Rutinitas Keseharian Zaman SD yang Bikin Kita Kangen, Berasa Nggak Ada Beban Hidup!

Rutinitas zaman SD

Semakin ke sini dan semakin dewasanya umur, kita semakin paham bahwa permasalahan hidup makin beragam dan macam-macam pula jenisnya. Mulai dari masalah hati, susahnya cari pekerjaan, putus nyambung hubungan sama orang lain, hingga hal-hal lainnya terkait dengan kehidupan. Nggak seperti dulu saat kita duduk di bangku SD, kartun yang biasa kita tonton nggak ditayangkan aja mungkin udah jadi salah satu masalah paling berat dalam hidup saat itu.

Advertisement

Apalagi mengingat di masa-masa tersebut kita punya rutinitas yang meski monoton, tapi berasa benar-benar nggak ada beban hidup. Dari mulai bangun tidur, sekolah, hingga pulang sekolah, pokoknya selalu itu-itu aja yang dilakukan oleh kita. Tapi namanya aja bocah, cuma sekadar begitu aja udah seneng banget. Kangen nggak sih masa-masa di bawah ini?

1. Pagi-pagi jam setengah 6 udah mandi, nonton kartun sambil disuapin sarapan sama ibu. Asik bener :’)

Berangkat ke sekolah. via mommyasia.id

Zaman dulu nggak ada ceritanya bangun pagi-pagi terus overthinking mikirin masalah hidup sendiri sampai masalah negara. Pokoknya yang ada mah bangun tidur langsung minta dibikinin susu segelas sama ibu, disiapin makan buat sarapan, terus duduk manis di depan TV nonton kartun sambil rambutnya disisirin. Nikmatnya benar-benar nggak ada tandingannya, kalau udah begini semua permasalahan hidup serasa hilang dengan seketika.

2. Jam setengah 7 udah berangkat ke sekolah, bengong di depan kelas, kalau nggak ya jajan dulu

Pagi-pagi udah langsung jajan via bogor.pojoksatu.id

Kenikmatan kedua yang nggak kalah membahagiakan adalah adalah setelah kita berangkat ke sekolah. Habis sarapan sambil nonton kartun dan juga disisirin ibu, biasanya sekitar jam setengah 7 kita udah berangkat jalan kaki ke sekolah. Kok pagi banget? Ya nggak tahu juga kenapa alasannya, padahal dulu kita seringnya sampai kelas pagi-pagi juga cuma bengong. Inget! Ini dulu bengongnya bukan karena overthinking lo, tapi nungguin penjual mainan pagi-pagi kok belum kelihatan batang hidungnya.

Advertisement

3. Jam istirahat langsung gas main bola sampai keringetan, nggak peduli badan bau asam~

Kenangan saat jam istirahat. via www.indosport.com

Masuk ke jam istirahat, nggak ada yang namanya safari kelas cari contekan karena ngributin tugas yang belum dikerjakan. Alih-alih mikirin pelajaran, pokoknya bener-bener nggak ada pikiran ke sana. Bel tanda istirahat berbunyi biasanya kita langsung lari menuju lapangan buat main bola kok. Iya, jam 9 pagi main bola di lapangan pakai seragam, nggak peduli mau keringetan sampai seragam jadi basah, pokoknya kalau masih bisa main bola, ya, tetap main terus.

4. Pulang sekolah sering banget nggak pakai sepatu, dan pulangnya pun biasanya ramai-ramai. Udah gitu langsung janjian ketemuan lagi sama anak lainnya

Waktu pulang sekolah~ via bolehmerokok.com

Sampai sekarang kayaknya masalah yang satu ini masih jadi misteri belum terpecahkan lo. Sadar nggak sih dulu pas zaman SD itu kita berasa nggak punya capek? Pulang sekolah jam setengah satu siang nggak pakai sepatu, seragam biasanya juga dilepas, terus langsung janjian ketemuan sama anak lainnya. Entah itu mau main layang-layang, cari ikan di sungai, atau apapun itu, yang jelas nggak seperti sekarang ini. Jalan ke warung aja sekarang kita mager banget. πŸ™

5. Setelah waktu zuhur nggak perlu ribet janjian pakai HP, langsung cus ke rumah teman dan main sampai sore. Pokoknya kalau belum azam Magrib belum pulang

Advertisement

Langsung lanjut main. via www.klikdokter.com

Setelah janjian di jalan saat pulang sekolah bareng, nggak perlu babibu ketika lagi sampai rumah. Pokoknya langsung meletakkan tas di dalam kamar, ganti baju main, makan siang, minta izin sama orang tua, langsung lanjut lagi buat mbolang. Nggak perlu janjian pakai HP, nggak ada acara tunggu-tungguan, dan yang jelas nggak ada rasa lelah sama sekali. Pulangnya kalau belum adzan maghrib juga nggak bakal pulang. Nggak heran tuh zaman segitu kita sering banget disusulin ibu ke tempat main kita.

Rindu banget kalau kembali mengingat kenangan-kenangan zaman SD. Rasanya tuh kayak kita nggak perlu mikirin beban dunia gitu lo, enteng bener. Nggak kepikiran tugas, nggak kepikiran cari duit, nggak kepikiran beban hidup lah intinya. Tapi mau gimana lagi, mau bagaimanapun kita, dunia memaksa untuk tetap harus dewasa. Semangat, ya!

Advertisement
Berikan Komentar

Tim Dalam Artikel Ini

Penulis

CLOSE