Tujuan hidup tidak selalu bisa kita temukan dengan mudah. Diperlukan proses panjang dan kerja keras untuk bisa menggali hal yang benar-benar ingin kita lakukan. Bahkan tidak sedikit orang yang menghabiskan separuh atau lebih waktu hidupnya sampai ia bisa menemukan apa yang menjadi panggilan jiwanya yang terdalam.

Apakah kamu termasuk orang yang merasa belum menemukan tujuan hidupnya? Bingung menentukan apa yang harus kamu lakukan? Tidak perlu lagi bimbang dan gamang, di artikel ini Hipwee akan memberikan 5 pertanyaan yang bisa kamu tanyakan pada dirimu demi bisa membantumu menemukan tujuan hidup.

1. Sebenarnya, Hal Apa Sih yang Paling Membuatku Bahagia?

Temukan hal yang paling membuatmu bahagia via galleryhip.com

Tanyakan pada dirimu sendiri, dalam hal apa sih kamu merasa paling puas dan merasa bahagia jika melakukannya? Apakah kepuasan dan kebahagiaan bisa kamu dapatkan saat memasak, menulis, atau ketika kamu mendengarkan orang lain menceritakan masalahnya padamu? Setelah mengetahui jawabannya, cobalah hubungkan kepuasan paling besar yang kamu dapatkan dengan hal yang kini kamu lakukan sehari-hari.

Jika kamu merasa mendengarkan orang bercerita dan memberi mereka solusi jadi hal yang paling membuatmu “penuh” sebagai manusia, tak ada salahnya kamu coba masuk Jurusan Psikologi demi mengejar karir sebagai psikolog. Kalau kamu sudah terlanjur masuk jurusan yang tidak ada hubungannya dengan Psikologi, kamu pun masih bisa jadi volunteer di berbagai kegiatan peer-konseling .

Advertisement

Dengan cara ini, kamu akan tetap punya akses ke hal yang paling membuatmu merasa penuh jiwanya — meski kelak tidak berkarir langsung di dalamnya.

2. Apakah Hal yang Aku Lakukan Akan Membawa Dampak Baik Bagi Orang-Orang Terdekatku?

Akankah perbuatanmu membawa perubahan? via proof.nationalgeographic.com

Cara termudah menemukan tujuan hidup adalah dengan mengerucutkan dampak yang ingin kita ciptakan kemudian memantulkan proyeksinya pada orang-orang terdekat.

Kamu ingin jadi pekerja NGO tapi masih bingung harus masuk ke NGO yang mana? Sebelum memilih berdasarkan kebutuhan paling mendesak seluruh bangsa Indonesia, cobalah pilih NGO yang paling bisa menciptakan perubahan dalam kehidupan keluargamu atau masyarakat tempatmu tinggal.

Jika kamu adalah orang yang tinggal di daerah yang masih kuat dengan budaya tanah ulayat (tanah adat – red), kenapa tidak mencoba bergabung di NGO yang fokus mendampingi advokasi komunitas adat dengan berbagai korporasi besar? Pengalaman personalmu akan membantu dalam upaya negosiasi yang kamu lakukan. Pendekatan yang kamu pilih pun bisa lebih tepat.

Setiap kamu bingung harus melakukan apa atau dihadapkan pada pilihan yang sulit, memperkirakan dampak yang bisa kamu ciptakan pada orang-orang terdekat adalah langkah cerdas yang layak dicoba.

3. Apakah Kelak Hal Ini Bisa Dengan Bangga Kuceritakan Pada Anak-Anakku?

Apakah kamu akan dengan bangga menceritakannya ke anak-anakmu? via pocketnewsalert.blogspot.com

Saat masih bimbang memutuskan sesuatu, coba set pikiranmu untuk berpikir dalam jangka panjang. Apakah kelak hal yang kamu pilih bisa kamu ceritakan dengan bangga pada anak dan cucumu? Apakah mereka akan tergerak untuk melakukan hal yang sama denganmu, atau justru mereka akan memandangmu dengan nanar sembari menunjukkan rasa tidak paham?

Ketika kamu memutuskan melepas karir di dunia perbankan untuk menjadi wanita yang bekerja dari rumah demi bisa mengurus calon anakmu kelak, misalnya. Bisakah kamu membanggakan keputusan itu di hadapan anakmu? Menyesalkah dirimu atas keputusan yang kamu ambil?

Akankah dia memelukmu dan mengucap terima kasih, atau justru meminta maaf karena merasa kehadirannya telah membuatmu harus melepasakan panggilan hidupmu yang paling lantang?

4. Pencapaian dan Perubahan Apa yang Paling Ingin Aku Ciptakan?

Pencapaian macam apa yang ingin kuciptakan? via www.laurasalvinelli.com

Visualisasikan pencapaian dan perubahan apa yang paling ingin kamu raih dan ciptakan. Kemudian, lihatlah pada hal yang sedang kamu lakukan sekarang. Apakah aktivitas yang kamu lakoni saban hari bisa mengantarmu mencapainya? Semisal, kamu ingin jadi seorang penulis yang ingin menginspirasi banyak orang. Hingga hari ini, kamu hanya menulis di rubrik cerpen di sebuah koran lokal. Tanyakan pada dirimu, apakah yang kamu lakukan itu sudah cukup?

Apakah kamu sudah cukup banyak membaca, sudah cukupkah kamu membongkar banyak plot buku demi bisa menciptakan jalan cerita yang menarik, sudah cukupkah lamakah kamu duduk di depan komputer dan menulis saban hari? Apakah kamu perlu memperluas jangkauan penulisanmu agar lebih bisa menciptakan pengaruh bagi orang lain?

Setelah menemukan jawabannya, aplikasikan hal tersebut pada keputusan dan tindakan yang kamu ambil setiap hari. Jangan berhenti di wacana penuh basa-basi.

5. Jika Besok Saatnya Mati, Cukup Banggakah Aku Pada Diriku Hari Ini?

Jika besok saatnya mati, bisa berbanggakah kamu pada yang kamu lakukan hari ini? via www.clownswithoutborders.com.au

Membayangkan bahwa besok kamu tak lagi punya kesempatan hidup jadi cara ampuh untuk menemukan hal terpenting yang memang paling ingin kamu lakukan. Bayangkanlah seandainya hari ini adalah hari terakhirmu di dunia. Apakah kamu cukup bahagia dengan apa yang akan orang-orang ceritakan tentangmu di pemakaman? Seperti itukah kamu ingin diingat dan dikenang?

Sebagai contoh, kamu adalah pria yang mahir main gitar dan merasa mampu menghidupi diri dari kegiatan bermusik. Tapi hingga kini kamu masih bekerja di sebuah perusahaan Multi Nasional ternama karena tuntutan lingkungan dan keluarga. Jika besok kamu mati dan bisa mendengar apa yang orang-orang bicarakan tentangmu di pemakaman mana yang lebih bisa membuatmu tidak menyesali hidup?

“Ah, sayang sekali dia mati muda. Padahal dia pemusik yang sepertinya punya masa depan cerah. Permainan gitarnya ciamik banget.”

atau

“Ah, sayang sekali dia mati muda. Padahal dia belum sempat mewujudkan mimpinya untuk jadi solois gitar yang handal. Kasihan.”

Putar berbagai skenario macam ini di otakmu, kemudian tentukan langkah yang paling tepat untuk kamu ambil. Semua keputusan ada di tanganmu.

Bagaimana? Siapkah dirimu menanyakan 5 pertanyaan penting itu pada diri sendiri? Sudah siapkah kamu membuka diri demi menemukan tujuan hidupmu yang paling jujur?