Cara menyetir setiap orang berbeda, mulai dari yang pelan banget sampai yang kencang kayak pembalap profesional. Nah, kamu pasti pernah nih bertemu mereka yang menyetir motor dengan kecepatan tinggi.

Menyetir dengan kecepatan tinggi aja, dalam situasi dan kondisi tertentu, sebenarnya nggak apa-apa. Apalagi kalau jalanan kebetulan sepi, dan rambu-rambu jalan masih bisa ditaati. Tapi kamu pernah juga gak sih lihat orang yang ngebut-ngebutan sembarangan? Dalam hati kamu sampai heran,

Advertisement

“Dipikirnya ini jalan punya Mbahnya kali ya… @_@”

Sebenarnya nggak cuma kamu aja yang terheran-heran sama orang yang hobi ngebut-ngebutan di jalan. Para pengguna jalan yang lain juga punya reaksi yang macam-macam. Kita lihat yuk apa aja!

1. Cewek cabe-cabean ABG labil bakal terkesima. “Wiiihh keren banget ya! Besok ajakin ah naik motor berempat sama gue!”

apa ntar ikutan bonceng berlima kayak abang-abang ini ya?

apa ntar ikutan bonceng berlima kayak abang-abang ini ya? via sauus.com

“Boncengan bertiga udah mainstream ah! Kapan-kapan mau coba boncengan berempat aja sama anak komplek sebelah yang kemarin ngebut di jalanan~”

Advertisement

Aksi ngebut di jalanan yang kamu tunjukan biasanya bakal bikin cewek ABG labil takjub nih. Ehem, ya maklum mungkin mereka seringnya menyetir pelan sambil bonceng bertiga, ingin sesekali juga merasakan kayak gimana sih kalau nyetir ngebut. Apalagi kalau ngebutnya bukan bertiga lagi, tapi berempat. Kamu yang sering ngebut… udah siap diajakin cewek-cewek ini nyetir berempat belum? 😉 *wink*

2. Cewek fans Rio Haryanto bakal bereaksi gini. “Mas… kamu ngebut-ngebut di jalan cuma bisa celakain orang. Kayak Rio lah, ngebut-ngebutan disponsorin negara~”

Wajah kalem Rio, bikin hati jadi adem. Setuju ga?

Cuma Rio pokoknya yang boleh ngebut-ngebutan! via www.eramuslim.co

Cewek Indonesia masih dalam masa terkagum-kagum sama Rio Haryanto nih. Jadi, jangan heran kalau aksi ngebut di jalan sering dibanding-bandingkan sama pembalap satu ini. Jangan heran juga kalau kamu ngebut-ngebutan justru bikin marah orang 🙁 Pokoknya, orang Indonesia yang boleh ngebut cuma Rio doang!

3. Sementara ibu-ibu naik matic bakal bilang, “Wah, ada teman saya nih…”

Ada temen saya nih...

Ada temen saya nih… via brilio.net

Tahu dong urban legend tentang ibu-ibu naik matic? Kemudahan yang ditawarkan oleh motor matic  menjadi daya tarik ibu-ibu memakainya. Sayangnya, cara mereka naik matic sungguh luar biasa. Nyalain lampu sen ke mana, beloknya ke mana…

Kamu yang sering ngebut sembarangan, pas banget nih jadi temennya si ibu! 😉

4. Sebaliknya, ibu-ibu bawa bayi bakal kena serangan jantung ngeliat kamu. Khawatir apa-apa terjadi sama bayi mereka kalau kamu nyerempet tiba-tiba

coba kalau kamu lewat sambil ngebut terus ada ibu-ibu gendong bayi kayak gini. dua-duanya membahayakan ;(

coba kalau kamu lewat sambil ngebut terus ada ibu-ibu gendong bayi kayak gini. dua-duanya membahayakan ;( via www.dream.co.id

“Astagfirullah, itu orang mikirin dirinya sendiri gak mikirin orang lain yang bawa bayi gini di jalan.”

Yang berada di jalan bisa siapa aja, gak kecuali ibu-ibu menggendong bayi. Mereka pasti bakal kaget dan marahin kamu karena aksimu ini, demi keselamatan bayinya gitu. Sudah siap kena omel?

