Setelah artikel 9 hal wajib yang harus kalian tahu jika pengen masuk jurusan kedokteran, sekarang Hipwee nelorin lagi neh sekuelnya. Gosip-gosip yang sering beredar luas ini jangan sampai deh bikin cita-cita kamu menjadi dokter PUPUS sebelum berjuang.

Pasalnya, untuk masuk menjadi mahasiswa kedokteran memang dibutuhkan mentalitas tinggi. Nah, sayangnya kadang mentalitas itu menyiut seiring dengan gencarnya gosip dengan berbagai bumbu penyedap.

Ibarat virus yang menggerogoti tubuh manusia, gosip ini gak jarang bikin kamu minder dan merasa gak layak jadi mahasiswa kedokteran. Padahal, sebenarnya kamu pintar dan mempunyai keunikan untuk menjadi dokter dan menyehatkan lebih banyak rakyat Indonesia. Merdeka!

 

1. Sekolah dokter itu mahal banget, mana sanggup deh bayarnya?

Mahal bukan berarti ketutup semua jalan loh

Mahal bukan berarti ketutup semua jalan loh via http://www.euractiv.it

"Kaka, aku pengin banget jadi dokter tapi orang tua aku gak mampu...gimana ya caranya"

Wah tulisan di atas sering banget saya terima entah via facebook maupun twitter paska para pemburu "jurusan kedokteran" ini baca tulisan tips masuk kedokteran saya disini.

Bener gak sih biaya di fakultas kedokteran itu mahal sampai ratusan juta? Ada bener dan ada enggaknya. Sekarang ini model pembayaran SPP sudah diganti dengan cara Uang Kuliah Tunggal dimana sudah tidak ada lagi tuh uang "mahal" di muka karena semuanya terbagi dalam semesteran.

Nah, bayaran SPP ini bergantung banget pada cara kamu diterima di universitas tersebut, misalnya lewat PMDK atau SNMPTN ujian nasional atau ujian masuk khusus. Jadi jangan lagi mempersubur "para calo" yang meminta sejumlah uang "pangkal" karena sebenarnya sistem pendidikan kedokteran sedang berbenah ke arah yang lebih baik yaitu bebas KKN.

Atau jangan juga karena merasa "kaya" langsung maen "setor gepokan duit" sebagai pelancar jalan. Kasian 'kan makin susah diberantas nanti ujung pangkalnya KKN.

Jadi jangan parno dulu kalo ada yang bilang sekolah kedokteran itu mahal. Bukan berarti kaum miskin nan papa gak bisa merasakan memakai jas dokter loh. Lolos lewat jalur PMDK bisa NOL rupiah loh dari awal masuk sampai lulus jadi dokter.

"Tapi ortu aku beneran gak punya duit, kehidupan kita pas-pasan banget kaka. Gimana ya kaka"

Nah jangan berputus asa dari rahmat Tuhan Yang Maha Kasih, karena Dia masih memberi otak cerdas untuk kita mencari beasiswa. Caranya! Kudu PINTER! Ini Wajib.

Cara cari beasiswanya gimana, silakan di ketik aja ya di mesin pencari. Kudu pinter cari tau beasiswa ini membayar apa saja dan berapa banyak uang bulanan yang diterima supaya bisa persiapan jauh-jauh hari kalau harus merogoh kocek sendiri juga.

"Bukannya buku-buku kedokteran juga mahal ampe jutaan ya kak. Gimana dong"

Wah gak semua buku wajib dimiliki kok yang penting pernah kamu baca. Nah caranya gimana, perpustakaan dong ditambah era teknologi internet semua buku kedokteran sebagian besar sudah ada dalam bentuk soft nya. Gampang deh bisa dibaca dimana aja dan kapan aja.

