Perang atau konflik bersenjata pastinya membuat negara terpecah belah, dimana seringkali keluarga atau handai taulan harus terpisah untuk menyelamatkan diri. Ternyata begitu pula adanya kondisi Indonesia ketika dalam jajahan Belanda selama 350 tahun. Banyak pribumi yang harus terpaksa meninggalkan ibu pertiwi demi bertahan hidup. Contohnya adalah mereka yang dikirim untuk kerja paksa ke daerah-daerah jajahan Hindia Belanda lain di seluruh dunia, salah satunya adalah kawasan yang sekarang dikenal sebagai Suriname.

Jika ada paham populer tentang doppleganger, maka kembaran Jawa adalah Suriname yang terletak di Amerika Latin. Bukan kembaran misterius yang tak bisa dijelaskan, kita memang saudara serumpun dengan penduduk Suriname keturunan Jawa. Bahkan Jokowi dan Duta Besar Suriname pun kalau mengobrol pasti menggunakan Bahasa Jawa. Jadi meskipun terpisah benua dan samudera, hubungan antara Suriname dan Indonesia sangatlah spesial. Nggak percaya, lihat deh potret kehidupan Suriname yang sudah Hipwee ini.

1. Orang-orang Jawa dikirim ke Suriname untuk kerja paksa di era penjajahan Belanda. Dengan kapal, perjalanan bisa sampai 8 bulan. Bila tumbang, harus dibuang di tengah lautan

Monumen kedatangan orang Jawa via jowopedia.blogspot.co.id

2. Suriname dikenal sebagai ‘Satu Negara Empat Benua’. Selain orang Jawa yang jumlahnya 15%, ada juga orang Belanda, Afrika, dan Amerika

Perbedaan yang membuat mereka unik via www.stabroeknews.com

3. Kalau sedang jalan-jalan, kamu bakal bingung ini di Jogja atau Suriname. Masalahnya, nama-nama jalannya pun sama seperti Wagiran, Sastrodiredjo, atau Sidodadi

Tipe pengguna jalannya pun sama. hehe via hiveminer.com

4. Nama orang Suriname adalah gabungan antara Jawa dan Latin. Jadi jangan heran bila menemui nama Harvey Ponirin, Paris Partorejo, atau Paul Salimin di sana

Advertisement

Gabungan latin dan jawa menjadi nama yang umum via www.flickr.com

5. Layaknya kota-kota di Jawa, banyak masjid dan warung bertebaran di pinggir jalan. Beberapa nama makanan pun masih asli, seperti: petjel (pecel), saoto (soto), dan bami (Bakmi)

Bahkan warungnya dihiasi wayang via pinkert.us

6. Berbagai budaya dan tradisi Jawa bahkan masih dilestarikan di Suriname. Salah satunya adat pernikahan, lengkap dengan aksi suap-suapannya

Kalau tidak diberi konteks negara, pasti dikiranya ini nikahan orang Jogja via hiveminer.com

7. Orang-orang dari generasi tua pun masih mempertahankan penampilan khas Jawa. Batik, blangkon, peci, dan topi nenek-nenek adalah penampilan keseharian

Jadi ingat nenekmu nggak? via www.pinterest.com

8. Ada beberapa daerah yang menjadi basis orang Jawa. Salah satunya adalah Desa Purwodadi di Kota Lelydrop, Distrik Winica, Suriname

Rumah penduduk pun masih sangat ‘njawani’ via bearshapedsphere.com

9. Semangat gotong royong dan kekeluargaan ala orang Jawa pun masih terjaga. Kekerabatan antar tetangga yang erat layaknya di desa-desa Jawa

Di Indonesia saja sudah terkikis, eh di Suriname malah terjaga via hiveminer.com

10. Lagu-lagu Jawa juga populer di Suriname. Didi Kempot adalah salah satu artis yang jadi idola di sana

Didi Kempot jadi idola via musik.kapanlagi.com

11. Meski bukan suku terbanyak, tapi orang Jawa di Suriname lumayan mewakili masyarakat. Mulai dari seniman, menteri, hingga calon presiden ternyata keturunan Jawa

Raymond Sapoen yang menjadi capres Suriname via www.youtube.com

12. Sama seperti di Indonesia, Bahasa Jawa yang menjadi salah satu bahasa lokal di Suriname juga tengah mengalami krisis. Anak-anak muda tak lagi bisa berbahasa krama

Generasi muda mulai melupakan bahasa Jawa via id.pinterest.com

Sudah seratus tahun lebih proses perpindahan orang-orang dari tanah Jawa ke Suriname. Unik sih, sementara orang-orang Jawa di Indonesia berlomba menamai anaknya dengan nama-nama Eropa, di Suriname nama-nama bule justru dikombinasikan dengan nama Jawa yang khas. Tradisi-tradisi Jawa pun masih banyak yang bertahan. Barangkali, memang dengan cara itulah mereka mengingat tanah leluhurnya.

Artikel Bermanfaat dan Menghibur Lainnya