Marhaban ya Ramadhan. Bulan yang paling dinanti dan dirindukan umat muslim ini memiliki sejuta keberkahan didalamnya. Tidak cuma keberkahan, tapi juga cerita hangat masa kecil khususnya anak '90-an. Inget gak lu waktu kamu maen mercon di masjid waktu shalat tarawih? Maen mercon di masjid, sama saja menguji akurasi ibu-ibu yang shalat disana dalam melempar sendal.

Bangunin orang sahur? Ya Allah, paling cuma setengah bagian kampung yang kamu bangunin. Setengah bagiannya lagi kagak berani kamu lewatin, karena ada cewek cakep yang sering nongkrong di batang jambu.

Ya, tidak ada habisnya lah kalo bicara soal kenangan malam Ramadhan. Masalahnya, semakin banyak Ramadhan yang kita lewati, semakin banyak juga kebiasaan malam Ramadhan yang barokah dan menyenangkan yang kita tinggalkan. Karena kamu udah gede, dewasa A.K.A tua. Sebenarnya kita masih bisa melakukan malam Ramadhan ala anak '90-an dengan sedikit modifikasi yang InsyaAllah barakah.

 

1. Shalat Tarawih.

SYARAT-SYARAT SHALAT TARAWIH

SYARAT-SYARAT SHALAT TARAWIH via https://gizanherbal.wordpress.com

Shalat Tarawih adalah shalat sunnah setelah shalat Isya. Shalat ini memberikan banyak pahala bagi yang menjalankan. Tapi kita terpaku dengan status shalat ini, "sunnah". "Skripsi belum selesai nih, shalat Isya aja ah" atau pernyataan "mampus, besok tugas si botak harus dikumpul, kayaknya gak sempet tarawih malem ini" adalah suatu kerugian besar yang kita lakukan.

Pernah gak sih kamu mikir pas kamu sd atau smp, kamu juga punya pr? Yah, mungkin gak sebanyak sekarang, tapi bagaimanapun caranya kamu usahain buat tarawih (walau maksud dan niatnya maen sama temen). Ganti niatnya dari sekarang!

Mungkin skripsi atau tugas kamu susah karena Allah pengen kamu minta sama Dia biar semuanya dipermudah. Tarawih seberapa lama sih? Paling setengah jam atau sejam. Kamu gak bakal rugi waktu lah, kalau niatmu emang mulia mencari ridho dan pahala.

2. Maen Mercon? Coba Lu Sekarang Belajar Maen Cengkok Pas Ngaji

Tradisi Perang Petasan Roket saat Paskah

Tradisi Perang Petasan Roket saat Paskah via http://foto.tempo.co

Gambar hanya pengalih perhatian! Sumber ama Via gak nyambung ama tema, hehe.

Intinya, kamu pasti pernah kan maen mercon (petasan)? Belum? Lihat orang maen mercon? Pernah? Denger bunyinya lah paling nggak? Setelah shalat Tarawih adalah waktu yang pas buat main percon! Setelah mercon bunyi, anak-anak jail sama ibu-ibu siap tanding lari.

Kalo kamu maen percon di usia lu yang sekarang? Kamu bakal dikejar bapak-bapak yang megang parang. Yang bener setelah tarawih, kamu ngaji dah. Yang denger orang ngaji aja dapat pahala, apalagi kamu abis Tarawih dan langsung ngaji.

Barakah banget hidup, gak usah muluk-muluk, 10-15 ayat aja yang lu baca udah bagus kok buat permulaan. Bagi kamu yang sudah terbiasa ngaji, belajar main cengkok dan sempurnakan lagi tajwidnya gih, biar tambah barakah.

3. Mengisi Buku Ramadhan Sekarang Diganti Dengan Mengisi List-To-Do-In-Ramadhan

Buku Kegiatan Ramdhan

Buku Kegiatan Ramdhan via http://ernybinsa.blogspot.com

Hayo! Sudah isi buku Ramdhannya belum?

Kalo kalian generasi '90-an pernah mengisi buku Ramadhan. Masa sekolah kalian barakah banget. Isi di buku puasa gak hari ini? Malem ini tarawih gak sih? Apa sih judul dan isi ceramah Pak Udztad tadi? Seluruhnya kamu evaluasi saat malam hari menjelang tidur.

Mungkin sekarang lu nggak dikasih sama pihak kampus buat ngisi buku Ramdhan lagi, karena seluruh agenda kegiatan Ramadhan adalah pilihan dan tanggung jawab lu sendiri! Fungsi buku Ramadhan ini sebenarnya untuk kebaikan kamu sendiri kok, agar kebiasan baik dalam Ramadhan terus membekas sampai kapanpun.

Sekarang kamu bisa buat to-do-list mu sendiri saat Ramadhan, misalnya berapa ayat Qur'an yang kamu baca dalam sehari, sudah berapa banyak yang menerima kebaikan kamu hari ini, seberapa sering kamu berdzikir dalam sehari, atau kegiatan baik lainnya. Yang penting agar kegiatan postif saat Ramadhan bisa berbekas dan terus kamu lakukan sampai bertemu Ramadhan berikutnya.

4. Bangunin Orang Sahur, Sahur Woi!

Cara Membangunkan Sahur

Cara Membangunkan Sahur via https://shyntiateresa.wordpress.com

Yeah, banyak banget sih pahala kamu kalo kamu pernah bangunin orang sahur. "Woy, nanti kumpul dirumah gua ya jam 2, kita bangunin orang sahur" Temen jawab "Kan ada abang-abang di pos ronda yang bangunin sahur" Temen satu lagi jawab "Gua gak ikut ah, batang jambu di sono angker" dan akhirnya kamu jawab "Ya udah, ga jadilah".

Diantara kamu pada pasti ada yang pernah ikut bangunin sahur, mukul kentongan sama teriak-teriak aja udah lebih dari menyenangkan, dapet pahala lagi. Sekarang lu udah gede, kadang bangun sahur pun 30 atau 15 menit sebelum Imsyak.

Jangan hilangkan kebiasan kecil kamu yang berkah! Sahur itu dapet pahala woy, apalagi bangunin orang sahur. Minimal bangunin adek atau kakak lu buat sahur, ngetuk pintu kamar bapak ibuk lu, atau nyiapin teh atau kopi untuk sahur keluarga lu. Untung-untung kamu bisa masak, bakal kebantu ibu dapur. Kamu yang di kost-an bisa bikin jadwal piket bangunin dan masak sahur sama temen satu kost kamu.

5. Yang Paling Penting, Malam Ramadhan Itu Harus MENYENANGKAN! Jangan Biarkan Kegembiraan Malam Ramadhan Direnggut Rutinitas yang Sebenarnya Bisa Ditinggalkan Sejenak

Ramadhan cuma sebulan woy! Manfaatkan waktu ini untuk berlomba mencari ridho dan pahala sebanyak-banyaknya dengan cara yang sesungguhnya menyenangkan. Jalin silahturahmi dengan kawan-kawan lama dalam shalat Tarawih atau pengajian.

Ajak satu keluarga kamu Tarawih, selepas Tarawih beli cemilan biar bisa dimakan rame-rame. Yang penting, jangan anggap rutinitas bisa kita utamakan dibanding aktivitas dimalam Ramadhan dimana kebahagian, kehangatan, pahala, dan ridho bisa didapat sekaligus dan ingat, juga menyenangkan.