Indonesia itu gudangnya makanan pedas. Rasanya ada yang kurang saat makan tanpa sambal sebagai teman. Jenis sambal yang bisa kamu makan pun macam-macam: ada sambal terasi, pecel, sampai dabu-dabu atau matah. Dimakan dengan ikan bakar plus nasi yang mengepul panas: SURGA DUNIA!

Kecuali… Kalau kamu nggak suka makan pedas. Iya, di antara jutaan rakyat Indonesia yang mayoritas penikmat cabe, ada aja sih yang nggak pernah tahan sama rasa pedas. Termasuk kamu. Boro-boro makan, kadang bikin visualisasi sambal di kepala aja udah bikin lidahmu keriting. Errr.

Nah, kalau kamu termasuk segelintir warga Indonesia yang nggak tahan pedas, apakah hal-hal ini yang sering kamu rasakan selama hidup dan bernapas?

1. Sejak kecil kamu sudah bermasalah sama yang namanya makanan pedas

Entah ibumu yang jarang masak makanan bersambal, ayahmu yang kebetulan gak suka pedas, atau kamu aja yang lidahnya bermasalah. Waktu kecil kamu paling nggak suka kalau makananmu disentuh terkontaminasi sambal. Paling males juga kalau pas kumpul keluarga ada yang bikin lomba siapa yang paling berani makan cabe. Yeeeh…apa sih, lomba banyak-banyakan makan krupuk aja kek!

2. Punya lidah yang oversensitif membuat kamu menjadi sasaran bully

Advertisement

Hmm? Hmm? via awesomegifs.com

“Sambel itu enak kali… Nambah nafsu makan. Rugi tau kalo lo ga suka!”

“Kok lo makan ayam bakar ga pake sambel sih? Emang enak?”

Lebih parah lagi kalau kamu berasal dari suku yang terkenal dengan makanan pedasnya:

“Hahaha bonyok lo Padang? Haha kenapa lo makannya kayak orang Jawa? Lo anak adopsi ya?”

Huft via tinypic.com

Elah. Kalo bercanda itu minimal garing, lah. Jangan malah nyakitin. Huft.

3. Komentar klasik dari ibu-ibu: “Nanti suamimu makan apa?”

Makan apa ya… via wifflegif.com

Kalau kamu cewek, ibu kamu mungkin pernah bilang: “Nanti kalau dapet suami yang suka pedes, kasian dia lho, Kak…”

Bener juga sih. Kasian juga pasanganmu kalau makan di luar terus cuma karena pengen sambel. Tapi kalo kamu udah denger nasihat yang sama berkali-kali, ‘kan kamunya berhak kesel juga. Rasanya mulutmu udah gatel buat ngebales:

“Dih, hellaw. Gapapa kali kalo suami saya mau makan di luar. Yang masalah itu kalo dia JAJAN di luar!”

4. Sebagai orang yang apatis, tren berdirinya warung sambal beberapa tahun terakhir cuma kamu sikapi dengan kata “Err…”

Warung Spesial Sambal via tripadvisor.com

Beberapa tahun terakhir ini, banyak waralaba warung sambal yang berdiri. Tapi buat kamu, warung-warung sambal itu ya sama aja jatuhnya kayak warung nasi lainnya. Toh juga kamu nggak akan bisa pesan makanan yang aneh-aneh disana.

Mau warung itu punya 38 sambal dari seluruh Nusantara kek, mau makanan mereka dinamain lucu-lucu kek, yang bakal kamu pesan ya itu-itu aja. Nasi, ayam goreng, kecap, es teh manis. Syudah!

5. Kamu pun sama herannya saat berbagai keripik dengan belasan level kepedasan mulai bermunculan

SEJAK KAPAN SIH MAKANAN SAMA SNACK HARUS PAKAI LEVEL? EMANGNYA KURSUS BAHASA INGGRIS?!! (Gak santai, soalnya gak bisa nikmatin)

6. Pas pertama kali tahu kalau ada yang namanya “nasi setan” atau “oseng mercon”, kamu cuma bisa menampakkan wajah begini…

Paan ci u via gifsec.com

Ugh, lebay abis. Setan tuh ditonton kali, bukan dimakan! Sama juga, mercon itu dimainin buat ganggu-ganggu orang lain, bukan buat “ganggu” lidah sama perut sendiri…

7. Tapi dalam hati, sebenarnya kamu penasaran juga sih sama kepedasan makanan Indonesia

Kayak apa ya rasanya? via www.rumahsambal.com

Kayak apa sih rasanya ayam penyet cabe 15? Seenak apa sih ikan bakar yang diolesin Sambal Bu Ru*y? Bedanya makan pempek kuah super hot dan pempek yang kuahnya nggak pedas itu apa? Bener gak sih kalo ga pernah makan pedes kamu bakal rugi seumur hidup? Gimana juga nasib kamu kalo dapet cewek atau cowok yang keluarganya suka makan pedas?

Coba aja kali ya, itung-itung biar pernah?

8. Kamu pun akhirnya menyerah dan memutuskan nyoba keripik pedas, nasi setan, dan sambel aneka macam itu

Nyoba boleh laah…sekali-sekali~~ via tmcc-indonesia.blogspot.com

Ya mau gimana lagi? Namanya juga hidup di Indonesia, gak afdol lah kalo gak pernah makan sambel. Meskipun sebenarnya nggak begitu suka, saking penasarannya kamu akhirnya memberanikan diri juga buat coba-coba.

Kamu: “Beli nasi setan yuk.”

Temen: “Wah, tumben lo mau makan yang pedes-pedes? Kesambet apa lo?”