Nah bukan lagi jadi alasan kan. Yang penting seberapa besar usahamu menuju kesana, yap, ke cita-citamu menjadi dokter. Karena siapapun berhak loh jadi dokter

 

2. Duh aku gak suka pelajaran IPA, apalagi Biologi. Bisa jadi dokter gak ya?

Duh mending belajar hatimu deh daripada belajar IPA

Duh mending belajar hatimu deh daripada belajar IPA via http://img.ehowcdn.com

Saya pernah dapat ginian, dari yang gak suka pelajaran IPA sampai yang paling ekstrem bukan jurusan IPA

"Kak aku masuk penjurusan IPS tapi sebenernya aku pengen banget jadi dokter, gimana yak. Masih ada kesempatan gak ya buat aku"

Ada! Kalau ditanya kesempatan itu akan selalu ada. Yang jadi masalah, sanggup gak nih tuk yang IPS nantinya ikut ujian masuk kedokteran ada materi IPAnya juga alias tetap belajar sendiri (atau ikut les) yang berbau IPA supaya bisa mengerjakan ujian masuknya.

Intinya di kedokteran itu siapa aja boleh masuk kok asal dia lolos ujian tulis aja yang menandakan dia nantinya akan sanggup menerima perkuliahan kedokteran yang berat. 

Gak perlu harus mencintai biologi, matematika, fisika dan segala ilmu IPA lainnya karena nantinya ilmu dasar tersebut hanya dipakai di perkuliahan tahun pertama saja sebagai dasar. Sisanya, akan banyak mata kuliah lain yang lebih seru tentang manusia. Tuh, menyenangkan bukan sekolah di kedokteran.

3. Gak pernah dapet raingking di kelas, bisa gak yak tetep jadi dokter.

Apalah arti predikat, yang penting LOLOS ujian masuk kedokteran bo!

Apalah arti predikat, yang penting LOLOS ujian masuk kedokteran bo! via http://smandukata.blogspot.com

"Ka..aku tuh gak pernah masuk raingking kalo di kelas karena teman-temanku yang lain pinter-pinter. Tapi aku sebenernya pengen banget jadi dokter ka. Mungkin gak ya"

"Kaka dulu nilai di SMAnya berapa sih kok bisa jadi dokter"

Mungkin banget. Lagi-lagi tidak ada yang tidak mungkin kalau mau berusaha lebih kuat. Jadi dokter belum tentu harus selalu jadi bintang di kelasnya. Karena gimanapun persiapan ikut ujian masuk ke universitas yang kita impikan itu lebih penting. Tentu saja persiapan ini harus didukung ama fisik yang sehat yak.

Bayangkan aja, si bintang kelas yang pinter banget bisa aja gak diterima karena gagal di ujian tulis lantaran pas ujian kena diare atau sakit lainnya sementara kamu yang biasa-biasa aja bisa lolos lantaran mengerjakan dengan sungguh-sungguh dan sehat.

Tapi jika kamu ingin masuk kedokteran dengan biaya murah melalui jalur PMDK, maka nilai saat di SMA wajib grafiknya naik yak. Persiapan ujian masuk juga wajib dilakuin dari jauh-jauh hari loh, kalau perlu dari sejak kamu kelas 2 SMA.

Jika kamu lagi ngerasa lelah belajar, istirahat dulu gak apa kok. Karena jujur, hal terberat sekalipun yang saat ini kalian hadapi ketika belajar itu belum ada seberapanya dibanding dengan pas beneran nanti jadi mahasiswa kedokteran. Lebih beraaat....so, tentuin lagi deh mau jadi dokter lewat ujian apa neh.

Karena jujur, hal terberat sekalipun yang saat ini kalian hadapi ketika belajar itu belum ada seberapanya dibanding dengan pas beneran nanti jadi mahasiswa kedokteran (Avis 2015).

4. Takut banget sama darah nih, gimana dong?

Merahnya hatimu sih gak takut, asal jangan merah darah

Merahnya hatimu sih gak takut, asal jangan merah darah via http://cdn-2.tstatic.net

"Aku tuh pernah lihat orang kecelakaan trus bukannya nolongin aku malah pingsan duluan kak"

"Duuuhh pokoknya kalau lihat darah langsung keringet dingin gitu"

Takut ama darah bukan penghalang loh tuk bisa jadi mahasiswa kedokteran. Serius loh, karena nanti ketika menjadi dokter ada banyak pilihan karir seperti peneliti yang tidak berhubungan dengan darah atau malah pengelola rumah sakit.

