Kamu tuh orangnya kepo banget. Mau tau aja bawaannya.

Ada orang kecelakaan di jalan, bukkannya ditolongin. Mallah dilihatin doing, sampe tuh jalanan macet. Katanya nonton infotanment gak mutu, tapi diikuti terus. Sampe ngerti ada artis jalan-jalan ke luar negeri, artis kawinan-lah. Duhh, kepo banget sih kamu.

Konon, keponya orang Indonesia iitu udah ngalahi keponya orang asing. Hebat khan. KEPO, emang udah bawaan manusia sejak lahir. Selain sifat-sifat lain seperti baik, jahat, pelit, mesum, dan sifat manusia lainnya, “kepo” juga melekat pada tiap manusia. Mau kenal atawa gak kenal, kayaknya udah lumrah banget, pengen tau aja. Dasar kepo hehehe.

Lah, terus kalo kita kepo emang jadi masalah?

Ya, enggaklah. Lagian gak ada efeknya juga. Gak efek bagi yang mau tau atau yang mau diketauin juga. Emang masalah buat lho, kata orang sekarang. Bener juga sih…

Advertisement

Kepo, kepo.

Cuma soal moral aja sih. Kenapa kita lantas jadi mau tau banget urusan orang lain?

Apa karena kita sudah terlalu tau banyak tentang diri sendiri. Jadi mau tau urusan orang lain. Atau kita "bersembunyi" di balik kata "peduli"?

Entahlah, mungkin kepo karena kita sangat terlatih dan senang "melihat ke luar" ketimbang "menengok ke dalam". Lebih senang urusan yang “di luar” daripada “di dalam”. Senang pada yang gak penting dan lupa sama yang lebih penting.

Dulu saat kita masih kecil, suka ditanya orang:

Kamu namanya siapa….? Tinggalnya dimana…? Kelas berapa…? Sekolahnya dimana ….?

Itu mungkin asal muasal alias sejarah orang jadi pengen “kepo” ya.

Untung aja gak ditanya, kamu Bapaknya yang mana? Hehhehe

Ya, namanya ditanya. Kalo ikhlas, jawab aja. Apa susahnya. Tapi kalo gak mau jawab juga gak apa-apa kok. Cuma di negeri ini emang agak aneh, kalo nanya gak dijawab mallah kita dibilang sombong, sok atau dianggap benar tentang hal yang ditanyakan. Dasar kepo …

Ehh, pas udah gede alias dewasa masih ada lagi pertanyaan dari orang yang sama.

Sekarang tinggal dimana..? Kerjanya dimana..? Udah nikah belum..? Anaknya berapa..?
Dan semuanya uga udah dijawab. Di Bogor, Di Perusahaan swasta. Udah nikah. Anak 3.

Udah selesai nanyanya, ehh ternyata belum. Masih ada pertanyaan yang mulai nyerempet pribadi, "Rumahnya masih ngontrak apa udah punya sendiri..?"

Capekkk dechh. Gak kecil gak tua, ditanyain masih soal itu-itu juga. Auu ahhh gelapp….

Gak masalah sih dengan bertanya. Cuma kalo nanya melulu, apalagi yang ditanya sampe gak nyaman, harusnya kita introspeksi diri. Jangan sampe "mau tau aja" jadi "mau tau banget". Kepo banget sih kamu. Nanya boleh, tapi doyan nanya gak boleh. Sama kan “marah” boleh, tapi "doyan marah" itu gak boleh. Bener gak? Gak tau deh, jawab aja sendiri.

Terus, apa yang salah dengan kepo?

Ya gak ada yang salah. Kalo salah, kita semua udah masuk penjara, hehhehe. Maaf ya.

Satu sisi kata orang bijak, kalo ditanya, ya jawab aja. Itu bagian dari indahnya kehidupan. Terkadang kita memang harus menerima realitas. Entah itu baik atau buruk. Nyatanya itu semua terjadi dalam kehidupan kita. Itu kata orang bijak, cuma gak tau siapa?

Tapi di sisi lain, kata Guru Agama, banyak bertanya kalo akhirnya yang ditanya gak nyaman, bahkan sampe kesel maka pertanyaan kita malah banyak mudharatnya. Bertanya yang bikin masalah itu mudharat.

Maka, sebaiknya kita hati-hati. Hadist Riwayat Bukhari menyatakan, "Allah membenci bagi kalian tiga perkara: Bergosip (qiila wa qaala), menyia-nyiakan harta, dan banyak bertanya“.

Maka, kita perlu mawas diri dalam bertanya.

Kan ada anjurannya, "janganlah kamu bertanya sesuatu yang menyusahkan kamu". Buat apa nanya. Kalo jadi masalah? Atau merusak hubungan pertemanan yang sudah dijalin dengan indah.

Kepo banget. Mau tau banget, itu sebenarnya kebiasaan atau sekadar rasa ingin tahu. Nanya untuk pengetahuan, wawasan tentu gak masalah.Tapi kalo nanya yang udah nyerempet urusan pribadi orang lain, sungguh patut dihindari. Apa sih kepentingan kita kalo tau juga?

Sudahlah, mari kita pikirkan aja masing-masing. Soal mau tau banget. Kepo banget.

Tulisan ini juga cuma ngingetin aja. Biar kita gak kebablasan untuk urusan yang gak ada manfaatnya. Betul gak? Gak hehe…

Kepo banget urusan orang lain, sungguh itulah awal mula kita menjadi senang bergunjing, ngomongin orang, mengungkap aib orang lain. Duhh, serem banget sih. Padahal masih banyak urusan internal kita yang belum beres-beres juga. Mendingan kita fokus pada urusan kita sendiri yang selama ini belum kelar. Kita sendiri juga banyak urusan yang belum beres, belum benar. Walau kadang sudah dikerjakan dengan baik. Cieee bijakk banget ya.

Okehh, nanya buat basa-basi boleh-boleh aja. Tapi kalo kebanyakan nanya dan yang ditanya gak nyaman. Atau sampe jadi masalah sebaiknya kita mikir. Mikir. Mikir. Gak ada gunanya. Makanya kalo hidup, jangan pake standar kita untuk orang lain. Tapi pake standar orang lain buat kita.

Maaf ya, ini tulisan juga kepo banget …. #SalamKEPO