benda atau istilahnya. Ya elah, rasanya kayak di PHP-in!

itu apa ya namanya via www.prevention.com

((Itu namanya apa sih, cardigan, blouse, sweater…. Duh bukan, apa ya))

Akhirnya kamu memutuskan bertanya, tapi sayangnya teman-teman kamu juga nggak tahu atau kurang paham dengan apa yang ditanyakan.

Kamu ingat bentuk bendanya seperti apa, tapi sayang kamu lupa dengan nama atau istilahnya. Saat-saat seperti ini selalu sukses bikin kamu gregetan, rasanya persis kayak lagi di PHP-in sama gebetan. Huft!

9. Mengingat hal yang dilupakan bisa bikin baper maksimal, karena kamu dikejar rasa penasaran.

Apa sih namanya tadi, penasaran! via 40.media.tumblr.com

Saat kamu lupa dengan sesuatu, pikiran kamu dengan sendirinya akan terus berpikir keras untuk mengingatnya lagi dan lagi. Bahkan sampai beberapa waktu lamanya. Perjuangan kamu mengingat itu persis seperti ujian hidup yang benar-benar harus dituntaskan. Kalau nggak juga tuntas, rasa penasaran akan terus mengejar sampai-sampai kamu baper sendiri. Duh, bahaya ‘kan!

10. Dan mengingat sesuatu yang sempat terlupakan jadi salah satu momen menyenangkan, perasaanmu langsung lega seketika! 🙂

hahaha, lega via cdn.klimg.com

Kamu: Oh…. Itu namanya blazer!

Temen kamu: Jadi blazer yang bikin kamu baper dari tadi?! Hmmm….

Kamu: Hehehe~

Rasanya lega banget bisa ingat satu kata itu. Dari tadi kek ingetnya. Kan jadi nggak sempet baper kayak tadi.

Ya, begitu lah rasanya jadi orang yang gampang banget lupa dengan sesuatu. Terserah deh orang mau bilang pikin sebelum waktunya atau di usia muda. Mau bagaimana lagi, kamu juga nggak ngerti kenapa bisa gampang lupa.

Nah, kira-kira ada yang punya pengalaman lain saat sering lupa dengan sesuatu? Bagi-bagi yuk cerita kamu di kolom komentar.

Dan baca juga pengalaman sering lupanya Widi Vierra di akun migme-nya, hihi.