Dihari libur yang agak panjang saya penasaran dengan satu kota yang menyatakan ora didol yang artinya "tidak dijual", lah memang ada apa? lalu apa yang dijual? katanya banyak orang yang singgah dan tinggal di sini karena saking istimewanya.

Saat saya datang, saya ngopi dan ngaso(istirahat dalam bahasa jawa), lalu saya bertanya pada bapak yang jual nasi kucing di dekat stasiun tugu Jogja, "Pak, kenapa kok banyak yang bilang jogja ora didol?" tandas saya, lalu bapaknya menjawab "iya mas, sekarang sudah marak pembangunan dimana-mana di jogja, sudah mau jadi kota metropolitan, ya kan tidak bisa gitu mas. toh jogja itu cukup kok engga usah banyak bangunan megah". Lalu saya berfikir, apakah masih ada wisata yang unik dan baru yang belum saya tau di jogja ini.

Setelah pagi tiba, saya mulai cari-cari informasi tentang wisata kuliner di jogja, katanya gudeg enak pagi-pagi itu ada dijalan gejayan dekat togamas, saya berangkat pakai ojek dan lumayan juga sih hampir 35 ribu sampai di jalan gejayan, lalu saya tanya"bu, kalau di utara ada wisata apa saja?". ibu penjual gudeg "mas, kalau ke utara sekarang sudah ramai hotel dan mall, mungkin mas bisa ke candi gebang itu pun kecil candinya, atau mas bisa ke arah gentan ada candi kecil yang katanya lebih besar dari candi borobudur."

Wah, saya dengar perkataan ibu penjual gudeg enak ini, jadi penasaran, langsung saya ke tkp. ternyata candi gebang memang kecil dan ada tambak boyo(tambak buaya) yang letaknya tidak jauh dari candi gebang. sepulangnya saya dari wisata hari pertama, dan hari menjelang sore, saya mau minum street coffee katanya sih gitu, lalu saya menuju ke otentik coffee di jalan wahid hasyim, memang bener-bener street coffee, mereka sengaja jualan pinggir jalan dengan peralatan yang cukup lengkap, dari grinder, aeropress, dll. oh yah, di otentik cofee ini kopi yang kita minum di giling depan mata kita. so kita bisa beli biji kopinya juga.

Setelah panjang ngobrol ngalor ngidul di tempat ngopi ini, saya tanya "oh yah, besok saya mau wisata panorama, yang asik kemana yah?", lalu barista di otentik ini merekomendasikan saya untuk pakai aplikasi Plunq, lalu saya bingung, memang apa kelebihan aplikasi ini, kayaknya sama aja deh sama yang udah ada. Lalu barista ini menjelaskan "aplikasi plunq ini emang diperuntukan, untuk orang-orang yang mau wisata, ya orang yang suka nyasar harusnya wajib pake. Mudah kok tinggal follow trip aja."

Tanpa tendeng aling-aling saya download di hape siomay saya, dan memang tripnya menarik-menarik, ke esokan harinya saya coba pakai aplikasi ini, ternyata banyak banget trip yang saya dan mungkin orang jogjanya sendiri tidak tahu. Saya coba blue lagoon versi sleman, yang memang ada di sleman(utara jogja), saya coba trip yang lain ada jelajah candi kecil jogja, jelajah benteng, sampai ada kulinernya. yang paling saya suka ada eskrim tiptop yang emang udah lama banget dijogja.

Keistimewaan jogja memang tidak tertandingi, hanya bagi saya jogja itu masih istimewa, coba kalian pikirkan. Dari dulu mungkin jaman kakek nenek yang tahun 70an, jogja itu lekat dengan wisata dan liburan. Coba deh, ga ada matinya.

Eits, belum selesai di sini aja, saya masih bikin trip lagi, sampe yang katanya jadi hits banget di jogja, yaitu foto di kali biru, memang agak ekstrim sih, tapi memang memuaskan karena kita jauh banget ke bawah, kayak negeri di atas awan. Lalu ada hutan pinus yang jadi spot foto ala film vampir yang booming banget itu. lalu sore hari saya mengejar sunset di candi ratu boko. wuih, mantep banget.

Sayang saya tidak banyak mengabadikan foto, saran saya nikmati liburan/wisata kalian, dijamin lebih seru. mungkin sekian dari pengalaman saya yang liburan di jogja, salut untuk joga yang bakal terus istimewa dan kental akan budayanya. Terima lah permintaan maaf saya kalau semua yang saya kasih fotonya dari aplikasi yang saya pakai, karena betul-betul saya tidak terpikir mau foto-foto.

 

1. Candi

Jelajah candi kecil di jogja

Jelajah candi kecil di jogja via https://play.google.com

Yogyakarta adalah sebuah kota yang kental dengan budayanya, orangnya ramah, dan baik, apalagi ketika kita tau kalau di jogja itu makannya murah-murah, nah ini salah satu pengalaman saya ketika jalan-jalan di jogja.

2. Tugu

ini sebuah simbol kota jogja, orang jogja biasanya menyebut tugu pal putih. karena cat yang digunakan dari dulu sampai sekarang tetep warna putih.

3. Otentik Coffee

nah ini adalah kopi yang saya sebut tadi, di grinder di depan kita. fresh banget, dan di sini roastingannya medium jadi engga pait-pait banget. saya di sini suka banget kintamani dan gayo. mereka sebut itu single origin.

4. Taman Sari water castle

engga terbayang ini salah satu yang masih ada di tengah kota

5. Candi 2

asik banget bisa di sini. sayang ketika saya lihat foto sih kayaknya dingin, ketika saya dateng malah lagi panas-panasnya

6. Makan dulu

Kuliner sehat

Kuliner sehat via https://play.google.com

Ini yang namanya kuliner rasa jogja, emang engga bisa dibohongin deh, tempatnya yang unik dan emang rasa jadul banget. buat kita ngerasa ini ditahun 80an