Tanggal 2 Oktober diperingati sebagai hari Batik Nasional berdasarkan Keputusan Presiden Republik Indonesia Nomor 33 Tahun 2009 tentang hari Batik Nasional. Dalam Keputusan Presiden tersebut dijelaskan bahwa pengukuhan terhadap batik Indonesia oleh United Nations Educational Scientific Cultural Organization (UNESCO) ke dalam Daftar Representatif Budaya Takbenda warisan manusia merupakan pengakuan internasional terhadap mata budaya Indonesia. Pengukuhan tersebut dapat meningkatkan citra positif dan martabat bangsa Indonesia di forum internasional serta menumbuhkan kebanggaan dan kecintaan masyarakat terhadap kebudayaan Indonesia. Dalam rangka meningkatkan kesadaran masyarakat terhadap upaya perlindungan dan pengembangan batik Indonesia, maka tanggal 2 Oktober ditetapkan sebagai Hari Batik Nasional dan bukan merupakan hari libur. Keputusan Presiden tersebut ditandatangani oleh Bapak Susilo Bambang Yudhoyono pada tanggal 17 November 2009 (http://www.kemendagri.go.id).

Dengan ditetapkannya hari Batik Nasional, diharapkan kebanggaan dan kecintaan anak bangsa akan adanya batik semakin tumbuh subur. Pakaian batik yang dulu identik dengan pakaian orang tua, sekarang sudah menjadi tren di kalangan anak muda. Mereka sudah banyak yang memakai pakaian batik dalam kegiatan sehari-hari. Inovasi-inovasi baru yang muncul membuat anak muda Indonesia semakin bangga memakai baju batik. Kini beragam model pakaian batik telah muncul seperti gamis, gaun pesta batik, blazer dan lain-lain. Selain itu, perpaduan warna yang beragam juga menjadi daya tarik tersendiri bagi anak muda. Batik yang dulunya identik dengan warna coklat, kini telah berpadu dengan berbagai warna seperti ungu, hijau, merah, dll. Hal tersebut semakin menumbuhkan kecintaan anak muda terhadap batik.

Selain inovasi-inovasi baru yang muncul, para petinggi Negara yang kerap tampil dengan memakai pakaian batik juga mempengaruhi kecintaan anak muda terhadap batik. Para pejabat Negara yang memakai batik pada acara-acara kenegaraan akan dilihat oleh masyarakat Indonesia yang secara tidak langsung memberi contoh pada masyarakat agar memakai pakaian batik. Seringnya para petinggi Negara tampil dengan memakai pakaian batik membuat para generasi muda terbiasa melihat pakaian batik dan lama kelamaan akan bangga memakai pakaian batik kemudian mencintai batik.

Langkah awal yang dilakukan oleh petinggi Negara ialah pada pelantikan kabinet Presiden-Wakil Persiden Joko Widodo-Jusuf Kalla, semua menteri mengenakan pakaian batik. Selain itu, Wakil Presiden Jusuf Kalla meminta agar pakaian batik harus menjadi identitas pejabat Indonesia. Dengan itu, setiap petinggi negara dapat memiliki ciri khas tersendiri (nasional.news.viva.co.id). Langkah yang dilakukan oleh Presiden dan Wakil Presiden Joko Widodo-Jusuf Kalla merupakan langkah yang sangat tepat untuk membudayakan memakai pakaian batik dalam berbagai kesempatan. Dengan dipakainya batik dalam berbagai kesempatan oleh semua kalangan masyarakat Indonesia dari pejabat sampai orang biasa, maka negara lain dapat melihat bahwa batik benar-benar warisan bangsa Indonesia yang dicintai dan dibanggakan oleh seluruh rakyat Indonesia.

Selain itu, diadakannya acara-acara yang mengangkat batik dalam berbagai perayaan penting, seperti melakukan lomba membatik atau peragaan busana batik dalam rangka memperingati hari Kemerdekaan RI 17 Agustus, dll juga menambah daya tarik anak muda terhadap batik. Pembelajaran membatik juga perlu diajarkan pada generasi muda, agar kelak mereka bisa meneruskan budaya membatik dan akan menggantikan para pembatik yang kebanyakan sudah berumur sehingga batik akan tetap lestari sampai akhir zaman.

Advertisement

Pentingnya pelestarian kebudayaan seperti batik ini bukan tanpa alasan. Batik merupakan warisan budaya yang wajib untuk dilestarikan. Keputusan untuk menetapkan hari Batik Nasional merupakan langkah yang sangat tepat mengingat pada masa sekarang ini tekhnologi sudah semakin berkembang dan pengaruh budaya luar semakin kuat. Untuk mewujudkan suatu harapan dari sebuah keputusan, dibutuhkan juga masyarakat yang mendukung keputusan tersebut. Untuk itu, kita sebagai generasi muda Indonesia harus lebih mencintai batik yang merupakan warisan nenek moyang kita.