Kamu: “Elah, udah gak usah banyak komentar. Temenin gue aja.”

15 menit kemudian…

Panaaaas via twicsy.com

Kamu: “Panaaaaaas! PANAAAAAS! Aeeeeeeeeer mana aeeeeeerrr!”

Saat itulah kamu baru ngerti kenapa nama tuh makanan ‘nasi setan’. Soalnya makan nasi itu bakal bikin kamu ngerasa kayak setan lagi didzikirin Ustadz! Udah lah, cukup sekali aja. Kalo mau ngerasain panas kayak gitu lagi, tunggu kamu dihisab aja sama Allah swt. di Padang Mahsyar. HUFT!

7. Tapi, beberapa dari kamu cukup beruntung. Lama-lama kamu bisa mengembangkan kemampuan tahan pedas yang lumayan.

Sekarang, kamu lumayan bisa makan pedas! via damarsaloka.com

Setelah bertahun-tahun, beberapa dari kamu akhirnya terbiasa juga makan pedas. Dulu lidahmu terbakar dan perutmu melilit setiap bersentuhan sama sambel. Tapi sekarang? Kalo sekadar sambel tomat atau sambel kecap sih, lewat laaah…

#belagu

8. Walaupun sampai sekarang, kamu akan menunjukkan gejala-gejala tersiksa lebih dari teman-temanmu yang lainnya setiap kali makan pedas

Kamu masih sangat gampang kepedesan via giphy.com

Temen: “Kok kamu keringetan gitu? Kamu nggak papa?”

Kamu: “Engga… Engga, gapapa kok…”

Temen: (nada khawatir) “Beneran nih?”

Kamu: “Hehe… Iya gapapa!” *senyum meringis* *gengsi*

Padahal dalam hati:

“Mamaaaa, aku pusiiiiing, rambutku gataal, kepala ini udah kedut-keduuuut! HAAAAAA! T___T T______T T______T”

9. Siksaan itu nggak cuma berlangsung pas makan aja, tapi berlanjut sampai esok harinya

Wajahmu di toilet, sehari setelah makan pedas:

Haaaaaahhhhh!! via i.imgur.com

Kamu pikir begitu pulang kamu akan langsung terbebas dari siksaan? Oh, TIDAK! Justru level siksaan paling tinggi itu adalah ketika kamu pulang ke rumah, gegulingan di kasur sambil megang-megang perut dan bolak-balik kamar mandi.

(Besoknya)

Kamu: “Halo Pak, hehe. Hari ini saya izin dulu ya. Saya sakit Pak, hehe.”

Bos: “Lah, sakit apa kamu?”

Kamu: “Diare, Pak. Kemaren ingat gak kita makan Maic*h banyak banget di kantor? Hehehehe.”

Bos: “………”

10. Dan kalau kamu masuk rumah sakit, SELAMAT! Praktis nggak ada lagi siksaan yang belum kamu lewati.

Ujian level terberat: masuk RS via detik.com

Bukan nggak mungkin lho kalau makan pedas yang kelewatan membuat kamu muntah-muntah dan asam lambungmu naik. Alhasil, kamu pun harus terbaring di kasur rumah sakit. Kalau sampai parah banget, kamu bisa mendekam disana 2-3 malam! Kalau sudah begini, resmi deh kamu jadi veteran di dunia persambalan!

11. Sekarang kamu jadi lebih hati-hati. Kalau mau makan pedas lagi, wajib siapkan amunisi

Susu bisa membantu menetralkan pedas via bluepink-jaja.blogspot.com

Kecap, gula pasir, susu, jeruk nipis, obat maag! Come to Mama!

12. Kamu pun lebih tahu diri: ada makanan-makanan yang pokoknya nggak akan pernah berjodoh denganmu.

Kamu harus merelakan ayam ini via www.nihdia.com

Ya udahlah, kamu sih sekarang terima aja sama kemampuan makan pedasmu yang cetek. Kamu mungkin nggak akan pernah bisa makan ikan bakar sambel dabu-dabu, keripik pedas level 10, plecing kangkung, Mie Aceh superhot, atau ayam penyet cabe 20. Tapi sambel tomat, sambel kecap, sambel bajak, sama “pedas” ala bule juga udah cukup memanjakan lidahmu kok.

13. Nggak bisa makan pedas itu bukan kekurangan. Justru itu yang bikin kamu diingat orang!

Makan apapun sebenarnya nggak masalah! via plaudoagam.wordpress.com

Temen: “Ah kamu… Jadi orang Indonesia kok gak bisa makan sambel sih?”

Kamu: “Ah kamu… Bisa makan sambel aja kok bangga sih?”

LOL. Orang tuh boleh bangga kalau namanya Malala Yousafzai dan abis menang Nobel, bukan kalau dia bisa makan sambel. Nggak bisa makan sambel atau punya kemampuan makan pedas yang cetek itu bukan kekurangan kok!

Di antara orang-orang Indonesia lain, nggak banyak yang langsung banjir keringat atau pusing ketika lidahnya mencecap sambal. Justru itulah yang bikin kamu nempel di ingatan banyak orang! ;pp

Buat yang jago makan pedas, jangan ejek kami yang nggak sehandal kalian ya. Dan buat kita yang senasib, ingatlah: tanpa rasa pedas, masih ada asam, pahit, manis, dan puluhan rasa lainnya kok yang selalu bisa kita coba.

Orang Indonesia yang nggak tahan pedas: BERSATULAH! ;pp

Artikel Bermanfaat dan Menghibur Lainnya