5. Mbak-mbak yang pakai dress atau rok sih nggak bilang apa-apa. Mereka udah sibuk megangin rok atau dress-nya biar gak megar ke mana-mana…

kayak tante monroe :D

kayak tante monroe via shawfamilyarchives.com

Kamu sering beraksi ngebut seperti ini kalau lagi melintasi jalanan yang ramai dengan mbak-mbak kantoran. Hayo, sengaja atau sengaja?

6. Orang yang pakai mobil marah-marah. Mobilnya belum lunas kredit gitu, gimana kalau tergores kamu 🙁

lebih lebih keringatan lagi kalau tahu mobil kreditnya tergores ;(

lebih lebih keringatan lagi kalau tahu mobil kreditnya tergores ;( via redfootdesign.com

“Mobil gue keserempet dong, belum kelar lagi kreditannya. Asyeemm”

Tahukah kamu kalau nggak semua mobil yang berkeliaran di jalan raya udah lunas kreditannya? Bahkan termasuk mobil mewah sekalipun lho. Makanya, kalau kamu lagi ngebut dan melewati mobil mereka, bakalan ketar-ketir banget deh karena takut tergores.

Meski tergoresnya cuma segaris kecil, itu cukup menyedihkan bagi mereka. Udah mesti bayar kreditan yang masih 2 tahun lagi, eh keluarin uang juga buat body mobil yang tergores itu. Berjuta-juta… ;(

7. Keenam reaksi di atas mungkin masih bisa diterima. Tapi kalau udah orang tua yang berkomentar, tolong didengarkan baik-baik ya 🙁

kalau orang tua lagi mengajari atau memberitahu, tolong didengarkan ya ;(

kalau orang tua lagi mengajari atau memberitahu, tolong didengarkan ya ;( via www.abc.net.au

Mungkin kamu nggak sampai menyerempet atau menabrak orang tua, tapi aksi ngebutmu itu kadang membuat mereka kaget lho. Kalau yang jantungan, penyakitnya itu bisa kambuh dan tentu membahayakan keselamatannya. Coba kalau itu orang tuamu, kamu nggak mau ‘kan terjadi apa-apa sama mereka? ;(

8. Atau terjadi kecelakaan karena kamu yang gak bisa mengendalikan setir saat ada kendaraan yang muncul secara tiba-tiba 🙁

bisa terjadi kecelakaan ;(

bisa terjadi kecelakaan ;( via beritatrans.com

Mungkin jalanan yang kamu lewati memang sepi, lantas kamu pun menaikan kecepatan. Sayangnya, ternyata ada kendaraan lain atau orang muncul secara tiba-tiba dari arah berlawanan atau belokan. Kamu yang lagi ngebut tentu kaget dan sulit untuk mengerem secara tiba-tiba.

Kalau udah begini, akan terjadi kecelakaan dan bisa mengakibatkan kamu maupun orang lain dirawat di rumah sakit. Patah tulang sampai harus diamputasi bisa terjadi. ;(

9. Parahnya, aksi ngebut di jalan raya juga bisa menyebabkan kehilangan nyawa 🙁

Makanya, pelan-pelan aja ya!

Makanya, pelan-pelan aja ya!

Hampir setiap hari mendengar berita diradio, televisi, koran, dan media online kalau kecelakaan terjadi salah satunya karena menyetir dengan kecepatan tinggi. Parahnya bisa sampai kehilangan nyawa, entah itu si pengendara maupun orang lain yang sebagai korban. Yang udah mahir menyetir pun juga kadang lalai, jadi lebih baik mengendarai dengan kecepatan normal ya.

Beragam reaksi masyarakat terhadap aksi ngebutmu di jalan raya semoga nggak membuatmu semakin meningkatkan kecepatan saat berkendara ya. Meski ada yang kagum dan bangga dengan aksi ngebutmu, jangan lupa kalau kebiasaan ini bisa membahayakan keselamatan orang lain dan dirimu sendiri. Yuk, berkendara yang baik dan selalu berhati-hati. Udah, Pelan Aja. 🙂

Advertisement

Artikel Bermanfaat dan Menghibur Lainnya