Membahas kenangan zaman SD, emang nggak bakal ada habis-habisnya. Setuju, gak? Soalnya, terlalu banyak hal-hal konyol nan lucu yang kita alami di waktu kita mulai mengerti seperti apa rasanya hidup. Namun memutar kenangan ke masa SD adalah sebuah hiburan gratis bagi kita. Hiburan yang membawa kita ke masa lalu dan menyatakan: kita pernah polos!

Nah makanya itu, Hipwee mau ajak kamu balik ke masa lalu lewat artikel ini. Dijamin ketawa-ketawa sendiri deh. Kita juga siap buat tanggung jawab kalo kamu pengen balik ke masa itu. Hahahaha…jangan terlalu serius sih!

1. Ada yang nangis sampai jerit-jerit pas ketemu petugas medis. Taulah yang mereka pegang itu apa, SUNTIKAN!

“Kuserahkan padamu, Ya Allah.” via 4.bp.blogspot.com

Bersyukurlah, kawan, bapak ibu guru gak hanya peduli sama kecerdasan kita. Mereka juga peduli sama kesehatan kita. Bekerjasama sama tim medis, pihak sekolah biasanya mengadakan acara suntik biar penyakit gak berani deketin kita. Tapi, ya, namanya juga anak-anak. Semanis-manisnya petugas medis memberi senyum, kita menganggap senyum itu sebagai senyum yang penuh rasa jahat. Tubuh pun merinding dan tingkat kemerindingannya makin memuncak ketika teman di depan kita bisa dihitung jari.

2. Jantung ‘deg-deg ser’ pas ada pemeriksaan gigi. Takut banget kalau beneran dicabut. 🙁

Aaaaaaaaaa’ via berita.suaramerdeka.com

Advertisement

Ini juga nih yang bikin kita deg-degan. Guru biasanya gak kabar-kabar hari sebelumnya kalo soal ada pemeriksaan kesehatan, salah satu pemeriksaan gini. Yang ada dipikiran anak-anak SD saat itu adalah giginya bakal dicabut. Hiiiii…

3. Kalau ada teman yang ngomong kasar atau jorok, langsung bilang: “Kamu ngomong apa barusan? Aku bilangin Bu Guru, nih!”

Dosaaaa!

Gak seperti jaman SMP atau SMA. Dulu pas jaman SD, mengucap kata-kata kasar adalah haram hukumnya. Kadang ada temen, biasanya cewek, yang siap buat ngaduin ke guru kalau kamu ngomong kasar. Atau ada ketua kelas yang bakal nyatet siapa aja yang ngomong kasar saat guru gak ada kelas. Makanya jarang banget ada anak yang berani ngomong kasar pada waktu itu. Rasanya dosa banget.

4. Yang paling ditunggu-tunggu adalah…perayaan ulang tahun temen yang orang tuanya tajir. Hihihi. *makan-makan

Met ultah yakkk via www.eaglesgymnastics.com

Buat anak SD, hal yang ditunggu-tunggu selain jam istirahat adalah perayaan ulang tahun. Temen kamu yang orang tuanya tajir biasanya bakal ngadain syukuran atau perayaan ulang tahun di tempat makan yang jadi favorit anak-anak, kaya KaeFCi, Mekdi, atau CieFCi. Dan momen itu adalah momen yang kamu tunggu-tunggu.

5. Sebelum ada handphone seperti sekarang, dulu telepon kabel adalah primadona. All hail!

Tiba-tiba dimarahin Papa gegara tagihan telpon via www.speech-language-therapy.com

“Assalamualaikum. Halo, Tante. Ijal-nya ada?”

“Ada. Siapa ini?”

“Gerry, Tante. Mau tanya ada PR apa buat besok sama Ijal.”

“Oh iya, sebentar ya.”

Sebelum zaman serba canggih seperti sekarang ini, alat komunikasi yang paling banter kita gunakan adalah pesawat telepon. Telpon umum masih dimana-mana. Pun begitu dengan warung telepon (wartel). Aktivitas nelpon ke rumah teman untuk menanyakan PR merupakan salah satu aktivitas yang sering kita lakukan dulu.

6. Anak SD juga udah mulai suka sama lawan jenisnya. Buktinya udah surat-suratan kayak gini.

Udah kenal cinta via 2.bp.blogspot.com

Suka sama orang gak meskipun satu kelas, ya, kita mah mainnya surat-suratan. Belum musim sms-an mah waktu itu. Lucu yah kalau diinget-inget mah. Kamu pernah ngalamin gak? Atau cuma jadi kurirnya doang? 🙁

7. Ini emang bukan hal yang menyenangkan, tapi kamu pasti pernah ngalamin liat temen kamu yang mengalami kecelakaan di sekolah.

Huaaaaaa :'(

“Bu Guru, Bu Guru, Arif kepalanya berdarah. Tadi kejedot tembok.”

“HAH? Di mana sekarang Arifnya?”

*ternyata kepalanya bocor* *kemudian dibawa ke rumah sakit*

Pemandangan ini memang bukan pemandangan yang menyenangkan. Buat anak kecil, menyaksikan temen berdarah-darah, keseleo parah sampe patah tulang adalah hal yang mengerikan. Tapi pemandangan seperti itu pasti pernah kita lihat atau bahkan kita alami sendiri selama jaman SD.

