Suasana pasti lebih seri ketika ada guyonan dan tawa yang hadir saat kamu berkumpul dengan teman-temanmu. Biasanya, ada nih satu orang yang emang lucu dan hobi ‘ngelucu’ sampai-sampai dicap sebagai tukang guyon.

Mungkin, kelucuan itu semacam anugerah yang gak dimiliki semua orang. Pasalnya, segala yang dilakukan temanmu yang lucu alias si tukang guyon ini emang selalu sukses bikin semua orang ketawa. Nah, gimana sih suka dukanya jadi orang yang lucu dan hobi ngelucu itu? Yuk, simak sama-sama!

Sifat suka bercanda emang ada dalam darahmu. Iya, kamu emang ‘ngocol’ dari dulu!

Dari kecil emang kamu udah bakat bikin orang ketawa

Kamu memang tipe orang yang lucu dan asik untuk diajak bercanda. Sedari dulu, kegiatan kumpul-kumpul sama teman selalu jadi istimewa karena ada kamu yang ikut nimbrung di dalamnya. Bukan berarti mau bilang kamu adalah orang yang gak bisa serius, tapi aura suka bercanda emang sudah ada dalam darahmu. Bisa dibilang juga kalau bikin orang ketawa dan bahagia adalah bakat yang kamu miliki.

Kamu bisa lebih cepat akrab sama orang lain. Sifat yang humoris dan asik bikin orang lain nyaman dekat denganmu.

Kamu pun cepat akrab sama orang baru via www.playbuzz.com

Advertisement

Ini sering terjadi. Ketika kamu yang dicap tukang guyon diajak temenmu buat ikut ngumpul sama orang lain, kamu akan cepat menyatu dengan orang-orang baru tersebut. Mungkin karena memang temenmu tadi yang ngasih tahu kegoblokanmu ke orang-orang baru tersebut. Tapi terlepas dari itu, aura tukang guyonmu lah yang sebenarnya memberikan rasa nyaman dan nyambung kepada orang-orang baru tersebut. Kamu emang orang yang asik buat bergaul!

Mulai dari satpam, ibu kantin, guru, sampai kepala sekolah pun hafal dan kenal baik sama kamu.

Satpam pun kenal kamu via komunikasi.um.ac.id

“Eh Ji, lu kok bisa gak kena semprot Satpam sih pas kunci motor lu lupa gak lu ambil?”
“Hahahaha. Lha orang semua Satpam udah kenal sama gue kok.”

Yap, salah satu enaknya jadi orang yang humoris adalah kamu bisa cepat mengakrabi orang-orang. Termasuk dosen dan satpam. Nah dalam hal ini, kamu akan mendapat keuntungan jika dekat dengan mereka-mereka itu. Ketika temanmu pada bingung gara-gara kunci motor ketinggalan atau tugas belum kelar, kamu mah santai aja. Ya gimana enggak? Dulu mereka kamu ajak bercanda mulu! Akrab ‘kan jadinya. Hehehe.

Kamu bakal selalu diingat sama teman-temanmu. Mereka gak bakal lupa ngajak kamu setiap ada agenda buat ketemu.

Mereka gak bakal lupa ngajak kamu via liawillyarti.wordpress.com

Yap. Kalau kata iklan rokok, sih “Gak ada lo gak rame!” dan itu beneran terjadi. Sebagai tukang guyon yang selalu aktif memberikan keceriaan dan tawa pada setiap waktu, kehadiranmu selalu ditunggu oleh teman-temanmu. Itulah mengapa kamu akan selalu diajak oleh temanmu ketika mereka akan pergi jalan-jalan. Bahkan gak jarang juga mereka rela bayarin kamu hanya agar kamu bisa ikut mereka. Kehadiranmu itu esensial bagi grupmu. Enak ‘kan kalo dibayarin gitu.

Sisi jeleknya, kamu yang dicap tukang guyon pasti paling sering kena semprot guru kalau di kelas ada apa-apa.

Kamu adalah sasaran utama guru di kelas hehe

“Ini ada apa kok rame kelasnya?!!! Budi! Sini kamu!”

Nasib sebagai tukang guyon di kelas memang tak pernah terlepas dari tukang bikin ramai kelas. Diantara semua teman sekelasmu, kamu sebagai tukang guyon pasti paling sering kena semprot guru pas kelasmu ramai. Bahkan ketika kamu baru datang dan gak tau apa-apa, tetap saja kamu yang kena marah. Yah, namanya juga ikon kelas.

Pas presentasi, baru naruh dan nyalain laptop di depan kelas aja temenmu udah pada nahan ketawa. Niatmu kan bukan ngelawak, ya?

