Assalamua'laikum,

Maap Be, baru bales dan ini tengah malem, tapi aku harap kamu udah bangun dan lagi siap-siap buat sholat tahajud.

Aku ngetik pesannya agak panjang nih, jadi bacanya pelan-pelan yaa biar ga keseleo lidahnya. Hehehe

Ini tahun kelima kita sering komunikasi, Be. Awalnya aku ngeadd akun facebookmu terus berlanjut ke ajang chating-chattingan ya jaman dulu sih waktu kita masih model-model bocah main comberan lah.

Kelas tiga SMA, aku masih lumayan inget, di akhir-akhir Februari juga, waktu itu aku ketemu sama Alex atau Arief Hermawan di kantin sekolah, kita banyak cerita ngalor-ngidul sampe akhirnya dia bilang kalo dia alumni SATAS, inisiatif dong aku tanyain ke dia "kenal ga sama Puput?", dia bilang kenal dan luaaar biasaa nya dia punya nomor hape kamu, Put. Yaudah dengan begitu gercepnya yang disertai keyakinan dan sedikit perjuangan akhirnya aku minta dan dapetlah nomornya.

Advertisement

Saking senengnya aku sampe lari Be dari sekolah ke rumah, cuma bawa nomer hape doang udah kaya bawa obor Olimpiade. Wkwkwk

Tapi seinget aku waktu itu kita lebih sering chatting lewat FB yah, selain irit pulsa ya dulu emang lagi booming banget kan, ya sekedar nanya gimana persiapan UN dan SNMPTNnya soalnya pas banget kelas tiga waktu itu.

Aku inget banget setiap subuh kamu selalu lewat depan rumahku mau pergi berangkat ke sekolah dibonceng Pak Herman naik Motor Shogun warna putih yang udah jadi kenangan sekarang. Hehe

Aku selalu ngintip dari jendela cuma buat ngeliat kamu, Put, rambutnya basah, terurai berkilau. Halaaah belom pake kerudung waktu itu, malah sampe hafal suara motornya.

Dari situ aku mulai sadar kalo aku sebetulnya naksir sama kamu, Be. Aku banyak cerita ke orang tua, sama temen di rumah, di sekolah terus sekarang sama temen-temen di kampus.

Bersambung.