Kadang suka kesel dan gondok kalau bicara sama orang atau teman yang cuma bisa kasih omongan tanpa mikrin solusinya. Mungkin maksudnya baik, tapi sebagian orang bercerita bukan butuh nasehat tapi butuh solusi. Ada beberapa teman terlibat dalam sebuah percakapan, seperti ini kira-kira percakapannya :

A : Gue putus bro sama cewek gue. Galau gue.

B : Kalo gue baru dipecat sama bos gue karena gak mencapai target penjualan. Bingung gue mau cari kerjaan dimana. mana susah cari kerjaan sekarang.

C : Sabar.. semua itu sudah nasib. yang penting kita berusaha. baru putus cinta dan dipecat, gimana kalau putus nyawa?. jadi sabar aja *sambil ngusap dada*

NB : Si C udah menikah dan anak orang kaya.

Percakapan berlanjut..

A : iya lo bener sih..tapi lo kan ga pernah ngerasa susah, gimana mau tau apa yang kita rasain..

C : Ya.. pokoknya intinya harus sabarrrrrr..

B : Ya lo enak ngomong doang..kan yang ngerasain gue..

C : kembali lagi..sabarrrrr. Jadilah orang yang sabar. Inget kata pepatah, orang sabar disayang?

A + B : Bodo amat.

Advertisement

Dan percakapan berlanjut diatas gunung..

Dari yang saya tangkap dari percakapan bahwa sebagian orang butuh solusi bukan nasehat. Walaupun beberapa orang hanya butuh didengarkan tanpa diberi nasehat.

Lagian gak salah kok kalau memberikan nasehat, tapi jangan cuma dimulut tapi didasari dengan bukti nyata. Dan bagi yang pernah mengalami atau punya teman yang cuma bisa ngomong.. kembali lagi, sabarrrrrr…