Ketika kamu presentasi depan kelas via www.youtube.com

“Yak, ini saatnya kelompoknya Rozi yang presentasi. Silahkan kalian maju.”
“Siap, Pak!” *Maju ke depan kelas sambil senyum
*Temen sekelas nahan ketawa

Kadang selaku tukang guyon di kelas, aura ngelawakmu sudah terlampau kuat. Bahkan tak perlu lagi kata-kata untuk membuat teman sekelasmu nahan ketawa. Cukup maju dan senyumin dikit aja mereka. Dijamin pasti ngakak. Tapi emang aneh juga sih ya. Kamu ‘kan gak berniat buat ngelawak. Tetep aja temenmu ketawa. Ini yang syarafnya konslet kamunya atau malah seluruh temenmu sekelas, ya? Hahahaha.

Yang bikin kesel adalah ketika kamu serius ngabarin kalau kamu lagi sakit, tapi orang-orang gak ada yang percaya dan malah mengira kamu bercanda.

Gue sakit beneran woeey

“Eh, ntar malem jadi kan nobar MU-Arsenal?”
“Gue lagi sakit nih, bro. Sehari ke WC udah sampek 5 kali.”
“Bwahahahaha alesan aja, lu. Paling lu takut Arsenal kalah, kan? Udah, ntar gue jemput jam 8.”
“Heeee… Gue sakit beneran, ini!!”
“Bisa aja akting lu. Udah cocok main film. Haha.”
” -_- “

Kamu pasti pernah mengalami hal ini. Ketika kamu benar-benar sakit, respon temanmu bukannya prihatin dan mendoakan agar cepat sembuh tapi malah ketawa ngakak dan ngiranya kamu bercanda. Padahal kamu serius loh bilang sakit itu. Mungkin mereka baru percaya kamu sakit setelah kamu bawa surat dokter kali, ya. Udah kayak kantor atau sekolah aja baru percaya kamu sakit kalau ada surat dokter.

Yang paling nyesek, ketika kamu serius nembak cewek yang kamu suka, tapi dia malah ketawa dan nanya: “Kamu bercanda ‘kan, ya?”

“Nis, kita udah kenal lama. Aku mau kamu tau perasaanku. Jujur aku suka sama kamu”
*Mata mulai berkaca-kaca
*Ketawa ngakak
“Hahahahahaha Aktingmu bisa aja, Ji. Sumpah aku gak bisa berhenti ketawa ini”
*Nangis dalam hati

Sebelumnya, turut berduka cita atas gagalnya PDKTmu. Hal itu kemungkinan besar akan terjadi kepada kamu yang punya cap sebagai tukang guyon. Cewek emang mudah tertarik sama cowok yang humoris dan suka guyon. Tapi kadang sifat humoris dan suka guyonmu malah bikin kamu dianggap gak serius waktu nembak inceranmu. Tapi jangan keburu nyesek dulu ya. Kalau kamu beneran suka dan mewujudkannya lewat keseriusan, kamu pasti diterima kok.

Baik disengaja atau tidak, sesekali teman pasti pernah menyinggung perasaanmu. Tapi karena kamu tukang guyon, mereka gak merasa berdosa dan mengira kamu bakal santai aja.

Kamu cuman bisa ngempet marah via www.was-was.com

“Eh, lu bisa ngerjain soal tadi? Gue kelar semu nih!”
“Gue. Kagak lah. Boro selesai, tadi aja dari 10 cuman kelar 7 soal”
“Hahahah Lu bego, sih! Soal gitu aja gak bisa”
*Ngempet marah dalam hati

Ini yang kadang tidak disadari teman-temanmu, mereka ngira bisa gitu aja ngejek kamu karena kamu emang tukang guyon. Lah, tukang guyon apa ya gak bisa serius? Tukang guyon apa ya gak punya hati? Tapi kamu hanya bisa nahan marah karena kamu tahu mereka niatnya cuman bercanda.

Tapi nggak apa-apa lah, ya. Mending dikira bercanda mulu daripada harus serius terus. Itung-itung bisa sekalian menghibur orang lain.

Tertawa itu obat awet muda via trippins.tumblr.com

Karena memang pembawaanmu yang santai, humoris dan suka bercanda, kamu mampu menerima segala macam ejekan guyon dari teman-temanmu. Kamu pun berpikir bahwa masih mending kalau dikira bercanda terus. Lha daripada serius, ‘kan malah bikin pusing, galau dan pikiran jadi gak karu-karuan. Toh, dengan sifat humorismu kamu bisa membawa tawa kepada sesama. Itung-itung amal kan ya bisa ngehibur orang yang lagi susah. 🙂

Kamu yang memang punya pembawaan suka bercanda dan dijuluki tukang guyon patut merasa bangga. Meski ada banyak hal yang membuatmu sedih, tapi kamu tetap melaluinya dengan gembira. Kamu pun tetap membawa keceriaan dan tawa kepada siapa saja yang ada di dekatmu. Tak peduli mereka pernah menyakitimu atau tidak. Salut deh buat kamu!