8. Rapor itu barang pribadi, guys! Jangan pernah kasih liat ke temanmu, atau… nama orang tuamu bakal terbongkar.

Peaceee…

Ledek-ledekan nama orangtua mulai terkenal waktu kamu zaman SD. Gondok juga sih kalau jadi bahan ledekan, tapi ya gimana lagi. Udah membudaya. Kalau mau rahasia soal nama orang tua kamu terjaga, jaga baik-baik itu buku rapormu. Jangan diliat-liatin ke temen.

9. Yang gak bakal dilupain dari zaman SD pastilah jajanannya. Sampai sekarang masih sering iseng berburu jajanan SD biar bisa nostalgia.

Enakkkk nan berminyak via foodigan.com

Dulu waktu kita belum banyak mikirin cinte, jajanan adalah sesuatu yang kita pikirin jelang masuk jam istirahat. Dan bukan cuma makanan atau minuman yang kita temui di jam istirahat, kita juga bisa nongkrong di tukang mainan sambil liat-liat mainan keren dan terbaru.

Baru-baru ini, temen-temen SD saya bikin grup chat, yang ternyata bukan cuma jajanan doang yang kita kangenin di jaman SD. Tapi mamang-mamang sama bibi-bibi penjualnnya juga. Lalu, pertanyaan intinya, terus siapa mamang atau bibi favoritmu? apa jajanan SD favorit kamu?

10. Ini cuma anak cowok nakal doang sih yang berani. Jadiin cermin yang ada dirautan sebagai ‘senjata’. Hihihi…

“Warnanya apa?” via www2.jawapos.com

Anak baik nan pendiam mana berani melakukan perbuatan nakal ini. Rautan di jaman itu biasanya ada cermin. Entah apa maksud produsennya, tapi salah satu fungsinya adalah ditaruh di sepatu. Soal kelanjutannya, kamu mungkin ngerti sendiri. Ya, kan? Gak usah frontal.

11. Zaman dulu bikin hati bahagia mah murah. Cuma modal kapur atau batu bata aja…

Asinnnn.. via www.sitekeluarga.com

Buat anak zaman baheula, mencari kesenangan adalah hal yang sederhana. Gak pake duit, gak pake alat juga langsung main. Main galah asin, misalnya. Kalau mau main bola, cukup modal bola dan batu yang kita jadiin tiang gawang. Bahagia itu sederhana.

12. Meski dulu gak tau apa manfaatnya, seneng aja kalau disuruh guru menulis sambung. Tuh ‘kan jadi bagus tulisanmu sekarang…

Yang cewek biasanya bagus-bagus tulisannya. via cdn.tmpo.co

Kita gak bakal aneh deh sama pelajaran ini. Buku tulis pun sengaja kita pakai yang bergaris tiga supaya memudahkan menulis sambung di kelas. Keliatannya remeh-temeh sih, tapi lumayan kepake kok manfaatnya sekarang buat nulis cepet. Apalagi kalo kamu dokter atau wartawan.

13. Anak SD itu polos. Pegangan tangan sama lawan jenis aja mikirnya bisa bikin hamil. 😀

Tiati hamil, dek.. via www.findonesia.com

“Ihhhh, awas hamil. Jangan pegangan tangan sama Si Ari, Ci!”

Ya namanya juga anak SD. Mereka masih berpikir fantasi tanpa adanya logika. Pendidikan tentang reproduksi yang sangat minim dari orang tua dan jadi hal yang tabu.

14. Selain polos, anak SD juga idealis. Ada lho yang pelit buat kasih contekan sampai bikin pertahanan biar gak bisa dicontek.

Awas jangan nyontek via pbs.twimg.com

Pasti temen kamu ada yang gini nih. Kalo ulangan pelitnya minta ampun. Supaya gak bisa diliat hasil kerjanya sama orang lain, dia sampe bela-belain bikin pertahanan dengan meja yang dipenuhi buku-buku. Buku itu dibuat menjulang tinggi bak benteng pertahanan. Tujuannya satu: biar gak keliatan temennya.

15. Jorok sih. Tapi akui saja, temanmu atau bahkan kamu sendiri pasti ada yang pernah mengalami momen berak di celana. Hihihi…

Sampe pake masker gitu 🙁 *jangan terlalu serius* via www.timlo.net

Siapa pun kamu, di mana pun kamu, pasti pernah punya pengalaman nemuin kasus BAB di celana. Atau bahkan, bisa aja kamu pelakunya. Hahaha. Tapi gak masalah kok. Maklumlah, namanya juga anak-anak. Bisa jadi bahan cerita buat anak-anak kamu kelak.

Cieeee yang ketawa-ketawa sendiri baca artikel ini. Ngerasa gitu ya? Kalo kamu punya cerita yang gak bisa dilupain, tinggal bagiin cerita kamu di kolom komen ini.

Akhir kata, selamat datang kembali ke dunia saat ini! Udahan dulu yah nostalgianya. 🙂