"Tapi kalo pas kuliahan gimana kak. Bukannya kita ketemu yang berdarah-darah terus ya"

Masuk di kedokteran nantinya kita berhadapan bukan cuma ama darah loh. Jika misalnya ketakutan ama darah sudah di taraf yang "mengganggu", maka ini bisa diterapi kok dengan pengobatan dan teknologi yang sudah modern. 

Toh saat perkuliahan kita tidak selalu berhubungan dengan yang berdarah-darah. Jadi, jangan langsung ciut yak karena takut darah trus gak jadi masuk kedokteran padahal kamu pintar.

5. Aku juga takut banget lihat jarum suntik. Masih bisa jadi dokter gak ya?

Duh mau jarumnya kecil ato besar sama aja nih takutnya

Duh mau jarumnya kecil ato besar sama aja nih takutnya via http://indieglobalradio.blogspot.com

"Kalau darah sih berani aja, tapi kalau udah lihat jarum. Mending aku disuruh lari keliling lapangan aja deh kak"

"Aku dulu pas kecilan trauma gitu karena pernah diinfus jadi sampai sekarang serem banget rasanya kalau lihat jarum"

Ketakutan akan sesuatu memang hal yang wajar dan setiap orang akan berbeda-beda tergantung pengalaman masa lalu. Tapi kalau cuma takut jarum suntik dan bikin kamu gak mau coba masuk kedokteran padahal kamu pengen banget jadi dokter, wah pikir lagi deh.

Biasanya yang beginian ketika zaman di kuliahan malah sering dijadiin bahan iseng loh ama temen-temen lainnya biar lama kelamaan ketakutan terhadap jarumnya berkurang. Tenang aja, masih bisa banget kok beradaptasi kalau cuma takut jarum aja yang penting ujian masuk kedokterannya lolos dulu yak. 

6. Takut banget ketemu mayat pas praktikum kuliah nanti, gimana dong?

Eit cadaver ini sahabat kita loh

Eit cadaver ini sahabat kita loh via https://antumfiqolbi.files.wordpress.com

"Beneran nanti kita bakalan ketemu mayat ya kak...serem gak ya. Aku takuttt...

Eit, jangan salah, ini bukan sembarang mayat loh karena dia punya nama khusus. Kadaver, begitu mahasiswa menyebut salah satu sumber ilmu ini. Sama sepertinya pasien, kadaver adalah mahkluk berjasa yang untuknya seluruh mahasiswa kedokteran akan mengucapkan terima kasih.

Dengan adanya kadaver inilah kita bisa belajar anatomi tubuh manusia secara nyata. Jadi jangan dibayangkan kadaver itu mengerikan yak.

"Duh katanya pas ospek nanti kita disuruh berduaan aja ama kadaver di ruang tertutup ya kak"

Wah kalau udah bayangin ospek atau masa orientasi berarti kalian udah setengah jalan loh menuju kampus FK. Artinya kalian sudah kepo maksimal tentang apa aja yang bisa terjadi di kampus kedokteran.

Zaman dulu sih memang kadang ospeknya masih berorientasi fisik, termasuk uji nyali dengan kadaver. Tapi tenang aja, karena zaman sekarang kadaver akan diperkenalkan dengan cara ilmiah kok. Tapi tetap aja pengalaman pertama ketemu kadaver itu unik. Jadi tidak perlu lagi takut yak. Mari bersahabat dengan kadaver!

 

7. Aku gagap dan suka gugup ketemu orang, masih bisa jadi dokter gak ya?

Gagap, grogi, bahkan latah bukan akhir dari segalanya

Gagap, grogi, bahkan latah bukan akhir dari segalanya via http://www.tomatis.cl

"Aku suka banget grogi kak. Selalu gugupan kalo ketemu orang. Duh nanti gimana kalau meriksa orang"

Gugup, grogi bahkan latah dan berbagai penyakit psikis lainnya tidak akan menghalangi niatmu untuk menjadi dokter. Bahkan walau kamu gugup sekalipun saat ujian wawancara dan berhadapan dengan para dokter penguji, itu tidak menjadi nilai minus loh selama ujian tulismu bagus.

Nantinya ketika kuliah di kampus kedokteran kita akan diajari cara berinteraksi dengan orang lain. Bahkan cara berempati kepada pasien pun akan diajari walau kamu mudah gagap sekalipun.

Jadi jangan minder dan berkecil hati yak kalau kamu sekarang tiap disuruh bicara di depan orang langsung keringat dingin. 

8. Aku pake kacamata tebel nih, gimana ya lolos tes kesehatannya?

Seru kok tes kesehatan itu

Seru kok tes kesehatan itu via https://processrecruitmentjob.wordpress.com

"Katanya ada tes kesehatannya ya kaka, aku pake kacamata minus tebel banget nih. Boleh gak ya"

Nah, ini terkadang jadi momok mengerikan dulu sebelum bertarung masuk kedokteran. Memang tes kesehatan itu penting tetapi jangan sampai dijadikan momok menakutkan yak.

Menggunakan kacamata tebal bahkan misal matanya sedikit juling tidak menghalangi niatmu menjadi dokter loh. Asalkan masih aman tidak buta warna yak.

"Aku pernah kecelakaan trus kaki aku dioperasi gitu, bisa gak ya ka"

"Gigiku banyak yang ompong kak karena pernah jatuh, gimana yak"

Wah lama kelamaan kayak konsultasi kesehatan nih. Pada dasarnya nanti tes kesehatan dilakukan untuk mengetahui riwayat penyakit jadi tidak masalah jujur saja jika pernah dioperasi. Asalkan ujian tulis kamu bagus, tes kesehatan sifatnya mendukung kok, jadi jangan dijadikan momok mengerikan yak.

Nantinya kalau sudah diterima jadi mahasiswa kedokteran kudu selalu jaga tubuh biar sehat yak. Maklum kesibukan super padat biasanya sering bikin penyakit lama kumat kalau makan sembarangan atau telat. 

9. Katanya kuliah di kedokteran itu super lama dan sibuk. Duh..masih bisa jalan-jalan gak ya?

Jadi super team yak para dokter!

Jadi super team yak para dokter! via http://1.bp.blogspot.com

"Kak, aku tuh orangnya bosenan banget kalo belajar kudu lihat buku terus. Sukanya kalo nongkrong-nongkrong gitu. Duh ntar kalo aku jadi mahasiswa FK gimana yak"

Memang sih sekolah kedokteran itu lebih lama dibandingkan dengan S1 jurusan lainnya. Wajarlah, kan dokter nantinya akan mengobati manusia dimana tiap manusia satu dengan lainnya itu unik.

Sekolah yang lama itu untuk menyiapkan bekal ketika nantinya berhadapan dengan nyawa manusia. Gak mau kan kalau jadi dokter kita bukannya menolong tapi malah mencelakakan orang.

Tapi tenang aja, 5-6 tahun terasa cepat kok jika kamu dapat menikmati proses menjadi dokter. Bahkan ketika kamu gak suka cara belajar monoton berhadapan dengan buku, di kedokteran akan ketemu banyak si pintar dengan berbagai cara belajar yang unik.

Kerja kelompok dan menjadi super team adalah kuncinya karena di kedokteran kamu gak bisa berdiri sendiri, selalu ada teman-teman di sampingmu yang akan saling menguatkan.

Dan menjadi dokter bukan berarti bakat seni kamu mati loh karena gak bisa nongkrong. Malah bisa lebih unik lagi dan dijamin deh ketika udah kuliah di kedokteran nanti akan muncul cara-cara sederhana "menikmati hidup di kedokteran".